Jepang Melepaskan Air Yang Diolah Dari Fukushima Ke Laut

Pembangkit Nuklir Fukushima
Pembangkit Nuklir Fukushima

Tokyo | EGINDO.co – Pemerintah Jepang berencana untuk melepaskan lebih dari 1 juta ton air yang terkontaminasi dari pembangkit nuklir Fukushima yang hancur ke laut, Perdana Menteri Yoshihide Suga mengatakan pada hari Selasa (13 April), dalam keputusan kontroversial yang mengikuti perdebatan bertahun-tahun.

Pekerjaan untuk melepaskan air akan dimulai dalam waktu sekitar dua tahun dan bisa memakan waktu puluhan tahun untuk menyelesaikannya, tetapi telah memicu perlawanan sengit dari komunitas nelayan lokal, aktivis anti-nuklir, dan tetangga Beijing dan Seoul.

Pemerintah beralasan pelepasan akan aman karena air telah diproses untuk menghilangkan hampir semua unsur radioaktif dan akan diencerkan.

Ini mendapat dukungan dari Badan Energi Atom Internasional (IAEA), yang mengatakan pelepasan itu mirip dengan proses pembuangan air limbah dari pembangkit nuklir di tempat lain di dunia.

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengatakan pada pertemuan tingkat menteri bahwa membuang air adalah “tugas yang tak terhindarkan” dalam proses penonaktifan pembangkit nuklir selama puluhan tahun.

Dia mengatakan pelepasan akan terjadi hanya “setelah memastikan tingkat keamanan air” dan di samping langkah-langkah untuk “mencegah kerusakan reputasi”.

Sekitar 1,25 juta ton air telah terkumpul di lokasi pembangkit nuklir, yang lumpuh setelah meleleh setelah tsunami pada tahun 2011.

Ini termasuk air yang digunakan untuk mendinginkan tanaman, serta air hujan dan air tanah yang merembes setiap hari.

Sistem pemompaan dan penyaringan ekstensif yang dikenal sebagai ALPS (Advanced Liquid Processing System) mengekstraksi berton-ton air yang baru terkontaminasi setiap hari dan menyaring sebagian besar elemen radioaktif.

Namun komunitas nelayan setempat khawatir pelepasan air akan merusak kerja bertahun-tahun untuk memulihkan kepercayaan terhadap makanan laut dari wilayah tersebut.

“Mereka memberi tahu kami bahwa mereka tidak akan melepaskan air ke laut tanpa dukungan nelayan,” kata Kanji Tachiya, yang mengepalai koperasi perikanan lokal di Fukushima, kepada NHK sebelum pengumuman itu.

“Kita tidak bisa mendukung langkah ini untuk mengingkari janji itu dan melepaskan air ke laut secara sepihak.”
Keputusan tersebut juga memicu oposisi regional bahkan sebelum resmi, dengan menteri luar negeri Korea Selatan pada hari Senin menyatakan “penyesalan yang serius atas keputusan ini, yang dapat berdampak langsung atau tidak langsung pada keselamatan rakyat kami dan lingkungan sekitarnya di masa depan”.

Juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian mendesak Jepang untuk “bertindak secara bertanggung jawab” atas pembuangan air.

“Untuk melindungi kepentingan publik internasional serta kesehatan dan keselamatan rakyat China, China telah menyatakan keprihatinan yang besar kepada pihak Jepang melalui saluran diplomatik,” kata Zhao, Senin.

Kemudian dalam sebuah pernyataan di situs kementerian luar negeri, seorang juru bicara menyebut langkah itu “sangat tidak bertanggung jawab” dan mengatakan Jepang harus menahan diri dari memulai pelepasan sampai berkonsultasi dan mencapai kesepakatan dengan semua negara pemangku kepentingan dan IAEA.

China berhak untuk menanggapi lebih lanjut pelepasan air yang terkontaminasi, kata juru bicara itu dalam pernyataan itu.

GREENPEACE MENGECAM KEPUTUSAN

Sekitar 140 meter kubik air radioaktif dihasilkan oleh situs tersebut setiap hari pada tahun 2020 dan ruang penyimpanan akan habis pada tahun 2022.

Perdebatan tentang bagaimana menangani air telah berlangsung selama bertahun-tahun, dengan pemerintah mengatakan ingin mendapatkan dukungan dari komunitas lokal dan mendapatkan dukungan dari IAEA.

Panel pemerintah sebelumnya mendukung pengenceran air yang diolah dan melepaskannya ke laut atau melepaskannya sebagai uap, dan IAEA mengatakan opsi mana pun dapat diterima.

“Melepaskan ke laut dilakukan di tempat lain. Ini bukan sesuatu yang baru. Tidak ada skandal di sini,” kata Direktur Jenderal IAEA Rafael Mariano Grossi tahun lalu.
Metode mana pun akan “sejalan dengan praktik yang sudah mapan di seluruh dunia”, tambahnya.

Kelompok aktivis anti-nuklir Greenpeace mengecam pemerintah Jepang karena “sekali lagi mengecewakan rakyat Fukushima”.

“Keputusan kabinet gagal untuk melindungi lingkungan dan mengabaikan oposisi skala besar dan keprihatinan penduduk lokal Fukushima, serta warga tetangga di sekitar Jepang,” kata juru kampanye iklim dan energi Kazue Suzuki dalam sebuah pernyataan.
Proses penyaringan ALPS menghilangkan sebagian besar unsur radioaktif dari air, tetapi beberapa tetap ada, termasuk tritium.

Juru bicara pemerintah Katsonobu Kato mengatakan pada hari Selasa bahwa air akan diencerkan untuk mengandung tritium pada tingkat yang jauh di bawah standar domestik atau WHO, dengan proses pemantauan IAEA.

Para ahli mengatakan unsur tersebut hanya berbahaya bagi manusia dalam dosis besar dan dengan pengenceran air olahan tidak menimbulkan risiko yang dapat dideteksi secara ilmiah.

“Ada konsensus di antara para ilmuwan bahwa dampaknya pada kesehatan sangat kecil,” kata Michiaki Kai, pakar penilaian risiko radiasi di Universitas Ilmu Keperawatan dan Kesehatan Universitas Oita Jepang, kepada AFP sebelum keputusan itu diumumkan.

Namun pengacara dan penggugat lokal yang telah mengajukan gugatan class action atas ganti rugi terhadap TEPCO dan pemerintah menuntut “penarikan segera” dari keputusan tersebut dalam pernyataan marah.

“Melepaskan air ke laut akan kembali menghantui kita,” kata mereka.
Sumber : CNA/SL