Jepang Kalahkan Jerman 2-1, Kejutan Tim Asia Di Piala Dunia

Gol balasan dari Jepang ke gawang Jerman
Gol balasan dari Jepang ke gawang Jerman

Doha | EGINDO.co – Di tempat yang penuh kenangan menyakitkan dan bekas luka sepak bola, tidak ada lagi air mata.

Sebaliknya, itu benar-benar menyenangkan.

Jepang membuat kejutan yang menakjubkan di Piala Dunia saat mereka bangkit dari ketertinggalan untuk mengalahkan raksasa Jerman 2-1 pada Rabu (23 November).

Penalti di babak pertama dari Ilkay Gundogan membuat Jerman unggul, sebelum pemain pengganti Jepang Ritsu Doan mencetak gol dan gol telat Takuma Asano memberikan kemenangan bagi Samurai Biru.

Hampir tiga dekade lalu, Jepang datang dalam hitungan detik dari kualifikasi untuk Piala Dunia pertama mereka, hanya untuk mengakui equalizer menit akhir ke Irak yang mengirim Korea Selatan sebagai gantinya. Pelatih kepala Hajime Moriyasu adalah bagian dari tim itu.

“Saya ingin mencapai tujuan kami di sini di Doha, kali ini sebagai manajer, dan mengubahnya menjadi ‘Kegembiraan Doha’,” katanya pada undian Piala Dunia pada bulan April.

Dan jika timnya bermain seperti yang mereka lakukan pada hari Rabu, mereka juga bisa melakukannya.

Jerman Membuat Pernyataan
Sebelum peluit pembukaan, anak asuh Hansi Flick meletakkan tangan mereka di atas mulut saat foto tim.

Semua pemain Jerman mengambil bagian dalam gerakan di depan fotografer di lapangan, setelah badan sepak bola dunia FIFA mengancam tujuh tim Eropa dengan sanksi jika mereka mengenakan ban lengan “OneLove”.

Baca Juga :  Gaji Setara Bersejarah Pemain Sepak Bola Pria Dan Wanita AS

“Kami ingin menggunakan ban kapten kami untuk mempertahankan nilai-nilai yang kami pegang di tim nasional Jerman: keberagaman dan saling menghormati. Bersama dengan negara lain, kami ingin suara kami didengar, ”kata akun twitter resmi bahasa Inggris tim.

“Ini bukan tentang membuat pernyataan politik – hak asasi manusia tidak dapat dinegosiasikan. Itu harus diterima begitu saja, tetapi tetap saja tidak demikian. Itulah mengapa pesan ini sangat penting bagi kami. Menolak kami ban kapten sama dengan menolak kami bersuara. Kami berdiri di posisi kami.”

Di depan sekitar 42.000 penonton, Jepang mempertahankan performa mereka dan terus membuat frustrasi lawan mereka yang berperingkat lebih tinggi di bursa awal. Jerman berada di peringkat kesebelas dunia, sedangkan pasukan Moriyasu duduk 13 peringkat di bawahnya.

Sebagai kelompok pendukung utama tim, “Ultra’ Nippon” menabuh genderang dan menemukan satu suara, Daizen Maeda yang akan memasukkan bola ke gawang di menit kedelapan. Namun, pria Celtic itu offside.

Peluang pertama Jerman datang pada menit ke-16 ketika sundulan Antonio Rudiger dari Real Madrid melebar dari tiang dekat Shuichi Gonda.

Baca Juga :  Proyek Pesawat Tempur Bersama Jepang, Inggris, Dan Italia

Kombinasi pertahanan yang bersemangat dan penjaga gawang yang solid terus membuat Jerman keluar tetapi perlawanan akan berakhir pada menit ke-31 ketika Gonda menjatuhkan David Raum.

Gundogan melangkah untuk memasukkan tendangan penalti, saat pendukung Jepang terdiam.

Dan ketika Jepang berjuang untuk menemukan dorongan menyerang, Jamal Musiala nyaris menggandakan keunggulan Jerman sebelum paruh waktu. Gelandang Bayern Munich memotong di dalam bek tetapi hanya bisa menembak tinggi dan lebar.

Musiala sekali lagi menjadi pusat dari semua hal baik untuk Jerman dan dia adalah bagian dari gerakan apik yang membuat Kai Havertz mencetak gol, namun gol tersebut kemudian dinyatakan offside.

Pemenang Yang Menakjubkan
Saat fans Jepang terus dalam performa gencar mereka, Jerman melakukan serangan balik cepat di menit ke-46. Tapi tembakan Serge Gnabry akan memotong bagian luar mistar gawang.

Dari sudut Jepang yang terbuang sia-sia, Musiala kemudian akan masuk ke dalam kotak dan memperdaya sejumlah bek Jepang. Tapi mereka akan menghela nafas lega karena tembakannya tidak tepat.

Moriyasu berhati-hati dan dua pemain pengganti sebagai Kaoru Mitoma dari Brighton dan Takuma Asano dari Vfl Bochum. Tapi Jerman yang kembali nyaris mencetak gol ketika upaya Gundogan membentur tiang gawang dengan ditaklukkan Gonda.

Baca Juga :  Biden Bertemu Kaisar Jepang Pada Awal Kunjungan

Serangan balik Jepang yang cepat selanjutnya membuat Mitoma memainkan Asano di sisi kanan, tetapi tembakannya buruk.

Gonda mempertahankan timnya dalam permainan dengan penyelamatan ganda yang brilian di menit ke-70, saat ia menepis sundulan Gnabry, sebelum membuang tubuhnya untuk mengikuti.

Penyelamatan terbesar dari pertandingan ini tampaknya dilakukan oleh kiper Jerman Manuel Neuer yang memberikan pukulan kuat pada tembakan Asano yang tampaknya akan masuk, sebelum bola pantul dilambungkan.

Tapi Jepang terus menekan dan Doan akan mengirim fans Jepang ke delirium total dan bola masuk ke gawang di menit ke-75.

Kemudian stadion bergemuruh lebih keras beberapa menit kemudian saat Asano mengontrol bola dengan luar biasa di sisi kanan dan melepaskan tembakan melewati Neuer.

Saat pasukan Jepang berlari untuk merayakannya di pinggir lapangan, Flick tampak bingung.

Jepang selanjutnya akan menghadapi Kosta Rika pada hari Minggu, sementara Jerman akan menghadapi Spanyol.
Moriyasu telah mengatakan sebelum turnamen bahwa tujuan Jepang adalah melampaui babak 16 besar.

Dengan hasil ini, yang juga merupakan kemenangan pertama Jepang atas Jerman, timnya kini selangkah lebih dekat untuk melakukan hal itu.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :