Jet F-35 Stealth Mungkin Jadi Alasan Korut Menembakkan Rudal

Jet Tempur Siluman F-35 Stealth
Jet Tempur Siluman F-35 Stealth

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara telah menembakkan lebih banyak rudal dalam 24 jam terakhir daripada yang terjadi sepanjang tahun 2017 – tahun “api dan kemarahan” ketika pemimpin Kim Jong Un bertikai dengan presiden AS saat itu Donald Trump.

Apa yang memicu ledakan tes senjata yang memecahkan rekor? Analis mengatakan latihan militer AS-Korea Selatan yang sedang berlangsung adalah faktor kunci, dan memperingatkan bahwa Kim sedang membangun uji coba nuklir lainnya.
LATIHAN APA?
Seoul dan Washington sedang melakukan latihan udara gabungan terbesar mereka, yang disebut Vigilant Storm, yang melibatkan ratusan pesawat tempur dari kedua belah pihak melakukan serangan tiruan 24 jam sehari.
Latihan, yang semula akan berakhir pada Jumat (4 November), akan diperpanjang, kata angkatan udara Korea Selatan, untuk “mempertahankan postur keamanan bersama yang ketat” dalam menghadapi agresi Korea Utara.

Latihan tahunan yang kompleks ini membutuhkan “perencanaan dan persiapan berbulan-bulan”, kata angkatan udara Korea Selatan.

Tahun ini, sekitar 240 pesawat tempur Amerika dan Korea Selatan akan melakukan sekitar 1.600 serangan mendadak, yang merupakan “jumlah terbesar yang pernah ada” untuk latihan ini, tambahnya.

Latihan tersebut “memperkuat kemampuan operasional dan taktis dari operasi udara gabungan”, katanya.
MENGAPA MEREKA PENTING?
Latihan tersebut melibatkan beberapa jet tempur canggih Korea Selatan dan Amerika – F-35A dan F-35B, keduanya merupakan pesawat siluman yang dirancang untuk menghasilkan tanda radar sekecil mungkin.

Baca Juga :  Pemimpin Korut Kim Jong Un Memuji Upaya Bangun Kota Model

Korea Utara mungkin memiliki senjata nuklir – yang tidak dimiliki Korea Selatan – tetapi angkatan udaranya adalah mata rantai terlemah dalam militernya, kata para analis, dan kemungkinan tidak dapat melawan teknologi pesawat siluman.

“Sebagian besar pesawat Korea Utara sudah ketinggalan zaman … mereka memiliki sangat sedikit jet tempur canggih,” Cheong Seong-chang, seorang peneliti di Institut Sejong, mengatakan kepada AFP.

“Korut tidak memiliki banyak minyak yang dibutuhkan untuk pesawat, sehingga pelatihan juga tidak dilakukan dengan baik,” tambahnya.

APA YANG KIM TAKUTKAN?
Jet siluman, kata para ahli.
Musim panas ini ada laporan bahwa pasukan komando AS dan Korea Selatan mempraktikkan apa yang disebut “serangan pemenggalan kepala” – pemecatan pimpinan puncak Korea Utara dalam operasi militer secepat kilat.

Peluncuran cepat Pyongyang minggu ini adalah “karena Badai Waspada yang mencakup jet tempur siluman F-35”, kata Go Myong-hyun, seorang peneliti di Institut Studi Kebijakan Asan.

Pyongyang yakin jet siluman akan “digunakan dalam operasi pemenggalan kepala”, tambah Go.

Baca Juga :  Gaet Milenial, KAI Hadirkan Inovasi Pembayaran Digital

Para ahli mengatakan ada tanda-tanda tambahan bahwa Kim prihatin, menunjuk pada revisi undang-undang nuklir Korea Utara September ini.

Undang-undang baru, yang memungkinkan serangan nuklir pertama, menempatkan nuklir Pyongyang di bawah “perintah monolitik” Kim.

Jika “sistem komando dan kontrol” nuklir Korea Utara – Kim – “ditempatkan dalam bahaya karena serangan oleh pasukan musuh, serangan nuklir akan diluncurkan secara otomatis dan segera”, katanya.

APA YANG DIKATAKAN UTARA?
Pyongyang menyebut Vigilant Storm “latihan militer agresif dan provokatif yang menargetkan DPRK”.

Bahkan nama itu menyinggung Korea Utara, yang mengklaim itu terkait dengan Operasi Badai Gurun, serangan militer pimpinan AS di Irak pada 1990 hingga 1991 setelah invasi ke Kuwait.

Militer AS dan Korea Selatan telah berlatih bersama selama bertahun-tahun, dan latihan bersama telah lama membuat marah Pyongyang, yang menganggapnya sebagai latihan untuk perang.

Ia telah berulang kali membenarkan peluncuran misilnya sebagai “tindakan balasan” yang diperlukan untuk apa yang disebutnya sebagai kebijakan “bermusuhan” Amerika.

Pendukungnya di Beijing dan Moskow setuju, dan telah memblokir upaya pimpinan AS untuk memberikan sanksi kepada Pyongyang di PBB atas tesnya, dengan mengatakan Washington bertanggung jawab untuk memprovokasi Korea Utara dengan latihan tersebut.

Baca Juga :  Dokter Keluarga Akidi: Belum Lihat Dana Hibah Rp2 Triliun

“Tetapi rezim Kim mengancam perdamaian regional dengan senjata ilegal terutama karena tujuan revisionisnya terhadap Korea Selatan, bukan karena tindakan tertentu yang dilakukan atau tidak dilakukan Washington,” kata Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul.

MENGAPA SEOUL AMBIL BAGIAN?
Presiden hawkish Korea Selatan Yoon Suk-yeol mulai menjabat pada Mei dan bersumpah untuk bersikap keras dengan Pyongyang.

Dia telah secara dramatis meningkatkan latihan bersama, yang telah dikurangi selama pandemi atau dihentikan untuk pertarungan diplomasi yang bernasib buruk.

Sejak pembicaraan gagal pada 2019, Kim Korea Utara telah menggandakan program senjata terlarangnya, melakukan tes berulang kali terhadap senjata yang lebih besar dan semakin mengancam.

Washington dan Seoul telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa peluncuran rudal baru-baru ini dapat berujung pada uji coba nuklir lain – yang akan menjadi yang ketujuh bagi Pyongyang.

Amerika Serikat menempatkan sekitar 27.000 tentara di Korea Selatan untuk membantu mempertahankannya dari Korea Utara, dan sekutu mengatakan latihan bersama adalah bagian penting dari strategi pertahanan mereka.
Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :