Jaksa Salahkan Perusahaan Renovasi Atas Runtuhnya Jembatan

Jembatan Runtuh di India
Jembatan Runtuh di India

Ahmedabad | EGINDO.co – Jaksa India menyalahkan sebuah perusahaan yang merenovasi jembatan gantung atas runtuhnya jembatan tersebut pada akhir pekan yang menewaskan lebih dari 130 orang.

Kontraktor memasang lantai yang lebih berat selama pekerjaan di jembatan berusia 150 tahun di Morbi tetapi tidak mengganti kabel utama yang berkarat.

Polisi yakin struktur itu patah karena kelebihan berat saat dipadati pengunjung pada Minggu (30 Oktober), menyebabkan 135 orang tewas di sungai di bawahnya.

Sembilan orang yang terkait dengan kelompok Oreva, sebuah perusahaan manufaktur jam tangan dan e-bike yang memiliki kontrak untuk mengelola jembatan, telah ditangkap atas tuduhan pembunuhan.

Oreva “mempekerjakan kontraktor yang tidak cukup memenuhi syarat”, jaksa penuntut umum Harshendu Panchal mengatakan kepada wartawan setelah sidang penahanan Selasa malam.

Baca Juga :  Harga PCR Di Indonesia Mahal, Dibanding Dengan Negara Lain

“Kabel utama jembatan tidak diganti selama renovasi,” katanya.

“Polisi juga meyakini bahwa beban jembatan bertambah karena adanya empat lapis lantai aluminium yang dikerjakan oleh kontraktor, yang mungkin mengakibatkan jembatan ambruk,” tambahnya.

Struktur sepanjang 230m, objek wisata utama di daerah itu, baru dibuka kembali Rabu lalu setelah hampir tujuh bulan renovasi yang dikatakan menelan biaya 20 juta rupee (US$240.000).

Pihak berwenang di negara bagian Gujarat barat mengatakan sertifikat keselamatan yang layak tidak diperoleh sebelum pengunjung diizinkan kembali. Sedikitnya 47 korban adalah anak-anak.

Oreva telah dianugerahi kontrak 15 tahun oleh otoritas lokal untuk mengoperasikan dan memelihara jembatan itu, tetapi penyelidikan sejak itu menemukan bahwa ia tidak memiliki pengalaman sebelumnya dalam proyek-proyek semacam itu.

Baca Juga :  India Berharap Mengekspor Vaksin Covid-19 Pada Akhir Tahun

Namun, manajer grup Oreva Deepak Parekh dilaporkan mengatakan kepada pengadilan: “Ini adalah kehendak Tuhan bahwa insiden malang seperti itu terjadi.”

Dia dan manajer Oreva lainnya, bersama dengan dua kontraktor, ditahan di tahanan polisi, sementara lima penjual tiket dan penjaga keamanan untuk jembatan dikirim ke penjara menunggu persidangan.

Bahkan di negara di mana infrastruktur sering rusak, bencana jembatan adalah salah satu yang terburuk dalam beberapa dekade dan telah memicu kecaman luas dan tuntutan pertanggungjawaban.

Perdana Menteri Narendra Modi mengunjungi lokasi kecelakaan pada hari Selasa dan menjanjikan “penyelidikan terperinci dan ekstensif untuk mengidentifikasi semua aspek yang berkaitan dengan tragedi itu”.

Bendera dikibarkan setengah tiang di Gujarat pada hari Rabu dan semua acara resmi dan hiburan dibatalkan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :