ISIS Bertanggung Jawab Serangan Gedung Konser Di Moskow, 60 Orang Tewas

Gedung Konser Moskow diserang teroris
Gedung Konser Moskow diserang teroris

Moskow | EGINDO.co – Orang-orang bersenjata melepaskan tembakan di gedung konser Moskow pada Jumat (22 Maret), menewaskan sedikitnya 60 orang, melukai 100 orang dan memicu kebakaran, kata pihak berwenang, dan kelompok ISIS mengaku bertanggung jawab.

Para penyerang yang mengenakan seragam kamuflase memasuki gedung, melepaskan tembakan dan melemparkan granat atau bom pembakar, menurut jurnalis kantor berita RIA Novosti di tempat kejadian.

Api dengan cepat menyebar ke seluruh gedung konser Crocus City di pinggiran Krasnogorsk utara Moskow, ketika asap memenuhi gedung dan teriakan pengunjung bergegas ke lokasi darurat.

Alexei, seorang produser musik, hendak duduk di kursinya sebelum konser rock dimulai ketika dia mendengar “beberapa ledakan senapan mesin” dan “banyak jeritan”.

“Saya segera menyadari bahwa itu adalah tembakan otomatis dan memahami bahwa kemungkinan besar ini adalah yang terburuk – serangan teroris,” kata Alexei, yang tidak mau menyebutkan nama belakangnya.

Ketika orang-orang berlarian menuju keadaan darurat di ruang konser, “terjadi keributan yang mengerikan” dengan para penonton konser saling memanjat kepala untuk keluar, tambahnya.

Komite Investigasi Rusia mengatakan pada hari Sabtu bahwa lebih dari 60 orang telah tewas, menambah jumlah korban sebelumnya sebanyak 40 orang, menurut kantor berita Rusia.

Menteri Kesehatan Rusia Mikhail Murashko mengatakan 115 orang dirawat di rumah sakit, termasuk lima anak-anak, salah satunya berada dalam kondisi kritis. Dari 110 pasien dewasa, 60 diantaranya berada dalam kondisi serius.

Pihak berwenang mengatakan penyelidikan “teroris” telah dimulai dan Presiden Vladimir Putin menerima kabar terbaru “terus-menerus”, kata juru bicaranya Dmitry Peskov kepada kantor berita Rusia.

Baca Juga :  AS Membalas Di Irak Setelah 3 Tentara Terluka Dalam Serangan

Garda nasional Rusia mengatakan pihaknya berada di lokasi kejadian dan mencari pelakunya. Seorang reporter AFP melihat petugas polisi dengan anjing pelacak memeriksa kendaraan yang diparkir di sebelah gedung.

Kelompok ISIS mengatakan para pejuangnya menyerang “perkumpulan besar” di pinggiran Moskow dan “mundur ke pangkalan mereka dengan selamat”.

Terjadi Kebakaran

Saluran berita Telegram Baza dan Mash, yang dekat dengan pasukan keamanan, menunjukkan gambar video api dan asap hitam keluar dari aula.

Gambar lain menunjukkan dua pria berjalan melewati aula dengan setidaknya satu orang tertinggal di tanah dekat pintu masuk. Penonton konser juga terlihat bersembunyi di balik kursi atau berusaha melarikan diri.

Dinas keamanan yang dikutip Interfax mengatakan antara dua dan lima orang “yang mengenakan seragam taktis dan membawa senjata otomatis” menembaki penjaga di pintu masuk dan kemudian mulai menembaki penonton.

Seorang saksi mengatakan kepada AFP bahwa beberapa menit sebelum konser Piknik dimulai, suara tembakan otomatis terdengar.

” Kejahatan Menjijikkan “

Sekitar 100 orang melarikan diri melalui ruang bawah tanah teater, sementara yang lain berlindung di atap, kata kementerian layanan darurat melalui saluran Telegram-nya.

Tiga helikopter dilibatkan dalam upaya pemadaman api, membuang air ke tempat konser raksasa yang mampu menampung beberapa ribu orang dan pernah menjadi tuan rumah bagi artis-artis internasional papan atas.

Baca Juga :  Kursi DPR RI Dapil Sumut Diperebutkan Kembali Para Petahana

Tak lama setelah tengah malam, kementerian darurat mengatakan api telah berhasil dipadamkan. Gubernur Moskow Andrey Vorobyov kemudian mengatakan api “sebagian besar telah padam”, dan tim penyelamat telah dapat memasuki auditorium.

Di luar gedung yang terbakar, sanak keluarga yang patah hati dari mereka yang berada di konser berbicara tentang keputusasaan ketika mereka dengan panik mencoba menghubungi orang-orang terkasih.

Semyon, 33, yang istrinya hadir, mengatakan “tidak ada yang tahu” di mana dia berada. “Saya sudah menelepon lima rumah sakit, semuanya sibuk,” katanya. “Saya benar-benar panik, seluruh tubuh saya sakit.”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan serangan itu adalah “serangan teroris berdarah”.

“Seluruh komunitas internasional harus mengutuk kejahatan keji ini,” katanya melalui Telegram.

Kepresidenan AS menyebut serangan itu “mengerikan” namun mengatakan tidak ada tanda-tanda adanya kaitan dengan konflik di Ukraina.

Kepresidenan Ukraina mengatakan Kyiv “tidak ada hubungannya” dengan serangan itu, sementara intelijen militernya menyebut insiden itu sebagai “provokasi” Rusia dan menuduh bahwa dinas khusus Moskow berada di belakangnya.

Legiun Kebebasan Rusia, milisi pro-Ukraina yang bertanggung jawab atas serangan di wilayah perbatasan Rusia, juga membantah terlibat dalam serangan tersebut.

Di luar gedung yang terbakar, sanak keluarga yang patah hati di konser tersebut berbicara tentang keputusasaan mereka

Mantan presiden Rusia Dmitry Medvedev bersumpah di Telegram bahwa para pejabat tinggi Ukraina “harus ditemukan dan dimusnahkan dengan kejam sebagai teroris” jika mereka terkait dengan serangan tersebut.

Baca Juga :  Industri Nikel Berpotensi Topang Ekonomi Dari Ancaman Resesi

“Saya menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban meninggal,” kata Wali Kota Moskow Sergei Sobyanin, yang membatalkan semua acara publik di kota itu pada akhir pekan.

Uni Eropa, Perancis, Spanyol dan Italia bergabung dengan beberapa negara yang mengutuk serangan tersebut, dan Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni mengecam “tindakan terorisme yang menjijikkan”.

TASS mengatakan SOBR, pasukan polisi khusus dan pasukan anti huru-hara OMON telah dikirim ke aula Crocus.

Ditambahkannya, seluruh anggota band rock tersebut telah dievakuasi dengan selamat.

Pemimpin gereja Ortodoks, Patriark Kirill, “berdoa untuk perdamaian bagi jiwa orang mati,” kata juru bicaranya Vladimir Legoyda.

Peringatan Sebelumnya

Moskow dan kota-kota Rusia lainnya telah menjadi sasaran serangan kelompok Islam sebelumnya, namun ada juga insiden tanpa motif politik yang jelas.

Awal bulan ini, Kedutaan Besar AS di Rusia mengatakan pihaknya memantau laporan bahwa “ekstremis” berencana “menargetkan pertemuan besar di Moskow”, termasuk konser.

Pada tahun 2002, pejuang separatis Chechnya menyandera 912 orang di teater Moskow, Dubrovka, menuntut penarikan pasukan Rusia dari wilayah tersebut.

Pasukan khusus menyerang teater untuk mengakhiri penyanderaan dan 130 orang tewas, hampir semuanya tercekik oleh gas yang digunakan oleh pasukan keamanan untuk melumpuhkan orang-orang bersenjata.

Rusia melancarkan intervensi militer di Ukraina pada Februari 2022 dan telah menjadi sasaran serangan di sepanjang perbatasan oleh pasukan anti-Kremlin.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :