Israel : Vaksin Covid Pfizer Hanya 39% Efektif Varian Delta

Vaksin Covid Pfizer Hanya 39% Efektif
Vaksin Covid Pfizer Hanya 39% Efektif

Tel Aviv | EGINDO.co – Vaksin Covid-19 Pfizer dan BioNTech hanya efektif 39% di Israel di mana varian delta adalah strain dominan, tetapi masih memberikan perlindungan yang kuat terhadap penyakit parah dan rawat inap, menurut laporan baru dari Kementerian Kesehatan negara itu.

Angka kemanjuran, yang didasarkan pada jumlah orang yang tidak ditentukan antara 20 Juni dan 17 Juli, turun dari perkiraan sebelumnya 64% dua minggu lalu dan bertentangan dengan data dari Inggris yang menemukan bahwa suntikan itu 88% efektif melawan gejala. penyakit yang disebabkan oleh varian.

Namun, vaksin dua dosis masih bekerja sangat baik dalam mencegah orang sakit parah, menunjukkan efektivitas 88% terhadap rawat inap dan efektivitas 91% terhadap penyakit parah, menurut data Israel yang diterbitkan Kamis.

“Kita harus berhati-hati bahwa, seiring waktu, efektivitas vaksin ini mungkin berkurang,” kata Dr. Isaac Bogoch, profesor penyakit menular di University of Toronto.

Dia menekankan bahwa suntikan masih sangat efektif dalam mencegah infeksi parah, membantu sistem rumah sakit tidak terlalu kewalahan menuju bulan-bulan yang lebih dingin. Yang sedang berkata, “kita masih di era Covid dan apa pun bisa terjadi,” katanya.

“Kami harus siap dan kami harus gesit bahwa orang mungkin membutuhkan booster di beberapa titik,” tambahnya. “Pengawasan ketat yang terjadi di negara-negara seperti Israel, Inggris, dan bagian lain dunia ini akan sangat membantu dalam mendorong kebijakan jika dan ketika kita membutuhkan penguat.”

Varian delta, sudah ada di lebih dari 104 negara, mengkhawatirkan pejabat kesehatan di AS karena mereka melihat lebih banyak infeksi terobosan, yang terjadi pada orang yang divaksinasi lengkap, meskipun mereka lebih ringan.

Kepala petugas medis Gedung Putih Dr. Anthony Fauci mengatakan orang yang divaksinasi lengkap mungkin ingin mempertimbangkan untuk memakai masker di dalam ruangan sebagai tindakan pencegahan terhadap varian yang menyebar dengan cepat di AS.

Baca Juga :  Airlangga: PPKM Luar Jawa-Bali Lanjut Hingga 6 September

Pakar kesehatan khawatir tentang musim gugur, ketika delta diperkirakan akan memukul negara bagian dengan tingkat vaksinasi terendah yang paling sulit – kecuali jika negara bagian dan bisnis tersebut memperkenalkan kembali aturan masker, batas kapasitas, dan tindakan kesehatan masyarakat lainnya yang sebagian besar telah mereka batalkan.

“Itu adalah sesuatu yang jelas tidak ingin kami lihat,” kata Fauci, Rabu, mencatat apa yang disebut infeksi terobosan.

“Virus ini jelas berbeda dengan virus dan varian yang pernah kita alami sebelumnya. Ia memiliki kemampuan luar biasa untuk menularkan dari orang ke orang.”

Dr. Paul Offit, penasihat FDA tentang vaksin Covid, mengatakan meski vaksin masih memberikan perlindungan yang sangat baik terhadap penyakit parah dan kematian, vaksin tersebut mungkin tidak bekerja dengan baik terhadap kasus ringan atau menyebarkan penyakit ke orang lain.

Dia mendesak lebih banyak orang Amerika untuk divaksinasi, dengan mengatakan delta adalah virus yang sangat menular dan suntikan akan membantu orang dari sakit parah. Saat ini, kurang dari setengah populasi AS yang sepenuhnya divaksinasi, menurut data yang dikumpulkan oleh CDC.

“Itu adalah lahan yang kaya dan subur bagi virus untuk terus mereproduksi dirinya sendiri dan terus menciptakan varian yang mungkin menjadi semakin kebal terhadap vaksin atau infeksi alami,” katanya.

Pejabat WHO mengatakan pada hari Senin bahwa semakin lama orang di seluruh dunia tetap tidak divaksinasi dan pencampuran sosial berlanjut, semakin tinggi risiko varian yang lebih berbahaya untuk muncul.

Laporan dari Israel, yang mulai memvaksinasi penduduknya di depan banyak negara lain, kemungkinan akan memperkuat argumen dari pembuat obat bahwa orang pada akhirnya perlu mendapatkan suntikan penguat untuk melindungi dari varian yang muncul.

Baca Juga :  IHSG Bergerak Datar Di Tengah Pelemahan Bursa Global

Pfizer mengatakan awal bulan ini bahwa mereka mulai melihat berkurangnya kekebalan dari vaksin dua dosisnya, dan sekarang berencana untuk meminta izin dari Food and Drug Administration untuk dosis booster.

Namun, pejabat federal mengatakan orang Amerika yang divaksinasi penuh tidak memerlukan suntikan tambahan saat ini.

Dalam sebuah pernyataan kepada CNBC, Pfizer mengatakan tetap yakin rejimen dua dosisnya melindungi terhadap virus corona dan variannya.

Namun, dikatakan dosis ketiga mungkin membantu setelah analisis dari studi fase tiga menunjukkan penurunan kemanjuran terhadap infeksi simtomatik setelah empat sampai enam bulan.

“Data awal dari dosis ketiga dari vaksin saat ini menunjukkan bahwa dosis booster yang diberikan setidaknya 6 bulan setelah dosis kedua menghasilkan titer netralisasi yang tinggi terhadap tipe liar dan Beta, yang 5 hingga 10 kali lebih tinggi daripada setelah dua dosis utama, ” kata perusahaan.

Sumber : CNBC/SL