Jepang-ASEAN Sepakat Tingkatkan Kerja Sama Keamanan Maritim

Kesepakatan Kerjasama ASEAN-Jepang

Tokyo | EGINDO.co – Para pemimpin Asia Tenggara dan Jepang pada Minggu (17 Desember) sepakat untuk meningkatkan dialog dan kerja sama dalam “keamanan maritim” dalam menghadapi meningkatnya ketegasan Tiongkok di wilayah tersebut.

Beijing mengklaim hampir seluruh Laut Cina Selatan, yang merupakan koridor perdagangan penting, dan peningkatan penempatan kapal serta metode lain untuk menegaskan klaimnya di wilayah yang disengketakan telah membuat marah negara-negara di wilayah tersebut serta Washington.

Jepang dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) sepakat untuk “memperkuat dialog dan kerja sama untuk pemeliharaan keamanan dan keselamatan maritim, ketertiban maritim berdasarkan supremasi hukum, termasuk kebebasan dan keselamatan navigasi dan penerbangan serta perdagangan tanpa hambatan”, a pernyataan bersama tersebut disampaikan setelah pertemuan puncak di Tokyo.

Baca Juga :  Selama 2021, PUPR Bangun 48 Bendungan, 410 Km Jalan Tol

Tanpa mengidentifikasi Tiongkok, dikatakan bahwa mereka akan “meningkatkan kesadaran domain maritim serta kerja sama antara penjaga pantai dan lembaga penegak hukum terkait, memperkuat kerja sama dalam pengembangan kapasitas maritim, dan memastikan penyelesaian perselisihan dengan cara damai, tanpa menggunakan ancaman atau penggunaan senjata.” kekuatan sesuai dengan prinsip-prinsip hukum internasional yang diakui secara universal”.

Sekutu dekat AS, Jepang, yang juga memiliki perselisihan teritorial dan perselisihan lainnya dengan Tiongkok, meningkatkan belanja pertahanan dan memperluas kerja sama keamanan dengan negara-negara di kawasan Asia-Pasifik.

Jepang mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka akan memperdalam hubungan dengan Malaysia dan menyediakan 400 juta yen (US$2,8 juta) untuk peralatan “peringatan dan pengawasan”.

Baca Juga :  Pemimpin Ekuador Kunjungi Biden,Cari Bantuan Perangi Kartel

Bulan lalu Jepang sepakat untuk membantu Filipina membeli kapal penjaga pantai dan memasok sistem radar, dan keduanya sedang berdiskusi untuk mengizinkan penempatan pasukan di wilayah masing-masing.

Jepang menyatakan “kekhawatiran serius” pekan lalu mengenai “tindakan berbahaya” setelah konfrontasi tegang terbaru antara kapal Filipina dan Tiongkok di terumbu karang yang rawan konflik, termasuk tabrakan dan kapal Tiongkok menembakkan meriam air.

Presiden Filipina Ferdinand Marcos mengatakan dalam sebuah wawancara dengan lembaga penyiaran publik Jepang NHK pada hari Sabtu “situasi di Laut Cina (Selatan) menjadi semakin rumit”.

Kantornya mengutip pernyataannya yang mengatakan bahwa Tiongkok yang lebih tegas merupakan tantangan nyata bagi negara-negara tetangganya di Asia dan bahwa Manila akan memperdalam kerja sama dengan Tokyo, Washington, dan negara-negara lain yang berpikiran serupa dengan melakukan latihan bersama.

Baca Juga :  Samsung Elec Dan Tesla Bahas Kerjasama Teknologi Tinggi

Sumber : CNA/SL

Bagikan :