Jepang Pertimbangkan Berbagi Vaksin Covid-19 Membantu Taiwan

Vaksin AstraZeneca
Vaksin AstraZeneca

Tokyo | EGINDO.co – Jepang mengatakan pada Jumat (28 Mei) akan mempertimbangkan untuk membagikan vaksin COVID-19 dengan negara lain karena komite partai yang berkuasa mendesaknya untuk memberikan sebagian dari stok vaksin AstraZeneca Plc ke Taiwan.

Taiwan sedang berjuang melawan lonjakan infeksi domestik dan hanya memvaksinasi sekitar 1 persen dari populasinya, sementara Jepang telah mengamankan lebih dari 400 juta dosis, dua kali lipat dari yang dibutuhkan untuk populasi orang dewasa.

“Kami pikir penting untuk memastikan akses yang adil ke vaksin yang aman dan efektif di setiap negara dan wilayah untuk mencapai cakupan kesehatan universal,” kata Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Katsunobu Kato dalam konferensi pers.

“Kami akan segera mempertimbangkan dan melihat ke arah kebijakan yang konkret terkait dengan cara kami menyediakan vaksin untuk negara dan wilayah lain yang melebihi jumlah yang dibutuhkan di dalam negeri.”

Masahisa Sato, ketua komite partai berkuasa Jepang untuk hubungan Taiwan, mengatakan sebelumnya pada hari Jumat bahwa pemerintah harus memberikan Taiwan vaksin sesegera mungkin, menambahkan “ketika Jepang membutuhkan, Taiwan mengirimkan dua juta masker kepada kami”.

Kato menolak berkomentar apakah Tokyo telah menerima permintaan pasokan dari negara tertentu.

Kementerian Luar Negeri Taiwan mengatakan pemerintah sedang bekerja keras untuk mendapatkan vaksin baik melalui produsen atau skema pembagian global COVAX.

Taipei juga mencari “negara yang berpikiran sama untuk membantu mendapatkan vaksin, dan upaya tidak berhenti”, tambahnya.

Jepang menyetujui vaksin AstraZeneca minggu lalu dan telah menandatangani kontrak untuk membeli 120 juta dosis. Tetapi tidak ada rencana segera untuk menggunakan suntikan di negara itu, di tengah kekhawatiran yang terus meningkat secara internasional atas pembekuan darah.

Mitra lokal AstraZeneca Daiichi Sankyo Co mulai membotolkan vaksin pada bulan Maret dan persediaan saat ini diperkirakan sekitar 30 juta dosis yang akan kedaluwarsa pada September jika tidak digunakan.

Jumlah tersebut akan meningkat karena AstraZeneca menambahkan Nipro Corp minggu ini sebagai mitra lokalnya yang ketiga untuk melakukan pengisian dan pengemasan vaksin.

Jepang memulai dorongan inokulasi pada pertengahan Februari, lebih lambat dari kebanyakan negara ekonomi besar dan menggunakan dosis suntikan impor yang dikembangkan oleh Pfizer Inc dan BioNTech SE.

Vaksin yang dikembangkan oleh Moderna juga mulai digunakan minggu ini dengan dibukanya pusat vaksinasi massal.

Jepang kemungkinan akan menyimpan beberapa suntikan jenis adenovirus AstraZeneca untuk orang-orang dengan alergi terhadap vaksin jenis mRNA dari Pfizer atau Moderna, dan memberikan sisanya, kata Haruka Sakamoto, seorang dokter dan peneliti di Universitas Keio di Tokyo.

“Jepang mungkin akan mengumumkan bahwa mereka akan mendonasikan vaksin AZ yang sudah memiliki kontrak dengan mereka dan memasok COVAX dengan vaksin AZ yang akan mereka produksi di Jepang,” katanya.

Seorang juru bicara AstraZeneca mengatakan terserah pemerintah Jepang bagaimana dosis tersebut digunakan.
Sumber : CNA/SL