Jerman Kirim Pasukan Ke Australia Fokus Ke Indo-Pasifik

Jerman kirim pasukan ke Australia
Jerman kirim pasukan ke Australia

Berlin | EGINDO.co – Jerman akan, untuk pertama kalinya, mengirim pasukan ke Australia sebagai bagian dari latihan bersama dengan sekitar 30.000 tentara dari 12 negara lain, menggarisbawahi peningkatan fokus Berlin pada Indo-Pasifik di tengah meningkatnya ketegangan dengan China di kawasan tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, Jerman memiliki kehadiran militer yang lebih besar di Indo-Pasifik, meskipun ini berarti berada di antara kepentingan keamanan dan ekonominya.

“Ini adalah wilayah yang sangat penting bagi kami di Jerman dan juga bagi Uni Eropa karena saling ketergantungan ekonomi”, Panglima Angkatan Darat Alfons Mais mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Senin (10 Juli), beberapa jam sebelum pasukan pertama Jerman. harus berangkat ke Australia.

Baca Juga :  Australia-NZ Tuan Rumah Piala Dunia Antarklub 2029

China adalah mitra dagang terpenting Berlin, dan 40 persen perdagangan luar negeri Eropa mengalir melalui Laut China Selatan, jalur air yang menjadi titik fokus sengketa teritorial di Indo-Pasifik.

Pada 2021, sebuah kapal perang Jerman berlayar ke Laut China Selatan untuk pertama kalinya dalam hampir 20 tahun. Tahun lalu, Berlin mengirim 13 pesawat militer untuk latihan bersama di Australia, penyebaran masa damai terbesar angkatan udara.

Mais mengatakan hingga 240 tentara Jerman, di antaranya 170 pasukan terjun payung dan 40 marinir, akan ambil bagian dalam latihan Talisman Sabre dari 22 Juli hingga 4 Agustus, latihan terbesar antara Australia dan AS, yang diadakan dua kali setahun.

Baca Juga :  Presiden RI Jokowi Resmi Tutup KTT Ke-43 Asean 2023 Jakarta

Jerman akan berlatih perang hutan dan operasi pendaratan bersama tentara dari negara-negara seperti Indonesia, Jepang, Korea Selatan, Prancis, dan Inggris.

“Kami bertujuan untuk menunjukkan bahwa kami adalah mitra yang andal dan mampu berkontribusi untuk menstabilkan tatanan berbasis aturan di kawasan ini”, kata Mais.

Ketika ditanya pesan apa yang ingin dikirim oleh pengerahan pertama pasukan Jerman ke Australia ke China, dia menggarisbawahi bahwa Berlin tidak bermaksud untuk memusuhi siapa pun.

“Pada umumnya masuk akal untuk mengetahui perspektif yang dimiliki orang lain terhadap dunia”, kata letnan jenderal, seraya menambahkan bahwa tantangan keamanan saat ini jauh lebih tidak jelas daripada sebelum tahun 1990.

Baca Juga :  Perahu Terbalik Di Kamboja, 23 Warga Negara China Hilang

“Perang Dingin itu mudah, itu adalah dunia dua kutub. Hari ini, kita tidak bisa lagi fokus hanya pada Eropa … kita harus memposisikan diri kita jauh lebih luas,” panglima angkatan darat menggarisbawahi.

Mais berencana untuk mengunjungi pasukan Jerman di Australia dan pabrik Rheinmetall yang merakit kendaraan angkut lapis baja Boxer untuk kedua angkatan pada pertengahan Juli, sebelum melakukan perjalanan ke Jepang dan Singapura.

“Jepang adalah mitra yang memiliki banyak potensi untuk memperdalam kerja sama militer bilateral kita,” katanya. Adapun Talisman Sabre, pasukan Jerman sudah mendapat perintah untuk kembali ke Australia untuk latihan berikutnya pada tahun 2025.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top