Iran Tenggelamkan Wales Di Piala Dunia

Iran meraih kemenangan pertama
Iran meraih kemenangan pertama

Doha | EGINDO.co – Iran mengklaim kemenangan 2-0 yang terkenal atas 10 pemain Wales pada hari Jumat (25 November) ketika pasukan Carlos Queiroz mencetak dua gol memasuki waktu tambahan untuk menjaga kampanye Piala Dunia mereka tetap hidup.

Para pemain Iran, yang menyanyikan lagu kebangsaan sebelum kick-off, membuat ribuan pendukung mereka di Stadion Ahmad Bin Ali tergila-gila dengan mengalahkan tim Eropa di Piala Dunia untuk pertama kalinya.

Kiper Wales Wayne Hennessey menjadi pemain pertama yang dikeluarkan dari lapangan di turnamen Qatar karena menabrak Mehdi Taremi di akhir pertandingan.

Iran, yang sebelumnya dua kali membentur tiang gawang, akhirnya memecah kebuntuan pada menit ke-98 melalui tendangan keras pemain pengganti Rouzbeh Cheshmi.

Ramin Rezaeian mencetak gol kedua melalui serangan balik tiga menit kemudian.

Iran, yang akan tersingkir dengan kekalahan, malah naik ke posisi kedua di Grup B di belakang Inggris, yang kalah 6-2 di pertandingan pembukaan mereka.

Baca Juga :  Newcastle Menunjuk Eddie Howe Mantan Bos Bournemouth

Wales jatuh ke dasar grup dan harus mengalahkan tetangga Inggris dalam pertandingan terakhir mereka minggu depan untuk memiliki peluang mencapai fase sistem gugur di Piala Dunia pertama mereka sejak 1958.

Amerika Serikat menghadapi Inggris pada Jumat malam.

Para pemain Iran memilih untuk menyanyikan lagu kebangsaan berbeda dengan sikap mereka sebelum pertandingan melawan Inggris, ketika mereka tetap diam dalam sikap solidaritas dengan pengunjuk rasa anti-pemerintah.

Beberapa penggemar Iran menangis selama lagu kebangsaan.

Wales Mulai dengan Cerah

Manajer Wales Rob Page memilih untuk memulai striker Kieffer Moore setelah penampilannya yang mengesankan sebagai pemain pengganti melawan AS.

Flick-on pria Bournemouth menyebabkan upaya awal dari Neco Williams yang terbang tepat di atas mistar gawang.

Welsh mengukir peluang bersih pertama di menit ke-12 saat Moore melebar untuk melepaskan umpan silang Connor Roberts, namun kiper Hossein Hosseini mampu menangkis usahanya.

Baca Juga :  Serena Williams Benar-Benar Ragu Untuk Berkompetisi Lagi

Iran mengira mereka telah memimpin beberapa menit kemudian, meskipun Ali Gholizadeh jelas-jelas offside sebelum dia memasukkan bola dan gol tersebut dianulir oleh VAR.

Permainan cerdik meledak menjadi hidup dengan mantra 20 detik yang gila tak lama setelah paruh waktu. Sardar Azmoun melesat melewati pertahanan Welsh tetapi melihat tembakannya membentur tiang gawang.

Bola didaur ulang ke Gholizadeh, yang memotong ke dalam dan melakukan tendangan melengkung yang luar biasa dari luar kotak, yang memantul dari tiang penyangga lainnya, dengan tindak lanjut Azmoun diselamatkan oleh Hennessey yang terjatuh.

Iran tiba-tiba tampak seperti mencetak gol setiap kali mereka maju dan Ethan Ampadu harus melakukan blok yang sangat baik untuk menggagalkan gol pembuka Taremi.

Wales harus berterima kasih kepada Hennessey karena tetap pada level yang sama dengan 17 menit tersisa, saat ia melakukan peregangan untuk menepis tembakan rendah Saeid Ezatolahi di sekitar tiang.

Baca Juga :  Ronaldo Tinggalkan Piala Dunia Sambil Menangis

Permainan dibuka di menit-menit terakhir karena kedua belah pihak tahu bahwa mereka mungkin membutuhkan lebih dari sekadar seri.

Iran mendapat dorongan besar dalam dorongan mereka untuk meraih kemenangan ketika Hennessey dengan ceroboh menyerang gawangnya dan menabrak Mehdi Taremi pada menit ke-86.

Hebatnya, wasit Guatemala Mario Escobar awalnya hanya memesan sang kiper, tetapi itu diperbaiki setelah tinjauan VAR dan Hennessey dikeluarkan.

Danny Ward dari Leicester menggantikan tempatnya dan dengan cepat melihat upaya Mehdi Torabi terbang melewati posnya.

Tapi hari yang emosional bagi Iran dan para penggemar mereka diberikan saat-saat puncaknya tepat pada saat kematian ketika Cheshmi mencetak gol dari tepi kotak dan Rezaeian berlari dengan jelas untuk memotong Ward.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :