Jepang Melepaskan Air Fukushima Ke Laut Mulai 24 Agustus

Pembangkit Nuklir Fukushima - Jepang
Pembangkit Nuklir Fukushima - Jepang

Tokyo | EGINDO.co – Jepang mengatakan pada Selasa (22 Agustus) bahwa mereka akan mulai melepaskan lebih dari 1 juta metrik ton air radioaktif yang telah diolah dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima yang hancur pada 24 Agustus, mewujudkan rencana yang menuai kritik keras dari Tiongkok.

Rencana tersebut, yang disetujui dua tahun lalu oleh pemerintah Jepang sebagai hal penting untuk menonaktifkan pembangkit listrik yang dioperasikan oleh Tokyo Electric Power Company (TEPCO), juga menghadapi kritik dari kelompok nelayan setempat, yang takut akan rusaknya reputasi dan mengancam mata pencaharian mereka.

“Saya telah meminta TEPCO untuk segera mempersiapkan pembuangan air sesuai dengan rencana yang disetujui oleh Otoritas Regulasi Nuklir, dan memperkirakan pelepasan air akan dimulai pada 24 Agustus, jika kondisi cuaca memungkinkan,” kata Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada Selasa pagi.

Baca Juga :  Utusan China Untuk Jepang Minta Tokyo Dukung Olimpiade

Jepang mengatakan bahwa pelepasan air tersebut aman. Badan Energi Atom Internasional (IAEA), pengawas nuklir PBB, memberi lampu hijau pada rencana tersebut bulan lalu, dengan mengatakan bahwa rencana tersebut memenuhi standar internasional dan dampaknya terhadap manusia dan lingkungan “dapat diabaikan”.

Namun, beberapa negara tetangga telah menyatakan skeptis atas keamanan rencana tersebut, dengan Beijing muncul sebagai kritik terbesar. Juru bicara kementerian luar negeri Wang Wenbin mengatakan pada bulan Juli bahwa Jepang telah menunjukkan keegoisan dan arogansi, dan belum sepenuhnya berkonsultasi dengan masyarakat internasional tentang pelepasan air tersebut.

China melarang impor makanan laut dari 10 prefektur di Jepang, termasuk Fukushima dan ibu kotanya, Tokyo. Impor makanan laut dari prefektur lain diperbolehkan tetapi harus lulus uji radioaktivitas dan memiliki bukti bahwa produk tersebut diproduksi di luar 10 prefektur yang dilarang.

Baca Juga :  Setiap 1000Ha Sawit Akan Dibangun Pabrik Minyak Makan Merah

Aktivis Korea Selatan juga memprotes rencana tersebut, meskipun Seoul telah menyimpulkan dari studinya sendiri bahwa pelepasan air tersebut memenuhi standar internasional dan menyatakan menghormati penilaian IAEA.

Jepang mengatakan air akan disaring untuk menghilangkan sebagian besar unsur radioaktif kecuali tritium, isotop hidrogen yang sulit dipisahkan dari air. Air yang diolah akan diencerkan jauh di bawah tingkat tritium yang disetujui secara internasional sebelum dilepaskan ke Pasifik.

Air tersebut digunakan untuk mendinginkan batang bahan bakar Fukushima Daiichi setelah meleleh akibat kecelakaan yang disebabkan oleh tsunami besar pada tahun 2011 yang menghantam pantai timur Jepang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :