Jerman,China Tingkatkan Kerja Sama Di Bidang Perubahan Iklim

Jerman dan China Kerja Sama Di Bidang Perubahan Iklim
Jerman dan China Kerja Sama Di Bidang Perubahan Iklim

Berlin | EGINDO.co – Jerman dan China sepakat pada Senin (26 April) untuk meningkatkan kerja sama mereka dalam memerangi perubahan iklim dalam upaya membantu menjaga suhu global agar tidak naik lebih dari 1,5 derajat Celcius pada tahun 2100.

Negara-negara kehabisan waktu untuk mencapai target itu, yang ditetapkan dalam perjanjian Paris lebih dari lima tahun lalu, karena suhu global telah meningkat sekitar 1,2 derajat Celcius sejak masa pra-industri, kata para ilmuwan.

“Kami perlu melakukan segala kemungkinan untuk menurunkan emisi gas rumah kaca lebih cepat dari yang direncanakan sejauh ini,” kata Svenja Schulze, menteri lingkungan Jerman. “Bersama dengan negara industri besar, kami juga membutuhkan China untuk ini.”

China telah menjadi penghasil emisi gas pemanas planet terbesar di dunia, melampaui Amerika Serikat, yang kini menempati urutan kedua. Ia telah berjanji untuk berhenti menambahkan karbon dioksida, gas rumah kaca utama, ke atmosfer pada tahun 2060 – satu dekade lebih lambat dari AS dan Uni Eropa.

Kesepakatan itu muncul menjelang Kabinet kedua negara mengadakan pertemuan bilateral pada Rabu.

Schulze mengatakan dia dan mitranya dari China Huang Runqui membahas bagaimana Beijing dapat memajukan tahun ketika akan mulai mengurangi emisi dan memotong penggunaan batu bara, bahan bakar fosil yang sangat mencemari. Jerman bertujuan untuk menghentikan pembakaran batu bara untuk listrik pada tahun 2038.

 

Pada hari Senin, tiga lembaga pemikir lingkungan Jerman mengatakan bahwa negara tersebut dapat mengajukan targetnya untuk menjadi “netral iklim” selama lima tahun jika menghentikan penggunaan batu bara pada tahun 2030, secara signifikan meningkatkan pembangkit energi terbarukan, mengganti gas alam dengan hidrogen pada tahun 2040 dan melarangnya. pendaftaran kendaraan bermesin bakar mulai tahun 2032.

Bersama-sama, langkah-langkah tersebut dapat membantu Jerman menghemat hampir 1 miliar ton karbon dioksida, kata mereka.

Rencana tersebut mendapat dukungan dari aktivis lingkungan Hijau, yang memimpin dalam jajak pendapat terbaru lima bulan sebelum pemilihan federal Jerman. Annalena Baerbock, kandidat partai untuk menggantikan Kanselir Angela Merkel, mengatakan proposal tersebut menunjukkan bahwa “membentuk kembali industri Jerman dengan tujuan iklim yang ambisius lebih dari mungkin”.
Sumber : CNA/SL