Jerman Menghentikan Facebook Membagi Data WhatsApp

Facebook membagi data WhatsApp
Facebook membagi data WhatsApp

Berlin | EGINDO.co – Regulator Jerman pada Selasa (11 Mei) memberlakukan larangan tiga bulan di Facebook untuk mengumpulkan data pengguna dari akun WhatsApp dan merujuk kasus tersebut ke pengawas UE, dengan alasan kekhawatiran tentang integritas pemilu.

Komisaris Hamburg untuk Perlindungan Data dan Kebebasan Informasi, yang memiliki yurisdiksi karena Facebook cabang Jerman berbasis di kota, mengirimkan perintah tersebut ke jejaring sosial yang memiliki layanan perpesanan populer.

Raksasa teknologi itu memberi tahu pengguna WhatsApp awal tahun ini bahwa mereka harus menyetujui kebijakan penggunaan data baru untuk terus menggunakan layanan tersebut.

Otoritas Jerman mengatakan dalam keputusan darurat bahwa ketentuan perjanjian itu sekarang batal demi hukum di ekonomi teratas Eropa selama tiga bulan.

Ini akan menyerahkan kasus ini ke Dewan Perlindungan Data Eropa, sebuah badan Uni Eropa independen yang memberlakukan aturan di seluruh blok 27 negara.

Kepala regulator Jerman, Johannes Caspar, mengatakan pelanggaran perlindungan data Facebook masa lalu serta pemilihan umum Jerman pada bulan September menunjukkan “bahaya” dari “pembangunan massal profil pengguna” yang dapat dieksploitasi.

“Putusan ini dimaksudkan untuk melindungi hak dan kebebasan jutaan pengguna di seluruh Jerman yang memberikan izin mereka untuk penggunaan baru dan kebijakan privasi,” katanya.

“Itu tidak hanya mencakup bidang pribadi tetapi juga kemungkinan menggunakan profil untuk mempengaruhi pilihan pemilih dan memanipulasi keputusan demokratis.”

Caspar mencatat bahwa dengan hampir 60 juta pengguna di Jerman WhatsApp “sejauh ini” adalah aplikasi media sosial paling populer di negara itu.

WhatsApp pada hari Jumat mundur dari rencananya untuk meminta pengguna menerima persyaratan baru yang menurut para kritikus dapat memperluas pengumpulan data dari dua miliar penggunanya di seluruh dunia.

Layanan, yang ditetapkan untuk menegakkan kebijakan berbagi data baru pada 15 Mei – menyusul penundaan sebagai tanggapan atas protes pengguna – mengatakan di situsnya bahwa mereka tidak akan segera menghentikan pengguna yang tidak menerima persyaratan baru, meskipun itu akan mengirimkan pengingat kepada mereka yang tidak ikut serta.

Pembaruan akan memungkinkan berbagi informasi tambahan dari WhatsApp dengan Facebook dan aplikasi lainnya seperti Instagram dan Messenger, seperti kontak dan data profil, tetapi bukan konten pesan yang tetap dienkripsi.

Seorang juru bicara WhatsApp mengatakan pesanan Jerman “didasarkan pada kesalahpahaman mendasar tentang tujuan dan efek pembaruan WhatsApp dan oleh karena itu tidak memiliki dasar yang sah”.

Dia mengatakan pembaruan sebenarnya “memberikan transparansi lebih lanjut tentang bagaimana kami mengumpulkan dan menggunakan data”.

Karena “klaim otoritas Hamburg salah, perintah tersebut tidak akan berdampak pada kelanjutan peluncuran pembaruan,” tambahnya.

Sumber : CNA/SL