Italia Akan Melonggarkan Aturan Covid-19 Mulai 26 April

Italia Akan Melonggarkan Aturan Covid-19
Italia Akan Melonggarkan Aturan Covid-19

Roma | EGINDO.co – Italia akan meredakan pembatasan virus korona di banyak wilayah mulai 26 April, kata pemerintah pada Jumat (16 April), memperingatkan kehati-hatian masih diperlukan untuk menghindari pembalikan dalam pembukaan kembali banyak kegiatan yang sudah lama ditutup.

Pembatasan bisnis dan pergerakan telah diberlakukan hampir sepanjang tahun ini di Italia, yang memiliki angka kematian tertinggi ketujuh di dunia dan masih melaporkan ratusan kematian setiap hari.

Pembatasan saat ini ditetapkan untuk berakhir pada awal Mei, dan belum ada keputusan yang diambil tentang cara menggantinya.

Perdana Menteri Mario Draghi menetapkan jadwal yang luas untuk pembukaan kembali setelah tekanan dari partai-partai dalam administrasi persatuan nasionalnya, khususnya Liga sayap kanan.

“Pemerintah mengambil risiko yang wajar berdasarkan data yang membaik, meskipun tidak secara dramatis,” kata Draghi dalam konferensi pers.

Bulan lalu, dengan meningkatnya kasus dan rawat inap, Italia menghentikan sistem berkode warna empat tingkat yang digunakannya untuk mengkalibrasi pembatasan yang berlaku di 20 wilayahnya dan memberlakukan zona merah atau oranye yang lebih ketat secara nasional.

Mulai 26 April, zona kuning dan putih yang lebih lunak akan diaktifkan kembali di mana tingkat infeksi rendah. Di area ini, restoran dan bar akan dapat melayani klien di meja luar dan bioskop dan teater akan dibuka kembali dengan batasan kehadiran.

“Ide kami adalah mengizinkan kolam renang terbuka mulai 15 Mei dan memulai kembali beberapa aktivitas gym pada 1 Juni,” kata Menteri Kesehatan Roberto Speranza kepada wartawan.

Saat ini, tiga wilayah berwarna merah dan 17 berwarna oranye, dengan pembatasan ketat pada bisnis dan pergerakan. Dengan jumlah kasus baru yang secara bertahap menurun, banyak di antaranya berharap menjadi kuning saat zona warna diaktifkan kembali.

Draghi mengatakan akan sangat penting bahwa orang-orang secara ketat menghormati aturan jarak sosial dan mengenakan masker wajah untuk bergerak maju dengan pembukaan kembali.

“Ini didasarkan pada premis, bahwa masyarakat dan institusi mematuhi aturan sehingga risiko yang wajar ini berhasil,” ujarnya.

Italia melaporkan 429 kematian terkait virus korona pada hari Jumat dibandingkan 380 hari sebelumnya, kata kementerian kesehatan, sementara penghitungan harian infeksi baru turun menjadi 15.943 dari 16.974. Italia telah mencatat 116.366 kematian terkait dengan COVID-19 sejak wabahnya muncul pada Februari tahun lalu, jumlah korban tertinggi kedua di Eropa setelah Inggris dan tertinggi ketujuh di dunia.

Negara ini telah melaporkan 3,84 juta kasus hingga saat ini. Pasien di rumah sakit dengan COVID-19 – tidak termasuk mereka yang dalam perawatan intensif – mencapai 24.743 pada hari Jumat, turun dari 25.587 sehari sebelumnya.

Ada 199 penerimaan baru ke unit perawatan intensif, menurun dari 211 pada hari Kamis. Jumlah total pasien perawatan intensif turun menjadi 3.366 dari sebelumnya 3.417. Sekitar 327.704 tes COVID-19 dilakukan dalam satu hari terakhir, dibandingkan dengan 319.633 sebelumnya, kata kementerian kesehatan.

Sumber : CNA/SL