Iran Waspadai Tanggapan AS Setelah Serangan Atas Pasukannya

Iran Waspadai Tanggapan AS
Iran Waspadai Tanggapan AS

Teheran | EGINDO.co – Para komentator Iran pada Selasa (30/1) memperingatkan akan adanya pembalasan militer Amerika Serikat (AS) setelah Washington menjanjikan respons yang “sangat penting” terhadap kematian tentaranya, namun sebagian besar sepakat bahwa perang besar-besaran tidak akan segera terjadi.

Presiden AS Joe Biden menyalahkan “kelompok militan radikal yang didukung Iran yang beroperasi di Suriah dan Irak” atas serangan pesawat tak berawak pada hari Minggu di pangkalan terpencil di gurun Yordania dekat Suriah dan Irak yang menewaskan tiga tentara AS.

Kematian militer Amerika yang pertama dalam serangan sejak pecahnya perang Israel-Hamas pada 7 Oktober telah meningkatkan ketegangan antara musuh lama tersebut pada awal tahun pemilu AS.

Musuh lama Washington dan Teheran sama-sama berusaha keras untuk menekankan bahwa mereka tidak menginginkan perang, sehingga peringatan Biden telah membuat masyarakat Iran menebak-nebak langkah selanjutnya.

“Kemungkinan bahwa Biden akan memerintahkan serangan langsung terhadap sasaran-sasaran Iran tidak dapat diabaikan,” tulis analis politik Ahmad Zeidabadi di surat kabar Ham Mihan.

Namun dia mengatakan bahwa setiap serangan AS kemungkinan besar akan menargetkan “pangkalan pasukan Iran di negara lain”.

Sebagai tanda meningkatnya ketegangan, real Iran merosot ke titik terendah sepanjang masa di kisaran 580.000 hingga 600.000 terhadap dolar AS di pasar gelap pada hari Selasa.

Baca Juga :  Lavrov Rusia Tuduh Washington Bermain Api Di Sekitar Taiwan

Harian reformis Etemad juga mengatakan “mungkin” pemerintahan Biden – di bawah tekanan politik dari Partai Republik – “akan menargetkan target terbatas namun strategis di Iran”.

“Skenario ini mungkin berarti akhir dari upaya diplomatik antara Teheran dan Washington,” katanya.

Beberapa saingan Biden dari Partai Republik mendesak dilakukannya serangan langsung terhadap Iran, sementara presiden mengatakan pada hari Selasa bahwa “perang yang lebih luas di Timur Tengah” “bukanlah yang saya harapkan”.

Para pejabat Iran dengan cepat menyangkal kaitan apa pun dengan serangan Yordania, dan menegaskan kembali bahwa Teheran juga menentang “perluasan” konflik di wilayah tersebut.

Peringatan Terhadap “Vengeance”

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian mengatakan pada hari Selasa bahwa solusi terhadap krisis ini harus bersifat “politis” dan menulis di X, sebelumnya Twitter, bahwa “diplomasi aktif ke arah ini”.

Tiongkok dan Rusia, yang memiliki hubungan persahabatan dengan Iran, mendesak deeskalasi dan menahan diri, dan Beijing memperingatkan terhadap “siklus pembalasan” di Timur Tengah.

Surat kabar reformis lainnya, Shargh, menyebut konfrontasi langsung “tidak mungkin” dan mengatakan, “Teheran dan Washington telah menunjukkan di masa lalu kemampuan mereka untuk membendung konflik langsung”.

Iran Daily, dalam editorialnya yang lebih tegas, memperingatkan bahwa Biden “tidak boleh tertipu dengan serangan militer langsung terhadap Iran untuk membalas serangan yang dilancarkan oleh pihak ketiga”.

Baca Juga :  Korea Selatan, China Bentrok Atas Penempatan Radar Rudal AS

“Setiap tindakan gila pasti akan memicu respons proporsional dari Iran yang dapat menyebabkan perang besar-besaran,” katanya.

Amerika Serikat dan Iran telah menjadi musuh bebuyutan sejak Revolusi Islam tahun 1979.

Kekhawatiran terhadap program nuklir Iran telah menyebabkan sanksi internasional, sementara sekutu AS, Israel, melancarkan perang bayangan berupa pembunuhan dan sabotase dengan Iran.

Amerika Serikat dan Israel menuduh kelompok militan yang didukung Iran melakukan perang proksi di Lebanon, Irak, Suriah dan Yaman, dengan dukungan Korps Garda Revolusi Islam.

Mantan presiden AS Donald Trump pada tahun 2020 memerintahkan pembunuhan komandan Garda yang dihormati Qasem Soleimani di Bagdad.

Kekerasan di wilayah tersebut meningkat sejak kelompok militan Palestina Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, yang memicu perang Gaza paling berdarah yang pernah ada.

Iran telah menyuarakan dukungan untuk Hamas, dan sekutunya Hizbullah di Lebanon dan Houthi di Yaman, namun bersikeras bahwa kelompok militan tersebut bertindak secara independen.

Mereka juga menuduh Amerika Serikat menjadi kaki tangan “genosida” Israel di Gaza.

“Bertaruh Pada Kuda Yang Kehilangan”

Pembunuhan di Yordania terjadi setelah serentetan serangan terhadap pasukan Amerika di Irak dan Suriah, yang sebagian besar diklaim dilakukan oleh aliansi Perlawanan Islam di Irak yang didukung Iran.

Baca Juga :  Tidak Saja PPN, Pemerintah Naikkan Tarif PBB

Teheran pada Selasa memanggil duta besar Inggris untuk memprotes “tuduhan” yang tidak disebutkan secara spesifik terhadap Republik Islam tersebut, setelah London mengatakan kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran berada di balik serangan Yordania.

Inggris, bersama dengan Amerika Serikat, juga menjatuhkan sanksi terhadap jaringan yang mereka duga menyasar para pembangkang Iran.

Washington telah berulang kali menuduh Iran terlibat dalam serangan Laut Merah yang dilakukan pemberontak Huthi dan “secara aktif memfasilitasi” serangan terhadap pasukan AS di wilayah lain di Timur Tengah.

Duta Besar Iran untuk PBB, Amir Saeid Iravani, kembali menekankan posisi Teheran dalam surat yang diterbitkan kantor berita resmi IRNA.

Dia menulis bahwa tidak ada kelompok yang berafiliasi dengan angkatan bersenjata Iran, “baik di Irak, Suriah atau di tempat lain… yang beroperasi secara langsung atau tidak langsung di bawah kendali Republik Islam Iran atau bertindak atas nama mereka”.

Surat kabar Etemad Iran menilai bahwa Washington “tidak punya pilihan selain meningkatkan tekanan” terhadap Israel untuk mengakhiri perang Gaza.

Surat kabar konservatif Javan memperingatkan bahwa keterlibatan AS dalam konflik regional untuk mendukung Israel akan menjadi “contoh sempurna dari bertaruh pada pihak yang kalah”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :