Jepang Menemukan Botol Moderna Yang Mengandung Zat Asing

Vaksin Covid-19 Moderna
Vaksin Covid-19 Moderna

Tokyo | EGINDO.co – Jepang melaporkan kasus kontaminasi baru yang melibatkan vaksin COVID-19 Moderna, insiden keempat dalam waktu kurang dari seminggu, mengancam akan memperlambat kampanye inokulasi sputtering negara itu.

Prefektur Kanagawa mengatakan pada hari Selasa (31 Agustus) beberapa partikel hitam dalam satu botol vaksin Moderna ditemukan saat memeriksa zat asing sebelum digunakan, dan itu telah menunda sisa banyak lainnya.

Jepang menangguhkan penggunaan 1,63 juta dosis suntikan Moderna minggu lalu setelah diberitahu tentang kontaminasi di beberapa pasokan. Perusahaan farmasi Moderna dan Spanyol Rovi, yang membotolkan vaksin Moderna, mengatakan penyebabnya bisa menjadi masalah manufaktur, dan regulator keamanan Eropa telah meluncurkan penyelidikan.

Moderna mengatakan tidak ada masalah keamanan atau kemanjuran yang telah diidentifikasi dari masalah tersebut. Tidak ada insiden Moderna serupa yang dilaporkan di negara lain.

Prefektur Kanagawa mengatakan distributor domestik vaksin, Takeda Pharmaceutical, telah mengumpulkan botol dengan kontaminan yang dicurigai dan sekitar 3.790 orang telah menerima suntikan dari lot yang sama.

Lebih banyak tembakan Moderna dihentikan sementara di dua wilayah lain minggu ini. Dalam beberapa kasus, zat asing telah ditemukan dalam botol yang tidak digunakan, sedangkan yang lain tampaknya disebabkan ketika bagian dari sumbat karet botol pecah ketika jarum dimasukkan secara tidak benar.

Takeda tidak segera menanggapi permintaan komentar atas insiden Kanagawa. Perusahaan memposting pemberitahuan di situs webnya pada hari Rabu yang mengatakan bahwa pada kesempatan langka selama pembuatan, bahan sumbat karet dapat tercampur ke dalam larutan vaksin.

Kementerian Kesehatan Jepang, mengutip sebuah penyelidikan oleh Takeda, mengatakan pada hari Rabu bahwa botol yang dikirim ke Kanagawa berasal dari lot yang berbeda dari lot lainnya, dan bahan sumbat karet tampaknya telah masuk ke dalamnya selama proses pembuatan.

Baca Juga :  Harga Emas Antam, Turun Drastis Rp 14.000, per Gramnya

Rovi tidak segera memberikan komentar atas permintaan Reuters untuk pembaruan penyelidikannya.

Staf medis disarankan untuk melakukan inspeksi visual pada botol untuk perubahan warna atau bahan asing sebelum digunakan, kata pemberitahuan itu.

Insiden kontaminasi terjadi ketika Jepang sedang berjuang melawan gelombang infeksi terburuknya, didorong oleh varian Delta, dengan infeksi harian melebihi 25.000 pada Agustus untuk pertama kalinya.

Tokyo melaporkan pada hari Rabu 3.168 lebih banyak kasus, dengan NHK mengutip 20.031 kasus baru secara nasional.

Kasus COVID-19 yang parah berada pada tingkat rekor di Jepang, membuat banyak orang memulihkan diri di rumah di tengah kekurangan tempat tidur perawatan kritis. Hanya 45,4 persen dari populasinya yang telah divaksinasi lengkap, tertinggal dari tingkat vaksinasi di beberapa negara maju.
Sumber : CNA/SL