Jerman Setuju Perbaikan Anggaran, Jalan Keluar Dari Krisis

Kanselir Olaf Scholz
Kanselir Olaf Scholz

Berlin | EGINDO.co – Koalisi yang berkuasa di Jerman diperkirakan akan menyetujui anggaran tambahan pada Senin (27 November) yang untuk sementara akan menghapuskan batas pinjaman yang ditetapkan sendiri setelah putusan mahkamah konstitusi membatalkan rencana belanja pemerintah.

Anggaran tersebut akan membuat Jerman menangguhkan rem utang yang diabadikan secara konstitusional selama empat tahun berturut-turut ketika pemerintahan Kanselir Olaf Scholz berjuang keluar dari krisis yang telah memicu peringatan mengenai pertumbuhan dan eksodus industri.

Pemerintahan Scholz terpaksa membekukan sebagian besar komitmen belanja baru setelah pengadilan memblokir rencana untuk menggunakan kembali dana pandemi yang tidak terpakai untuk proyek ramah lingkungan dan subsidi industri, sehingga menghabiskan miliaran dolar dari anggaran federal.

Baca Juga :  RI Larang Ekspor Batu Bara, Ganggu China Hingga Jepang

Pemerintah akan menangguhkan rem utang pada anggaran tahun 2023 agar pinjamannya sejalan dengan keputusan pengadilan, sebelum menyelesaikan anggaran tahun 2024 yang mungkin akan mengalami pemotongan di beberapa kementerian guna menjaga komitmen belanja negara lain.

Beberapa anggota koalisi juga menyerukan pemerintah untuk menangguhkan rem utang pada tahun 2024, sebuah langkah yang khususnya ditolak oleh Partai Demokrat Bebas (FDP) yang secara fiskal hawkish.

“Kami tidak mempunyai masalah pendapatan,” kata pemimpin kelompok parlemen FDP Christian Duerr. “Rem utang harus tetap ada.”

Sekretaris Jenderal FDP Bijan Djir-Sarai, dalam sambutannya kepada media penyiaran ZDF, pada hari Senin juga menentang reformasi rem utang, sebuah langkah yang mendapat dukungan yang semakin besar di negara lain setelah krisis ini.

Baca Juga :  Menhub Usulkan Pemudik Darat Dapat Tes Covid-19 Gratis

Putusan pengadilan ini mempertanyakan kebijakan fiskal Jerman yang biasanya ketat dan memicu peringatan bahwa perusahaan-perusahaan Jerman mungkin kekurangan dukungan untuk menjaga mereka tetap kompetitif secara global.

Jerman sejauh ini merupakan negara dengan utang terendah di antara negara-negara G7, namun kita masih ingat bagaimana berhemat membuka jalan bagi rekonstruksi pascaperang dan betapa mahalnya biaya untuk mengintegrasikan kembali negara-negara eks-komunis East Ge yang terlilit utang.

banyak negara yang telah membentuk budaya politik unik yang menghindari utang.

Untuk tetap mendukung industri, Menteri Keuangan Christian Lindner dari FDP telah mengesampingkan kenaikan pajak dan mengatakan penghematan harus dilakukan di tempat lain, didukung dengan reformasi negara kesejahteraan.

Baca Juga :  Reservoir Ala Mahasiswa Guna Optimalkan Produksi Migas

Rem utang, yang diperkenalkan setelah krisis keuangan global pada tahun 2008-2009, pertama kali ditangguhkan pada tahun 2020 untuk membantu pemerintah mendukung perusahaan dan sistem kesehatan selama pandemi COVID-19.

Menteri Ekonomi Robert Habeck, dari Partai Hijau yang pro pembelanjaan, mengkritik rem utang sebagai hal yang tidak fleksibel dan menghalangi dukungan penting bagi industri untuk menghentikan lapangan kerja dan penciptaan nilai untuk pindah ke luar negeri.

Pada hari Senin ia menekankan perlunya memberikan kejelasan secepat mungkin kepada perusahaan-perusahaan yang khawatir dengan ketidakpastian akibat krisis anggaran.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :