Jenderal AS Tinggalkan Afghanistan, Simbolis Akhiri Perang

Jenderal AS Austin Miller
Jenderal AS Austin Miller

Kabul | EGINDO.co – Jenderal AS yang memimpin perang di Afghanistan, Austin Miller, melepaskan komando pada Senin (12 Juli) dalam sebuah upacara di Kabul, yang merupakan akhir simbolis dari konflik terpanjang Amerika bahkan ketika gerilyawan Taliban mendapatkan momentum di seluruh negeri.

Miller, komandan bintang empat terakhir Amerika yang bertugas di Afghanistan, mengundurkan diri menjelang akhir resmi misi militer AS di sana pada 31 Agustus, tanggal yang ditetapkan oleh Presiden Joe Biden saat ia ingin melepaskan negara itu dari keduanya. -dekade-tua perang.

Berpidato di sebuah pertemuan kecil di luar markas militernya di Kabul, Miller bersumpah untuk mengingat nyawa yang hilang dalam pertempuran itu dan meminta Taliban untuk menghentikan gelombang serangan kekerasan yang telah memberi mereka kendali atas lebih banyak wilayah daripada kapan pun sejak konflik dimulai.

“Apa yang saya katakan kepada Taliban adalah mereka juga bertanggung jawab. Kekerasan yang terjadi bertentangan dengan keinginan rakyat Afghanistan, dan itu harus dihentikan,” kata Miller.

Sementara upacara itu mungkin menawarkan rasa penutupan bagi para veteran AS yang bertugas di Afghanistan, tidak jelas apakah itu akan berhasil meyakinkan pemerintah Afghanistan yang didukung Barat ketika Taliban menekan serangan darat.

Jenderal Marinir AS Kenneth McKenzie, yang Komando Pusatnya yang berbasis di Florida mengawasi pasukan AS di berbagai tempat termasuk Afghanistan, Irak dan Suriah, terbang ke Kabul untuk menggarisbawahi bantuan Amerika di masa depan kepada pasukan keamanan Afghanistan.

“Anda dapat mengandalkan dukungan kami di hari-hari yang berbahaya dan sulit di masa depan. Kami akan bersama Anda,” kata McKenzie dalam pidatonya.

Berbicara secara terpisah kepada sekelompok kecil wartawan, McKenzie memperingatkan bahwa Taliban, dalam pandangannya, sedang mencari “solusi militer” untuk perang yang gagal diakhiri oleh Amerika Serikat dengan perjanjian damai antara Taliban dan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, pemerintah.

Dia mengatakan ibu kota provinsi berisiko tetapi mencatat bahwa pasukan keamanan Afghanistan yang didukung AS “bertekad untuk berjuang sangat keras untuk ibu kota provinsi itu.”

McKenzie akan dapat mengizinkan serangan udara AS terhadap Taliban hingga 31 Agustus untuk mendukung pemerintah Ghani yang didukung Barat.

Namun setelah itu, Jenderal Marinir itu mengatakan jika menyangkut serangan AS di Afghanistan, fokusnya akan langsung beralih ke operasi kontra-terorisme melawan Al Qaeda dan ISIS.

JARINGAN KECERDASAN

Mengumpulkan cukup intelijen di lapangan untuk mencegah serangan gaya 11 Sep lainnya bisa menjadi semakin menantang, karena jaringan intelijen Amerika melemah dengan penarikan AS dan ketika pasukan Afghanistan kehilangan wilayah.

Perwakilan AS Elissa Slotkin, seorang Demokrat dan mantan pejabat senior Pentagon, mengatakan banyak anggota parlemen masih mencari jawaban dari pemerintahan Biden tentang bagaimana AS akan dapat mendeteksi plot al Qaeda di masa depan melawan Amerika Serikat.

“Saya tidak membutuhkan mereka untuk memberi tahu seluruh dunia apa rencana hari-hari kami. Tapi saya pikir penting bagi mereka untuk memberi tahu kami beberapa detail secara pribadi,” kata Slotkin.

Para pejabat AS tidak percaya bahwa Taliban dapat diandalkan untuk mencegah Al Qaeda kembali merencanakan serangan terhadap Amerika Serikat dari tanah Afghanistan.

PBB mengatakan dalam sebuah laporan pada bulan Januari ada sebanyak 500 pejuang Al Qaeda di Afghanistan dan bahwa Taliban mempertahankan hubungan dekat dengan kelompok ekstremis.

UMUM LAYANAN TERLAMA

Saat dia mundur, Miller, 60, telah menghabiskan waktu lebih lama di tanah daripada jenderal sebelumnya untuk memimpin perang.

Dia memiliki panggilan dekat pada tahun 2018 ketika seorang pengawal Afghanistan yang nakal di provinsi Kandahar melepaskan tembakan dan membunuh seorang kepala polisi Afghanistan yang kuat yang berdiri di dekat Miller.

Seorang brigadir jenderal AS terluka, seperti juga orang Amerika lainnya, tetapi Miller muncul tanpa cedera.

Setelah Miller meninggalkan jabatannya, Pentagon telah merancang transisi yang akan memungkinkan serangkaian jenderal untuk melanjutkan dengan mendukung pasukan keamanan Afghanistan, sebagian besar dari luar negeri.

Di luar pengawasan McKenzie dari Florida, seorang brigadir jenderal yang berbasis di Qatar, Curtis Buzzard, akan fokus pada pemberian dukungan dana untuk pasukan keamanan Afghanistan – termasuk dukungan perawatan pesawat.

Di Kabul, Laksamana Muda Angkatan Laut Peter Vasely akan memimpin Pasukan Afghanistan-Maju yang baru dibentuk, dengan fokus melindungi kedutaan besar AS dan bandara.

Vasely, sebagai laksamana bintang dua, memiliki peringkat lebih tinggi dari biasanya untuk pos berbasis kedutaan AS.

Tetapi seorang pejabat pertahanan AS menambahkan bahwa Afghanistan adalah “situasi yang sangat unik”.

“Tidak ada situasi keamanan diplomatik yang sebanding di dunia dengan apa yang akan kami bangun,” kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Namun, apa yang terjadi selanjutnya di Afghanistan tampaknya semakin di luar kendali Amerika.

Biden mengakui pada hari Kamis bahwa masa depan Afghanistan jauh dari pasti tetapi mengatakan rakyat Afghanistan harus memutuskan nasib mereka sendiri.

“Saya tidak akan mengirim generasi Amerika lainnya untuk berperang di Afghanistan tanpa harapan yang masuk akal untuk mencapai hasil yang berbeda,” katanya.

Sekitar 2.400 anggota layanan AS telah tewas dalam perang terpanjang di Amerika – dan ribuan lainnya terluka.

Sumber : CNA/SL