Jepang Latihan Militer Gabungan Pertama Dengan AS, Prancis

Latihan Militer Gabungan Jepang,Prancis,AS
Latihan Militer Gabungan Jepang,Prancis,AS

Tokyo | EGINDO.co – Pasukan Jepang, AS, dan Prancis memulai latihan militer gabungan pertama mereka pada Selasa (11 Mei) di barat daya Jepang, seiring meningkatnya kekhawatiran atas meningkatnya ketegasan China di wilayah tersebut.

Sebuah kapal angkatan laut Australia juga mengambil bagian dalam latihan udara, darat dan laut selama seminggu yang melibatkan 300 tentara darat dari tiga negara tersebut.

Itu terjadi ketika Tokyo ingin memperdalam hubungan pertahanan di luar sekutu utamanya AS dan dengan memperhatikan langkah-langkah Beijing di Laut Cina Timur dan Selatan.

“Latihan itu tidak diragukan lagi mencegah perilaku China yang semakin agresif di kawasan itu,” kata Takashi Kawakami, kepala Institut Studi Dunia di Universitas Takushoku, kepada AFP.

Baca Juga :  Lima Orang Tewas, Angkot Tertabrak Kereta Api Di Medan

“Dalam jangka panjang, komitmen Eropa di Indo-Pasifik dapat mengarah pada hubungan yang lebih erat antara Jepang dan NATO, sesuatu yang diadvokasi oleh mantan perdana menteri Shinzo Abe,” tambahnya.

Latihan tersebut, yang mencakup latihan jet tempur dan operasi amfibi, akan diadakan di wilayah Kyushu dan di laut dengan penanggulangan virus.

Sebuah kapal selam Jepang dan 10 kapal permukaan – enam Jepang, dua Prancis, satu Amerika dan satu Australia – akan digunakan, kata seorang pejabat angkatan laut Prancis kepada AFP.

China mengklaim sebagian besar Laut China Selatan, menggunakan apa yang disebut sembilan garis putus-putus untuk membenarkan apa yang dikatakannya sebagai hak bersejarah atas jalur perdagangan utama.

Baca Juga :  Negara Barat Khawatir Rusia Akan Menginvasi Ukraina

Jepang telah lama mengatakan merasa terancam oleh sumber daya militer China yang besar dan sengketa teritorial.

Ini terutama prihatin dengan aktivitas China di sekitar pulau Senkaku yang dikelola Jepang, yang diklaim oleh Beijing dan disebut Diaoyus.

Prancis memiliki kepentingan strategis di Indo-Pasifik termasuk wilayah seperti Reunion di Samudra Hindia dan Polinesia Prancis di Pasifik Selatan.

Negara ini meluncurkan strategi Indo-Pasifiknya sendiri pada tahun 2018, menggambarkan Jepang, Australia, India, dan AS sebagai mitra strategis utama di kawasan tersebut.

Jepang jarang mengadakan latihan militer bersama dengan rekan-rekan Eropa, tetapi kapal induk Inggris dan fregat Jerman diharapkan akan dikirim ke wilayah Indo-Pasifik akhir tahun ini.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top