Jalan Diblokir, Kilang Mogok Kerja Setelah Reformasi Pensiun

Protes terbesar di Prancis dalam dekade ini
Protes terbesar di Prancis dalam dekade ini

Paris | EGINDO.co – Para pengunjuk rasa memblokir jalan raya utama di sekitar ibukota Prancis dan meningkatkan aksi mogok kerja di kilang-kilang minyak pada hari Jumat (17/3) dalam sebuah aksi kemarahan baru setelah Presiden Emmanuel Macron mendorong reformasi pensiun yang kontroversial tanpa pemungutan suara di parlemen.

Langkah Macron ini memicu protes di seluruh negeri pada Kamis malam, dengan lebih dari 300 orang ditangkap di seluruh negeri, menurut menteri dalam negeri.

Pada Jumat pagi, sekitar 200 pengunjuk rasa sempat memblokir lalu lintas di jalan lingkar di luar ibu kota.

Soumaya Gentet, 51 tahun, anggota serikat pekerja CGT dari jaringan supermarket Monoprix, mengatakan ia sangat marah dan akan terus melakukan protes sampai RUU tersebut dicabut.

Baca Juga :  Militer AS, Inggris, Prancis Menembak Jatuh Drone Houthi

“Mereka tidak mempertimbangkan apa yang rakyat inginkan,” katanya.

Rekannya, Lamia Kerrouzi, juga setuju. “Macron tidak peduli dengan rakyat,” katanya.

“Dia tidak mengerti bahasa rakyat. Ia harus dicabut.”

Di sektor energi, para pemogok akan menghentikan produksi di kilang minyak besar pada akhir pekan ini atau paling lambat hari Senin, kata perwakilan serikat pekerja CGT, Eric Sellini.

Para pekerja telah melakukan mogok kerja di kilang TotalEnergies de Normandie di bagian utara, namun penghentian produksi akan meningkatkan aksi industrial.

Para pemogok terus mengirimkan bahan bakar lebih sedikit dari biasanya dari beberapa lokasi lain, tambahnya.

Pemerintah pada Kamis sore menggunakan kekuasaan konstitusional yang kontroversial untuk memberlakukan perombakan pensiun melalui dekrit, yang memicu protes di luar parlemen di Paris dan juga di beberapa kota lainnya.

Baca Juga :  Perubahan Pola Pikir Bisa Jadi Bekal Hadapi Bonus Demografi

Kerusuhan yang terjadi kemudian menyebabkan 310 orang ditangkap di seluruh Prancis, termasuk 258 orang di Paris, Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin mengatakan kepada radio RTL.

“Oposisi itu sah, protes itu sah, tapi membuat kekacauan itu tidak sah,” katanya.

Beberapa ribu pengunjuk rasa berkumpul di seberang parlemen pada hari Kamis untuk memprotes langkah tersebut.

Pada malam harinya, beberapa orang bentrok dengan polisi, yang bergerak untuk menangkap beberapa orang karena dicurigai akan menyebabkan kerusakan.

Pemandangan serupa terjadi di seluruh Prancis.

Beberapa toko dijarah selama protes di Marseille, sementara bentrokan antara demonstran dan aparat keamanan juga terjadi di kota barat Nantes dan Rennes serta Lyon di bagian tenggara, demikian menurut koresponden AFP.

Baca Juga :  China Patroli Siap Tempur Saat Anggota Parlemen AS Ke Taiwan

Seorang fotografer AFP pada Jumat pagi melihat kerusakan termasuk sepeda umum yang terbakar, jendela toko yang hancur, dan mobil yang hangus di Paris.

Pemerintah memberlakukan RUU pensiun, yang berupaya menaikkan usia pensiun dari 62 menjadi 64 tahun, meskipun telah terjadi pemogokan nasional selama dua bulan yang terkoordinasi dan beberapa protes terbesar dalam beberapa dekade.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :