Iran Gagal Jelaskan Jejak Uranium Ditemukan Di Situs

Iran Gagal Menjelaskan Jejak Uranium
Iran Gagal Menjelaskan Jejak Uranium

Wina | EGINDO.co – Iran telah gagal untuk menjelaskan jejak uranium yang ditemukan di beberapa situs yang tidak diumumkan, sebuah laporan oleh pengawas nuklir PBB menunjukkan pada hari Senin (31 Mei), mungkin menyiapkan bentrokan diplomatik baru antara Teheran dan Barat yang dapat menggagalkan pembicaraan nuklir yang lebih luas.

Tiga bulan lalu Inggris, Prancis dan Jerman membatalkan rencana yang didukung AS untuk 35 negara Dewan Gubernur Badan Energi Atom Internasional untuk mengkritik Iran karena gagal menjelaskan sepenuhnya asal-usul partikel; ketiganya mundur ketika kepala IAEA Rafael Grossi mengumumkan pembicaraan baru dengan Iran.

“Setelah berbulan-bulan, Iran belum memberikan penjelasan yang diperlukan untuk keberadaan partikel bahan nuklir di salah satu dari tiga lokasi di mana Badan telah melakukan akses (inspeksi) pelengkap,” sebuah laporan oleh Grossi kepada negara-negara anggota yang dilihat oleh Reuters mengatakan.

Sekarang tergantung pada tiga kekuatan Eropa untuk memutuskan apakah akan menghidupkan kembali dorongan mereka untuk resolusi yang mengkritik Iran, yang dapat merusak negosiasi yang lebih luas untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 pada pembicaraan yang saat ini sedang berlangsung di Wina.

Grossi berharap untuk melaporkan kemajuan sebelum dewan bertemu lagi minggu depan.

“Direktur Jenderal prihatin bahwa diskusi teknis antara Agensi dan Iran tidak memberikan hasil yang diharapkan,” kata laporan itu.

“Kurangnya kemajuan dalam mengklarifikasi pertanyaan Badan mengenai kebenaran dan kelengkapan deklarasi perlindungan Iran secara serius mempengaruhi kemampuan Badan untuk memberikan jaminan tentang sifat damai program nuklir Iran,” tambahnya.

Dalam laporan triwulanan terpisah yang juga dikirim ke negara-negara anggota pada hari Senin dan dilihat oleh Reuters, badan tersebut memberikan indikasi kerusakan yang terjadi pada produksi uranium yang diperkaya Iran oleh ledakan dan pemadaman listrik di situs Natanz bulan lalu yang dituduhkan Teheran pada Israel.

Peningkatan kuartalan Iran dalam stok uranium yang diperkaya adalah yang terendah sejak Agustus 2019 dengan hanya 273kg, sehingga total menjadi 3.241kg, menurut perkiraan IAEA.

Itu tidak dapat sepenuhnya memverifikasi stok karena Iran telah menurunkan kerja sama. Jumlah itu berkali-kali lipat dari batas 202,8 kg yang ditetapkan oleh kesepakatan nuklir, tetapi masih jauh di bawah lebih dari enam ton yang dimiliki Iran sebelum kesepakatan.

KERUSAKAN NATANZ

Di pabrik pengayaan utama Iran, yang berada di bawah tanah di Natanz, badan tersebut memverifikasi pada 24 Mei bahwa 20 kaskade, atau kelompok, dari berbagai jenis sentrifugal sedang diumpankan dengan bahan baku uranium heksafluorida untuk pengayaan.

Seorang diplomat senior mengatakan bahwa sebelum ledakan angka tersebut adalah 35-37.

Setelah Washington menarik diri dari kesepakatan nuklir pada 2018 di bawah Presiden Donald Trump dan memberlakukan kembali sanksi ekonomi yang melumpuhkan terhadap Teheran, Iran mulai melanggar pembatasan kesepakatan pada kegiatan nuklirnya pada 2019.

Salah satu pelanggaran baru-baru ini, memperkaya uranium hingga 60 persen, sebuah langkah besar menuju tingkat senjata dari 20 persen yang telah dicapai sebelumnya dan batas kesepakatan 3,67 persen, berlanjut.

IAEA memperkirakan bahwa Iran telah menghasilkan 2,4 kg uranium yang diperkaya ke tingkat itu dan 62,8 kg uranium yang diperkaya hingga 20 persen.

Produksi logam uranium dalam jumlah eksperimental oleh Iran, yang dilarang berdasarkan kesepakatan dan telah memicu protes oleh kekuatan Barat karena potensi penggunaannya di inti senjata nuklir, juga terus berlanjut.

Iran memproduksi 2,42kg, IAEA melaporkan, naik dari 3,6 gram tiga bulan lalu.

Sumber : CNA/SL