Jepang Akan Mempercepat Vaksinasi Covid-19 Pada Bulan Mei

Menteri Vaksin Covid-19 Jepang, Taro Kono
Menteri Vaksin Covid-19 Jepang, Taro Kono

CNA,Tokyo – Menteri vaksin COVID-19 Jepang, Taro Kono, mengatakan pada Senin (29/3) bahwa kecepatan inokulasi di negara itu akan dipercepat pada Mei, tetapi Olimpiade Tokyo, yang akan dimulai pada Juli, tidak memperhitungkan jadwal. .

Perdana Menteri Yoshihide Suga telah berjanji untuk memberikan dosis yang cukup untuk 126 juta penduduk negara itu pada Juni, sebelum dimulainya Olimpiade Tokyo pada 23 Juli. Pasokan telah mengalir dari pabrik Pfizer di Eropa, tetapi diperkirakan akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang.
“Mulai Mei, tidak akan ada hambatan dalam pasokan,” kata Kono kepada Reuters dalam sebuah wawancara. Secara resmi menteri yang bertanggung jawab atas reformasi administrasi, Kono dipilih pada bulan Januari untuk memimpin dorongan vaksinasi COVID-19 Jepang.

Dia menambahkan bahwa dia berharap bisa mendapatkan 10 juta dosis vaksin setiap minggu di bulan Mei tetapi Olimpiade, yang menurut mayoritas orang Jepang dalam jajak pendapat harus ditunda atau dibatalkan, bukanlah faktor dalam penjadwalannya.
Jepang memulai kampanye vaksinasi bulan lalu, lebih lambat dari kebanyakan negara ekonomi utama dan bergantung pada dosis impor vaksin Pfizer-BioNTech. Bidikan yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Moderna sekarang menunggu persetujuan peraturan setempat.
Kono mengatakan vaksin AstraZeneca akan disetujui “mudah-mudahan dalam waktu dekat”, menambahkan bahwa keputusan ada di tangan kementerian kesehatan.

Pemerintah telah mengatur untuk membeli 120 juta dosis vaksin AstraZeneca, yang sebagian besar akan dibuat di Jepang oleh pembuat obat dalam negeri dan tidak perlu disimpan pada suhu sangat dingin yang dipersyaratkan untuk formula Pfizer-BioNTech.
Kono mengatakan bahwa suntikan dilakukan di dalam negeri akan menyelamatkannya dari keharusan “khawatir tentang mekanisme transparansi” yang digunakan Uni Eropa untuk membatasi ekspor vaksin yang dibuat di sana.

“Jika kita memiliki seseorang yang memproduksi vaksin di Jepang, itu akan menghilangkan setengah dari sakit kepala saya,” kata Kono.

Hingga Jumat, lebih dari 780.000 orang di Jepang, sebagian besar petugas kesehatan, telah menerima setidaknya satu dosis vaksin.

Sementara Jepang telah lolos dari kerusakan terparah dari pandemi yang terlihat di tempat lain, kasus telah mulai berdetak lagi baru-baru ini, memicu kekhawatiran di antara beberapa pejabat tentang potensi “gelombang keempat” pandemi.
Menambah kekhawatiran itu, sebuah laporan yang dikutip oleh televisi nasional NHK memperingatkan bahwa kecepatan vaksinasi di negara itu mungkin tidak dapat mengimbangi peningkatan kasus.

Kono mengatakan bahwa sementara vaksin mencegah gejala, orang tidak boleh bergantung padanya sendiri dan perlu melakukan tindakan pencegahan seperti memakai masker dan mencuci tangan.

Meskipun dia sering menduduki puncak jajak pendapat publik sebagai pilihan utama perdana menteri, Kono menghindari pertanyaan tentang kapan dia akan mengambil pekerjaan itu. Pemilihan umum perlu diadakan akhir tahun ini.

“Saat ini, saya melakukan pekerjaan saya,” katanya.