Jerman Perpanjang Keadaan Darurat, Kasus Covid-19 Melonjak

Pasien Terinfeksi Covid-19 di Rumah Sakit Jerman
Pasien Terinfeksi Covid-19 di Rumah Sakit Jerman

Berlin | EGINDO.co – Tiga menteri kesehatan negara bagian Jerman mendesak pihak-pihak yang bernegosiasi untuk membentuk pemerintahan baru guna memperpanjang kekuasaan negara bagian untuk menerapkan langkah-langkah pandemi yang lebih ketat seperti lockdown atau penutupan sekolah karena tingkat insiden COVID tujuh hari di negara itu mencapai rekor tertinggi.

Jumlah orang per 100.000 yang terinfeksi minggu lalu naik menjadi 277,4, data dari Robert Koch Institute menunjukkan pada Sabtu (13 November), dan telah meningkat menjadi lebih dari 500 di beberapa wilayah negara itu.

Kepala asosiasi dokter terbesar di Jerman Marburger Bund mengatakan kepada grup media Jerman Funke Mediengruppe bahwa unit perawatan intensif yang terbebani mungkin perlu memindahkan pasien antar wilayah untuk mencari tempat tidur dalam beberapa minggu mendatang.

Pemerintah federal dan para pemimpin dari 16 negara bagian Jerman akan membahas langkah-langkah pandemi baru minggu depan, tetapi tiga pihak yang bernegosiasi untuk membentuk pemerintahan baru telah sepakat untuk membiarkan keadaan darurat, yang berlaku sejak awal pandemi, berakhir pada November. 25 seperti yang direncanakan.

Tetapi menteri kesehatan negara bagian Baden-Wuerttemberg, Hessen dan Brandenburg berpendapat bahwa negara bagian perlu tetap membuka opsi penerapan kebijakan yang mengharuskan keadaan darurat untuk ditegakkan – seperti jam malam, penguncian atau penutupan sekolah – jika situasinya memburuk.

“Menghadapi beban rumah sakit yang di beberapa daerah hampir melebihi batas absolut, status epidemi harus diperpanjang di tingkat nasional,” kata ketiga menteri kesehatan itu dalam pernyataan bersama, Sabtu.

Kanselir Jerman Angela Merkel mendesak orang yang tidak divaksinasi untuk mempertimbangkan kembali keputusan mereka dalam pesan video pada Sabtu pagi. Dia juga menyerukan penegakan aturan yang lebih kuat yang membutuhkan tes negatif, vaksinasi atau bukti pemulihan sebelum memasuki ruang tertutup, dan peluncuran vaksin booster yang lebih cepat.

Baca Juga :  Syarat Dan Aturan Terbaru Perjalanan Semua Transportasi

“Minggu-minggu yang sulit terbentang di depan kita, dan Anda dapat melihat bahwa saya sangat khawatir,” kata Merkel, berbicara dalam podcast video mingguannya. “Saya segera meminta semua orang yang belum divaksinasi: tolong pertimbangkan kembali.”

Tentara Jerman sedang bersiap untuk memobilisasi 12.000 tentara menjelang Natal untuk membantu layanan perawatan kesehatan, lapor surat kabar Spiegel, dan akan memberikan vaksinasi dan tes booster di panti jompo dan rumah sakit.

Sejauh ini, 630 tentara telah dikerahkan, Spiegel melaporkan. Tentara tidak segera tersedia untuk dimintai komentar.

Eropa telah menjadi pusat pandemi lagi, mendorong beberapa pemerintah untuk mempertimbangkan kembali memberlakukan lockdown yang tidak populer.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :