Jepang Rencanakan Pembukaan Olimpiade Tanpa Penonton

Olimpiade Tokyo 2020
Olimpiade Tokyo 2020

Tokyo | EGINDO.co – Pemerintah Jepang sedang mengatur agar upacara pembukaan Olimpiade Tokyo diadakan dengan hanya mengurangi jumlah penonton VIP, surat kabar Asahi melaporkan pada Selasa (6 Juli), menjelang pembicaraan dengan Komite Olimpiade Internasional (IOC) dan penyelenggara lainnya, minggu.

Acara di tempat-tempat besar dan acara malam setelah jam 9 malam juga akan diadakan tanpa penonton, sementara jumlah tamu VIP seperti tamu sponsor dan diplomat pada upacara pembukaan akan berkurang tajam dari perkiraan awal sekitar 10.000, kata surat kabar itu, mengutip beberapa sumber pemerintah yang tidak diketahui.

Sudah tertunda satu tahun karena pandemi COVID-19, Olimpiade akan dibuka pada 23 Juli di tengah kekhawatiran bahwa masuknya puluhan ribu orang dari seluruh dunia dapat memicu gelombang infeksi lain di negara itu.

Penyelenggara Olimpiade telah melarang penonton dari luar negeri dan membatasi penonton domestik 10.000 per tempat untuk Olimpiade, atau 50 persen dari kapasitas, meskipun para ahli medis berpendapat bahwa tidak ada penonton yang menjadi opsi “paling tidak berisiko”.

Pemerintah Jepang, bagaimanapun, tampaknya akan memutuskan pada hari Kamis untuk memperpanjang keadaan kuasi-darurat di Tokyo dan tiga prefektur terdekat di luar tanggal akhir asli 11 Juli, sebuah langkah yang akan membutuhkan pemikiran ulang pada penonton juga.

Hal itu akan diputuskan pada pembicaraan lima arah juga pada hari Kamis yang akan mencakup gubernur Tokyo dan Presiden IOC Thomas Bach, yang tiba di Jepang pada hari yang sama.

Perdana Menteri Yoshihide Suga mengatakan bahwa mengadakan Olimpiade tanpa penonton adalah “kemungkinan”.

Suga sangat ingin memiliki penggemar di stadion, kata Asahi, tetapi menambahkan bahwa beberapa anggota partai yang berkuasa mendukung larangan total, terutama setelah koalisi yang berkuasa gagal memenangkan mayoritas dalam pemilihan hari Minggu lalu untuk majelis lokal Tokyo, sebagian karena pemilih. ‘ ketidakpuasan dengan tanggapan pemerintah terhadap COVID-19.

Jajak pendapat itu dipandang sebagai penentu pemilihan umum akhir tahun ini.

Obor estafet Olimpiade, yang direncanakan akan mencapai Tokyo pada 9 Juli dan berparade melalui pusat kota dari 17 Juli hingga upacara pembukaan, akan dipindahkan dari jalan umum selama seluruh periode, dan sebagai gantinya upacara penyalaan obor akan diadakan tanpa penonton , surat kabar Yomiuri melaporkan.

Jepang belum mengalami ledakan wabah COVID-19 yang terlihat di tempat lain, tetapi telah mencatat lebih dari 800.000 kasus dan 14.800 kematian.

Hanya seperempat dari populasinya yang memiliki setidaknya satu suntikan vaksinasi setelah peluncuran yang awalnya lambat.

Sumber : CNA/SL