Jepang Kecam Pelecehan China Atas Pelepasan Air Fukushima

Pelepasan air radioaktif Fukushima
Pelepasan air radioaktif Fukushima

Tokyo | EGINDO.co – Tokyo menuntut agar Tiongkok menjamin keselamatan warga Jepang ketika mereka melaporkan adanya pelemparan batu bata ke kedutaan besarnya di Beijing dalam perselisihan yang meningkat mengenai pelepasan air Fukushima.

Pekan lalu, Tiongkok melarang semua impor makanan laut dari negara tetangganya ketika Jepang mulai membuang air limbah yang telah diolah dari pabrik yang lumpuh tersebut dalam sebuah operasi yang dinyatakan aman oleh pengawas nuklir PBB.

Sejak itu, Jepang mendesak puluhan ribu warganya di Tiongkok untuk tidak menonjolkan diri dan meningkatkan keamanan di sekitar sekolah dan misi diplomatik.

Menteri Luar Negeri Jepang pada hari Selasa mengkonfirmasi laporan media bahwa misinya dilempari batu bata dan juga menyerukan seruan dari Perdana Menteri Fumio Kishida agar Tiongkok menenangkan situasi.

“Kami ingin mendesak pemerintah Tiongkok untuk segera mengambil tindakan yang tepat, seperti menyerukan warga negaranya untuk bertindak dengan tenang guna mencegah eskalasi situasi, dan mengambil semua tindakan yang mungkin dilakukan untuk menjamin keselamatan penduduk Jepang dan misi diplomatik kami di negara tersebut. Tiongkok,” kata Yoshimasa Hayashi kepada wartawan di Tokyo.

Baca Juga :  Implementasi Program CSR OKI Pulp & Paper Saat Masa Pandemi

Dia menambahkan bahwa Tiongkok harus “memberikan informasi yang akurat” tentang pelepasan air Fukushima “daripada menimbulkan kekhawatiran masyarakat yang tidak perlu dengan memberikan informasi tanpa dasar ilmiah”.

Di Beijing, juru bicara kedutaan Jepang mengatakan kepada AFP bahwa staf “sangat khawatir”.

“Beberapa orang telah datang ke pintu masuk (kedutaan besar) kami,” kata juru bicara tersebut.

“Mereka melakukan tindakan seperti ini, lalu dibawa pergi oleh polisi bersenjata.”

Sebagai tanggapan, juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin mengatakan pada hari Selasa bahwa Beijing “melindungi keselamatan” orang asing di Tiongkok, mengabaikan “kekhawatiran pihak Jepang”.

“Mengabaikan keraguan dan penolakan yang kuat dari komunitas internasional, pemerintah Jepang secara sepihak dan paksa mulai membuang air yang terkontaminasi dari kecelakaan nuklir Fukushima, yang menimbulkan kemarahan besar di antara masyarakat di semua negara,” tambahnya.

“Ini adalah akar permasalahan dari situasi saat ini.”

Baca Juga :  Blinken Tuan Rumah Blue Pacific Di Tengah Persaingan China

Polisi dan personel keamanan berdiri di luar pintu masuk kedutaan Jepang di Beijing pada 26 Agustus 2023. Keamanan di kedutaan ditingkatkan sejak pembuangan air limbah di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima di Jepang pada hari Kamis,…lihat lebih lanjut

“Jangan Berbicara Keras”

Para analis mengatakan bahwa kritik tajam Tiongkok terhadap pembebasan Fukushima sebagian dimotivasi oleh persaingan geopolitik dan ekonomi dengan Jepang.

Pada hari Minggu, Kementerian Luar Negeri Jepang mendesak warganya di Tiongkok untuk “berhati-hati dalam berbicara dan berperilaku. Jangan berbicara bahasa Jepang jika tidak perlu atau terlalu keras”.

Telur dan batu juga dilaporkan telah dilemparkan ke sekolah-sekolah Jepang di Tiongkok.

Penduduk Jepang di Tiongkok melampiaskan ketakutan mereka pada X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

“Saya agak takut… Kami harus khawatir anak-anak kami sendiri akan dirugikan oleh sesuatu yang tidak dapat kami kendalikan. Saya tidak tahu harus berpikir apa,” cuit Miki, seorang wanita Jepang yang tinggal di Shanghai menurutnya Profil.

Baca Juga :  Korut Menuduh DK PBB Melakukan Standar Ganda Uji Coba Rudal

Berbagai bisnis di Jepang, mulai dari toko roti hingga akuarium, juga dilaporkan telah menjadi sasaran ribuan seruan yang mengandung kata-kata kasar dan rasis.

Pengguna media sosial di Tiongkok telah memposting rekaman dan video panggilan tersebut, beberapa di antaranya telah menarik puluhan ribu suka.

Jepang mulai membuang air limbah cair senilai lebih dari 500 kolam renang Olimpiade dari Fukushima ke Pasifik pada hari Kamis, 12 tahun setelah tsunami menghancurkan tiga reaktor dalam salah satu kecelakaan atom terburuk di dunia.

Semua unsur radioaktif telah disaring kecuali tritium, yang kadarnya berada dalam batas aman dan di bawah kadar yang dilepaskan oleh pembangkit listrik tenaga nuklir dalam operasi normalnya, termasuk di Tiongkok, kata operator pembangkit listrik TEPCO.

Hasil pengujian sampel air laut dan ikan di dekat pabrik sejak awal pembuangan – yang akan memakan waktu puluhan tahun untuk menyelesaikannya – telah mengkonfirmasi hal ini, menurut pihak berwenang Jepang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top