Jepang Mulai Halangi Pemandangan Gunung Fuji Dari Wisatawan

Pemandangan Gunung Fuji mulai terhalang
Pemandangan Gunung Fuji mulai terhalang

Fujikawaguchiko | EGINDO.co – Pekerjaan telah dimulai di sebuah kota kecil di Jepang untuk memasang penghalang yang menghalangi pemandangan pemandangan paling terkenal di negara itu, Gunung Fuji, setelah penduduk setempat mengeluhkan perilaku buruk wisatawan yang haus foto.

Kota Fujikawaguchiko mulai membangun panel jaring di tempat yang dikunjungi oleh sebagian besar wisatawan asing setiap hari untuk mengambil foto gunung megah yang terletak di belakang toko serba ada Lawson.

Foto yang diambil dari trotoar sempit di seberang jalan yang sibuk dari toko Lawson – yang banyak terdapat di Jepang – dibagikan secara luas secara online.

Pejabat lokal dan penduduk mengatakan meskipun kota ini menyambut pengunjung, mereka harus menghentikan wisatawan untuk terus menerus menyeberang jalan, mengabaikan lampu merah, membuang sampah sembarangan, masuk tanpa izin, parkir ilegal dan merokok di luar area yang ditentukan.

Baca Juga :  Sabam Sirait Politisi PDIP Meninggal Dunia

“Tidak jarang orang-orang meneriaki kami ketika kami meminta mereka untuk memindahkan mobil mereka, dan membuang rokok mereka yang menyala (ke tanah),” kata sebuah kantor dokter gigi yang terletak di seberang jalan dari toko Lawson dalam sebuah pernyataan. .

Pada pertengahan bulan ini, pemerintah kota berencana untuk menyelesaikan penghalang, yang akan berdiri setinggi 2,5 m dan membentang lebih dari 20 m untuk menghalangi pemandangan gunung, dengan harapan hal ini akan membuat wisatawan enggan berlama-lama di sana.

Perpindahan kota ini telah menjadi berita utama nasional dan internasional, seiring dengan meningkatnya masalah overtourism di Jepang, khususnya di tempat-tempat populer seperti gang-gang sempit di Kyoto, dan bahkan di jalur Gunung Fuji sendiri, di mana wisatawan suka memotret diri mereka sendiri dan mengunggahnya ke media sosial.

Balai kota Fujikawaguchiko dibanjiri panggilan telepon dari masyarakat Jepang, banyak dari mereka bukan penduduk lokal, yang mengkritik tindakan menghalangi pandangan.

Baca Juga :  Rencana Nippon Steel Selesaikan Kesepakatan Baja AS Akhir Tahun

“Bukannya kami tidak ingin orang-orang melihat Gunung Fuji. Masalahnya adalah banyak sekali orang yang tidak mampu mematuhi peraturan dasar,” kata seorang pejabat kota kepada AFP.

“Perilaku Dasar”

Memiliki penghalang bersih sangat disayangkan namun mungkin diperlukan, kata warga sekitar.

“Kami menerima orang asing untuk melakukan revitalisasi masyarakat, namun masih banyak pelanggaran tata krama, seperti menyeberang jalan, membuang sampah, dan memasuki properti penduduk tanpa izin,” kata seorang warga berusia 60 tahun kepada AFP.

“Bagaimanapun, mereka ada di sini untuk Gunung Fuji, jadi sangat disayangkan adanya penghalang itu,” kata wanita yang mengidentifikasi dirinya sebagai Watanabe.

“Mungkin ada cara lain untuk mengatasinya, tapi untuk saat ini saya merasa hal itu tidak bisa dihindari,” katanya.

Baca Juga :  China Menghentikan Semua Impor Makanan Laut Jepang

Beberapa wisatawan menyatakan pengertiannya dan menyuarakan harapan bahwa kota tersebut akan menciptakan tempat berfoto khusus.

Namun ada pula yang berspekulasi bahwa penghalang tersebut hanya akan memperburuk keadaan.

“Menghentikan orang? Saya rasa tidak karena jika ada kemauan di situ ada jalan. Orang hanya akan berada di sisi kiri atau kanan,” kata turis Australia berusia 29 tahun, Trinity Robinson.

“Pasti akan ada cara untuk tetap mendapatkan suntikan. Itu akan lebih berbahaya, kok.”

Sebagai solusi yang mungkin dilakukan, seorang pria lokal berusia 37 tahun, yang bernama Ama, mengajak pengunjung untuk melihat-lihat lokasi indah lainnya di daerah tersebut.

“Gunung Fuji dari sini (dekat toko Lawson) sungguh luar biasa. Tapi masih banyak tempat lain di sekitar sini yang bisa Anda kunjungi dan melihat pemandangan indah,” ujarnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :