Israel Mungkin Gunakan Kelaparan Sebagai Senjata Perang

Kelaparan sebagai Senjata Perang
Kelaparan sebagai Senjata Perang

Jenewa | EGINDO.co – PBB mengatakan pada Selasa (19/3) bahwa pembatasan ketat Israel terhadap bantuan ke Gaza yang dilanda perang ditambah dengan serangan militer bisa berarti menggunakan kelaparan sebagai “senjata perang”, yang merupakan “kejahatan perang”.

Kepala Hak Asasi Manusia PBB Volker Turk mengecam kelaparan yang merajalela dan kelaparan yang mengancam di Gaza.

Dalam sebuah pernyataan yang dikecam oleh Israel, Turk mengatakan bahwa “situasi kelaparan dan kelaparan adalah akibat dari pembatasan ekstensif Israel terhadap masuk dan distribusi bantuan kemanusiaan dan barang-barang komersial”.

Hal ini juga terkait dengan “pengungsian sebagian besar penduduk, serta kehancuran infrastruktur sipil yang penting”, katanya.

“Besarnya pembatasan yang dilakukan Israel terhadap masuknya bantuan ke Gaza, dan cara mereka terus melakukan permusuhan, mungkin berarti penggunaan kelaparan sebagai metode perang, yang merupakan kejahatan perang.”

Juru bicaranya, Jeremy Laurence, mengatakan kepada wartawan di Jenewa bahwa keputusan akhir apakah “kelaparan digunakan sebagai senjata perang” akan ditentukan oleh pengadilan.

Kelaparan Yang Akan Datang

Komentar tersebut muncul setelah penilaian keamanan pangan yang didukung PBB menetapkan bahwa wilayah Palestina yang dilanda perang sedang menghadapi kelaparan.

Baca Juga :  Hamas-Israel Bebaskan Sandera Baru Dalam Gencatan Senjata

Perang dahsyat sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober telah menyebabkan sekitar setengah warga Gaza – sekitar 1,1 juta orang – mengalami kelaparan “bencana”, menurut penilaian tersebut.

Tanpa gelombang bantuan, kelaparan akan menimpa 300.000 orang di bagian utara Gaza yang dilanda perang pada bulan Mei, katanya.

Temuan ini muncul hanya lima bulan setelah perang Gaza, yang meletus setelah serangan Hamas pada 7 Oktober yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menewaskan sekitar 1.160 orang di Israel, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP atas angka resmi Israel.

Militan juga menyandera sekitar 250 sandera, yang diyakini Israel 130 orang masih berada di Gaza, termasuk 33 orang yang diperkirakan tewas.

Serangan balasan Israel terhadap Hamas telah menewaskan lebih dari 31.800 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan Gaza.

Jens Laerke, juru bicara badan kemanusiaan PBB OCHA, menunjukkan sulitnya menentukan dengan jelas apakah kriteria ketat untuk menyatakan kelaparan telah dipenuhi.

“Ambang batas kelaparan mungkin sudah terjadi di Gaza utara,” katanya kepada wartawan, sambil menyoroti bahwa selama berminggu-minggu masyarakat sudah terpaksa hanya memakan benih burung, pakan ternak, rumput liar, dan rumput liar.

Baca Juga :  Kelaparan Diperkirakan Terjadi Pada Bulan Mei Di Gaza

“Sebenarnya tidak ada yang tersisa,” katanya.

Ke depan, ia memperingatkan bahwa tanpa bantuan lebih lanjut, Gaza akan segera menghadapi “lebih dari 200 orang meninggal karena kelaparan setiap hari”.

“Jam Berjalan”

Saat ini, petugas kesehatan sudah melihat “bayi yang baru lahir meninggal karena berat badan mereka yang terlalu rendah” dan “anak-anak yang berada di… ambang kematian karena kelaparan”, kata juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia Margaret Harris.

Dia mencatat bahwa malnutrisi pada dasarnya “tidak ada” di Gaza sebelum perang.

Krisis ini “sepenuhnya disebabkan oleh ulah manusia”, katanya, seraya mengecam kurangnya akses yang aman untuk mendapatkan bantuan yang diperlukan guna memenuhi kebutuhan yang semakin meningkat.

Turk mengatakan bahwa “jam terus berjalan”.

“Setiap orang, terutama mereka yang mempunyai pengaruh, harus menegaskan bahwa Israel bertindak untuk memfasilitasi masuknya dan distribusi bantuan kemanusiaan dan barang-barang komersial yang dibutuhkan tanpa hambatan untuk mengakhiri kelaparan dan menghindari semua risiko kelaparan.”

Baca Juga :  Potensi Badai Dahsyat, DKI Persilakan Perusahaan WFH

Dia menuntut gencatan senjata segera, serta pembebasan tanpa syarat sandera Israel yang masih ditahan di Gaza.

Philippe Lazzarini, kepala badan PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA, berbicara di Yerusalem tentang “situasi yang hampir tidak terlihat ketika kita berbicara tentang kelaparan”.

“Biasanya memakan waktu bertahun-tahun (dalam konteks lain). Di sini kita berbicara tentang kelaparan dalam waktu kurang dari empat bulan… Jadi ini jelas merupakan krisis kelaparan yang diciptakan secara artifisial dan berdampak pada lebih dari 2,2 juta orang,” ujarnya.

Misi diplomatik Israel di Jenewa menolak pernyataan Turki, dan bersikeras bahwa dia berusaha “sekali lagi menyalahkan Israel atas situasi ini dan sepenuhnya melepaskan tanggung jawab PBB dan Hamas”.

“Meskipun terjadi serangan roket, penyanderaan, dan tindakan kejahatan pada 7 Oktober, Israel berkomitmen untuk memfasilitasi bantuan kemanusiaan ke Gaza,” katanya, seraya menegaskan bahwa “Israel berperang dengan Hamas, bukan rakyat Palestina”.

Negara tersebut, katanya, “melakukan segala cara untuk membanjiri Gaza dengan bantuan, termasuk melalui darat, udara dan laut”.

“PBB juga harus mengambil tindakan.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :