Jet Korsel Mengudara Saat Drone Korut Lewati Perbatasan

Jet Tempur Korea Selatan
Jet Tempur Korea Selatan

Seoul | EGINDO.co – Lima drone Korea Utara menyeberang ke Korea Selatan pada hari Senin (26 Desember) dan Korea Selatan menanggapi dengan mengacak jet dan menyerang helikopter dan melepaskan tembakan untuk mencoba menembak jatuh pesawat Korea Utara, kata militer Korea Selatan.

Sebagai bagian dari tanggapannya, militer Korea Selatan juga mengirim pesawat pengintai ke Korea Utara untuk memotret instalasi militernya, kata seorang pejabat militer Korea Selatan.

“Ini adalah tindakan provokasi yang jelas oleh Korea Utara yang melanggar wilayah udara kami,” kata seorang pejabat Korea Selatan dengan Kepala Staf Gabungan, Lee Seung-o, dalam sebuah pengarahan.

Salah satu dari lima drone Korea Utara terbang di dekat ibu kota Korea Selatan, Seoul, dan yang lainnya terbang di dekat pantai barat.

Lee mengatakan militer Korea Selatan “mengoperasikan aset untuk menembak jatuh” drone.

Dia tidak mengatakan apakah ada drone yang ditembak jatuh tetapi kantor berita Yonhap kemudian mengatakan militer Korea Selatan melepaskan sekitar 100 tembakan tetapi gagal menembak jatuh. Lee mengatakan Korea Selatan awalnya melepaskan “tembakan peringatan” ketika pertama kali mendeteksi drone.

Baca Juga :  Rusia Dan Korea Utara Akan Memperluas Hubungan Bilateral

Salah satu drone diketahui telah kembali ke Korea Utara sementara Korea Selatan kehilangan jejak empat lainnya, lapor Yonhap, mengutip Kepala Staf Gabungan.

Korea Utara tidak memiliki saluran untuk pertanyaan media dari Korea Selatan dan media pemerintahnya tidak menyebutkan drone apa pun.

Pesawat pengintai Korea Selatan terbang ke Korea Utara untuk mengambil foto dalam aksi yang sesuai dengan penerbangan drone Korea Utara, kata Lee, yang menunjukkan bahwa drone Korea Utara juga dimaksudkan untuk pengintaian.

Korea Selatan melacak drone yang melintas dari Korea Utara melalui apa yang disebut Garis Demarkasi Militer antara kedua negara setelah mendeteksi mereka di langit kota barat Gimpo sekitar pukul 10.25 waktu setempat (9.25 pagi waktu Singapura), kata militer sebelumnya. .

Drone tersebut adalah yang pertama dikonfirmasi berasal dari tetangga yang terisolasi sejak 2017, ketika sebuah drone Korea Utara yang diyakini sedang dalam misi mata-mata jatuh dan ditemukan di sebuah gunung dekat perbatasan.

Baca Juga :  Korsel Selidiki Iklan Yang Berlebihan Jarak Tempuh Tesla

Pada tahun 2014, drone Korea Utara juga ditemukan di pulau perbatasan Korea Selatan.

Drone itu dianggap sebagai pesawat kasar yang dipasang dengan kamera.

Uji Rudal Dan Latihan Militer
Lee mengatakan drone Korea Utara pada hari Senin berukuran kecil, sekitar 2m, tetapi dia tidak memberikan rincian lebih lanjut termasuk peralatan apa, jika ada, yang mereka bawa.

Korea Utara tidak memiliki juru bicara pemerintah dan media pemerintahnya tidak menyebutkan drone tersebut.

Hubungan antara Korea Utara dan sekutu AS Korea Selatan telah buruk selama beberapa dekade tetapi baru-baru ini semakin tegang setelah pemerintah konservatif baru mengambil alih Korea Selatan dan Korea Utara terus melanjutkan program nuklir dan misilnya.

Pasukan Korea Selatan dan AS telah menanggapi rekor jumlah uji coba rudal Korea Utara tahun ini dengan peningkatan latihan militer. Korea Utara melihat latihan seperti itu sebagai persiapan untuk invasi.

Baca Juga :  Anggota Parlemen AS : Taiwan Adalah Kekuatan Untuk Kebaikan

Itu telah bertemu dengan lebih banyak tes dan latihan dari Korea Utara, termasuk serangan pesawat tempur langka di dekat perbatasan.

Kementerian transportasi Korea Selatan mengatakan sebelumnya bahwa penerbangan yang berangkat dari bandara Incheon dan Gimpo ditangguhkan menyusul permintaan dari militer.

Penangguhan dimulai pada pukul 13.08 waktu setempat di Gimpo dan pada pukul 13.22 di Incheon dan berlangsung sekitar satu jam sebelum keberangkatan penerbangan dilanjutkan sekitar pukul 14.10, kata seorang pejabat kementerian kepada Reuters.

Saat berebut untuk melawan drone, pesawat serang ringan KA-1 Korea Selatan jatuh tak lama setelah meninggalkan pangkalan Wonju di timur negara itu, kata seorang pejabat kementerian pertahanan. Dua pilotnya berhasil melarikan diri sebelum kecelakaan dan sekarang berada di rumah sakit.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :