Jepang Perluas Kuasi-Darurat, Keraguan Baru Pada Olimpiade

Kasus Covid-19 meningkat,keraguan baru pada Olimpiade
Kasus Covid-19 meningkat,keraguan baru pada Olimpiade

Tokyo | EGINDO.co – Jepang akan memperluas tindakan kuasi-darurat ke 10 wilayah pada hari Jumat (16 April) ketika gelombang keempat kasus COVID-19 menyebar, menimbulkan keraguan apakah Olimpiade dapat diadakan di Tokyo.

Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan untuk menambahkan Aichi, Kanagawa, Saitama, dan Chiba ke enam prefektur lain yang sudah ada di bawah perintah, termasuk kota metropolitan Tokyo dan Osaka. Keputusan akhir diharapkan pada Jumat sore.

Pakar kesehatan top Jepang telah mengakui bahwa pandemi COVID-19 telah memasuki gelombang keempat.

Kasus harian di Osaka mencapai rekor 1.208 pada Kamis, didorong oleh strain virus Inggris yang ganas. Infeksi baru naik menjadi 729 di Tokyo, terbesar sejak awal Februari ketika sebagian besar negara berada dalam keadaan darurat.

Seorang pejabat senior partai yang berkuasa mengatakan pada hari Kamis bahwa membatalkan Olimpiade tahun ini tetap menjadi pilihan jika situasi virus korona menjadi terlalu mengerikan.

Pawai obor berskala sedang berlangsung. Penggemar luar negeri telah dilarang menghadiri Olimpiade dan para pejabat mengatakan bahwa penggemar domestik mungkin juga dilarang masuk.

Keadaan darurat semu memungkinkan pemerintah daerah untuk memesan bar dan restoran untuk mempersingkat jam kerja mereka dan mengenakan denda bagi mereka yang tidak mematuhinya. Keadaan darurat penuh telah diumumkan dua kali di Jepang selama pandemi.
Sumber : CNA/SL