Jet China Jarak 3 M Dari Pesawat AU AS Di Laut China Selatan

Jet China berjarak 3 meter dari Pesawat AU AS
Jet China berjarak 3 meter dari Pesawat AU AS

Washington | EGINDO.co – Sebuah pesawat militer China datang dalam jarak 3 meter dari pesawat angkatan udara AS di Laut China Selatan yang diperebutkan minggu lalu dan memaksanya melakukan manuver mengelak untuk menghindari tabrakan di wilayah udara internasional, kata militer AS pada Kamis (29 Desember).

Pertemuan dekat itu mengikuti apa yang disebut Amerika Serikat sebagai tren baru-baru ini tentang perilaku yang semakin berbahaya oleh pesawat militer China.

Insiden itu, yang melibatkan jet tempur Angkatan Laut China J-11 dan pesawat RC-135 angkatan udara AS, terjadi pada 21 Desember, kata militer AS dalam sebuah pernyataan.

“Kami berharap semua negara di kawasan Indo-Pasifik menggunakan wilayah udara internasional dengan aman dan sesuai dengan hukum internasional,” tambahnya.

Seorang juru bicara militer AS mengatakan jet China datang dalam jarak 3m dari sayap pesawat, tetapi 6m dari hidungnya, yang menyebabkan pesawat AS melakukan manuver mengelak.

Baca Juga :  Zelenskyy Undang Macron Melihat Bukti Genosida Di Ukraina

Amerika Serikat telah mengangkat masalah ini dengan pemerintah China, kata seorang pejabat AS secara terpisah.

Kedutaan Besar China di Washington DC tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Di masa lalu, China mengatakan bahwa Amerika Serikat mengirim kapal dan pesawat ke Laut China Selatan tidak baik untuk perdamaian.

Pesawat dan kapal militer AS secara rutin melakukan operasi pengawasan dan melakukan perjalanan melalui wilayah tersebut.

China mengklaim sebagian besar Laut China Selatan yang tumpang tindih dengan zona ekonomi eksklusif Vietnam, Malaysia, Brunei, Indonesia, dan Filipina.

Triliunan dolar dalam perdagangan mengalir setiap tahun melalui jalur air, yang juga berisi tempat penangkapan ikan dan ladang gas yang kaya.

Dalam pertemuan dengan timpalannya dari China pada bulan November, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengemukakan perlunya meningkatkan komunikasi krisis, dan juga mencatat apa yang disebutnya perilaku berbahaya oleh pesawat militer China.

Baca Juga :  China Tuduh AS Putarbalikkan Fakta Setelah Bentrokan Pesawat

Terlepas dari ketegangan antara Amerika Serikat dan China, para pejabat militer AS telah lama berusaha mempertahankan jalur komunikasi terbuka dengan rekan-rekan China mereka untuk mengurangi risiko potensi gejolak atau menangani kecelakaan apa pun.

Departemen pertahanan Australia mengatakan pada bulan Juni bahwa sebuah pesawat tempur China dengan berbahaya mencegat sebuah pesawat pengintai militer Australia di wilayah Laut China Selatan pada bulan Mei.

Australia mengatakan jet China itu terbang dekat di depan pesawat RAAF dan melepaskan “bundel sekam” yang berisi potongan-potongan kecil aluminium yang tertelan ke dalam mesin pesawat Australia.

Pada bulan Juni, militer Kanada menuduh pesawat tempur China melecehkan pesawat patrolinya saat mereka memantau penghindaran sanksi Korea Utara, terkadang memaksa pesawat Kanada untuk mengalihkan dari jalur penerbangan mereka.

Baca Juga :  Ancaman Resesi Global Hingga 28 Negara Minta Bantuan IMF

Hubungan antara China dan Amerika Serikat tegang, dengan gesekan antara dua ekonomi terbesar dunia atas segala hal mulai dari Taiwan dan catatan hak asasi manusia China hingga aktivitas militernya di Laut China Selatan.

Perjalanan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan pada bulan Agustus membuat marah China, yang melihatnya sebagai upaya AS untuk mencampuri urusan dalam negerinya. China kemudian meluncurkan latihan militer di dekat pulau itu.

Amerika Serikat tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taiwan tetapi terikat oleh undang-undang untuk menyediakan pulau itu sarana untuk mempertahankan diri.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :