Jepang Tidak Kesampingkan Tindakan Untuk Kendalikan Yen

Menteri Keuangan Shunichi Suzuki
Menteri Keuangan Shunichi Suzuki

Tokyo | EGINDO.co – Jepang tidak akan mengesampingkan tindakan apa pun untuk mengendalikan pelemahan yen, kata Menteri Keuangan Shunichi Suzuki dalam peringatan terbaru terhadap spekulan saat negara tersebut menjalani periode sulit setelah perubahan bersejarah minggu lalu dari kebijakan yang mudah selama bertahun-tahun.

Menggaungkan kekhawatiran dari diplomat mata uang utama Jepang pada hari sebelumnya, Suzuki mengatakan pada hari Selasa (26 Maret) bahwa melemahnya yen memiliki dampak positif dan negatif terhadap perekonomian namun volatilitas yang berlebihan meningkatkan ketidakpastian dalam operasi bisnis.

Hal ini pada gilirannya dapat merugikan perekonomian, kata menteri tersebut, sehingga memperkuat fokus Tokyo pada kecepatan pergerakan pasar, bukan pada tingkat mata uang tertentu.

“Pergerakan mata uang yang cepat tidak diinginkan,” kata Suzuki kepada wartawan setelah pertemuan Kabinet. “Penting bagi mata uang untuk bergerak stabil, mencerminkan fundamental ekonomi.”

Baca Juga :  Jepang Berawal Kemenangan Tapi Mimpi Perempat Final Buyar

Aksi jual yen meningkat setelah keputusan penting Bank of Japan pada minggu lalu untuk mengakhiri delapan tahun suku bunga negatif, mengantarkan era baru kebijakan moneter yang lebih ketat di negara di mana uang murah telah menjadi norma bagi masyarakat. dekade.

Namun, kenaikan suku bunga pertama di Jepang sejak tahun 2017, telah disampaikan dengan baik ke pasar, sehingga memicu penurunan yen dalam pola perdagangan klasik “sell the fact”. Yang terpenting, penurunan yen telah diperkuat oleh ekspektasi pasar bahwa BOJ hanya akan menaikkan suku bunga sedikit dalam beberapa bulan mendatang, yang berarti perbedaan suku bunga Jepang-AS akan tetap mencolok untuk jangka waktu yang lebih lama.

Melemahnya yen meningkatkan keuntungan eksportir Jepang, namun juga meningkatkan biaya impor dan menekan kekayaan rumah tangga. Para pengambil kebijakan sangat sensitif terhadap faktor-faktor yang mengancam konsumsi karena hal ini akan menggagalkan upaya bertahun-tahun dalam menciptakan siklus harga dan pertumbuhan ekonomi yang didorong oleh permintaan.

Baca Juga :  Provinsi Kanada Dilanda Banjir, Tiga Korban Ditemukan

Dolar sedikit melemah terhadap yen pada perdagangan Selasa sore, diambil 151,26 dan menghadapi resistensi besar di dekat level 152 karena ancaman intervensi dari otoritas Jepang. Greenback naik sekitar 7 persen terhadap yen sejak awal tahun ini.

“Saya tidak terkejut jika pihak berwenang melakukan intervensi di pasar mata uang jika menembus melewati 152 yen,” kata Makoto Noji, kepala strategi pasar di SMBC Nikko Securities di Jepang.

Suzuki menolak mengomentari kemungkinan intervensi Tokyo untuk membendung pelemahan yen, namun menyatakan kecepatan fluktuasi mata uang akan menjadi faktor dalam setiap keputusan untuk memasuki pasar.

“Jika saya menjawab pertanyaan mengenai intervensi mata uang, hal ini dapat menimbulkan dampak yang tidak diinginkan terhadap pasar,” kata Suzuki, seraya menambahkan “jika ada tindakan yang berlebihan, kami akan merespons dengan tepat tanpa mengesampingkan tindakan apa pun.”

Baca Juga :  Jepang Tuan Rumah Simposium Militer PALS

Jepang terakhir kali melakukan intervensi di pasar mata uang pada bulan September dan Oktober 2022 untuk membendung penurunan yen, awalnya ketika dolar mencapai sekitar 145 terhadap yen, dan kemudian pada bulan Oktober ketika mata uang AS melonjak ke level tertinggi dalam 32 tahun mendekati level 152.

“Di balik melemahnya yen tidak hanya terletak spekulan tetapi juga investor ritel yang memiliki minat terhadap pasar saham asing,” kata Noji dari SMBC Nikko Securities.

“Pemerintah harus berhati-hati agar tidak terlalu mengganggu arus investasi. Oleh karena itu, pihak berwenang mungkin tidak punya pilihan selain menahan kenaikan dolar menuju 160 yen.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :