Jepang Mengeluarkan Tambahan Dana US$660 Juta Bantuan Gempa

 Jepang bangun kembali daerah dilanda gempa
Jepang bangun kembali daerah dilanda gempa

Tokyo | EGINDO.co – Jepang akan mengeluarkan dana tambahan sebesar US$660 juta untuk membangun kembali daerah-daerah yang dilanda gempa bumi dahsyat pada Tahun Baru, kata perdana menterinya, sehingga total bantuan gempa mencapai US$1,7 miliar.

Gempa berkekuatan 7,5 SR dan gempa susulannya menghancurkan sebagian wilayah Ishikawa di pesisir Laut Jepang, merobohkan bangunan, merusak jalan, dan memicu kebakaran besar.

Sejauh ini 241 orang dipastikan tewas akibat bencana tersebut, dengan lebih dari 10.000 orang mengungsi di tempat penampungan dan hotel, dan pasokan air masih terputus di beberapa bagian Ishikawa.

Bantuan keuangan baru ini diumumkan oleh Perdana Menteri Fumio Kishida pada hari Sabtu ketika ia mengunjungi daerah yang terkena gempa untuk menilai situasi.

Baca Juga :  Austin Dan Ng Eng Hen Tegaskan Hubungan Pertahanan Stabil

“Kondisi kehidupan di tempat penampungan sementara membaik, namun saya ingat bahwa kenyataannya tetap sulit seperti sebelumnya,” kata Kishida kepada wartawan di kota Wajima yang paling parah terkena dampaknya.

Inspeksi tersebut “memperbarui tekad pemerintah untuk berupaya memberikan lebih banyak dukungan”, katanya.

Kishida mengatakan pengeluaran tambahan sekitar ¥100 miliar (US$660 juta) dari dana cadangan tahun fiskal saat ini – yang digunakan untuk bantuan bencana dan darurat lainnya – akan disetujui oleh Kabinetnya dalam beberapa hari mendatang.

Ini akan menandai alokasi ketiga dana darurat untuk upaya pemulihan pasca gempa pada Tahun Baru, dengan jumlah yang diperkirakan mencapai lebih dari ¥260 miliar.

Dana terbaru ini dirancang sebagian untuk membiayai sistem subsidi yang berupaya membantu keluarga muda dan keluarga yang mengasuh anak membangun kembali rumah mereka yang hancur, kata Kishida.

Baca Juga :  Otorita IKN Jajaki Pendanaan Iklim Lewat Perdagangan Karbon

Perdana menteri menambahkan upaya untuk membangun perumahan sementara prefabrikasi akan dipercepat, dan berjanji memberikan dukungan lebih besar bagi industri artefak tradisional Wajima yang terkenal dengan produk pernisnya yang sangat indah.

Kerusakan akibat gempa di Ishikawa dan dua wilayah tetangganya kemungkinan menimbulkan kerugian antara ¥1,1 triliun hingga ¥2,6 triliun, menurut perkiraan pemerintah pada bulan lalu.

Namun perkiraan tertingginya pun jauh lebih kecil dibandingkan kerugian sebesar ¥16,9 triliun yang disebabkan oleh gempa bumi dan tsunami tahun 2011 di timur laut Jepang.

Bencana tersebut menyebabkan sekitar 18.500 orang tewas atau hilang dan memicu kehancuran di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima, kecelakaan nuklir terburuk di dunia sejak Chernobyl.

Baca Juga :  Biden Menuju Jepang Setelah Peringatan Ancaman Korea Utara

Sumber : CNA/SL

Bagikan :