Iran Dan AS Saling Bertukar Pesan Beberapa Pekan Terakhir

Menlu Iran, Hossein Amirabdollahian
Menlu Iran, Hossein Amirabdollahian

Beirut | EGINDO.co – Iran dan Amerika Serikat telah bertukar pesan selama empat bulan perang Israel melawan Hamas di Gaza, termasuk tentang kelompok bersenjata Lebanon Hizbullah, kata menteri luar negeri Iran pada Sabtu (10 Februari).

“Selama perang ini dan dalam beberapa minggu terakhir, terjadi pertukaran pesan antara Iran dan Amerika,” kata Hossein Amirabdollahian melalui seorang penerjemah pada konferensi pers yang mengakhiri kunjungan sehari ke Beirut.

Dia mengatakan Amerika Serikat telah meminta Teheran untuk meminta Hizbullah, yang didukung oleh Iran, “untuk tidak terlibat secara luas dan penuh dalam perang melawan” Israel.

Hizbullah hampir setiap hari saling baku tembak dengan militer Israel di sepanjang perbatasan Lebanon-Israel untuk mendukung sekutunya di Palestina, Hamas, dan berjanji untuk “berjuang sampai akhir” jika Israel melancarkan perang skala penuh terhadap Lebanon.

Baca Juga :  Austin Dan Ng Eng Hen Tegaskan Hubungan Pertahanan Stabil

Israel melancarkan perang yang dikatakan bertujuan untuk menghancurkan Hamas setelah kelompok militan tersebut melancarkan serangan mematikan lintas batas di Israel selatan pada 7 Oktober.

Konflik ini telah terjadi di seluruh kawasan dan awal bulan ini Washington melancarkan serangan terhadap kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran di Irak, Suriah dan Yaman sebagai pembalasan atas serangan mematikan terhadap pasukan AS di Yordania.

Amirabdollahian pada hari Sabtu memperingatkan Israel agar tidak mengambil langkah apa pun menuju perang yang lebih luas melawan Lebanon, dengan mengatakan bahwa itu akan menjadi “hari terakhir” Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Dia juga mengatakan Iran melihat solusi politik sebagai satu-satunya cara untuk mengakhiri perang Gaza.

“Iran dan Lebanon menegaskan bahwa perang bukanlah solusi dan kami sama sekali tidak pernah berupaya memperluasnya,” kata Amirabdollahian dalam konferensi pers Sabtu pagi bersama timpalannya dari Lebanon, Abdallah Bou Habib.

Baca Juga :  China Batasi Ekspor Bahan Chip Saat Ada Pembatasan Baru AS

Dia juga mengatakan Teheran sedang melakukan pembicaraan dengan Arab Saudi mengenai solusi politik terhadap permusuhan di Gaza.

Hamas pekan ini mengusulkan gencatan senjata selama 4,5 bulan, yang mana selama itu sandera yang tersisa yang ditahan oleh Hamas akan dibebaskan, Israel akan menarik pasukannya dari Gaza dan sebuah kesepakatan akan dicapai untuk mengakhiri perang.

Netanyahu menyebut istilah Hamas sebagai “delusi” dan berjanji untuk terus berjuang. Namun Amirabdollahian mengatakan Hamas menyajikan ide-ide berdasarkan “pandangan realistis,” dan bahwa mereka harus didukung secara luas untuk mengakhiri perang.

Amirabdollahian bertemu pada hari Sabtu dengan perdana menteri sementara Lebanon, menteri luar negeri, ketua parlemen dan pemimpin Hizbullah Sayyed Hassan Nasrallah

Baca Juga :  AS, Rusia Memuji Deklarasi KTT G20 Saat Akan Berakhir

Saluran televisi Hizbullah Al-Manar mengatakan menteri luar negeri dan Nasrallah meninjau perkembangan terakhir di Gaza dan Lebanon selatan, termasuk “situasi di Lebanon dalam waktu dekat”.

Amirabdollahian dijadwalkan melakukan perjalanan ke Suriah, menurut media Suriah, dan akan bertemu dengan para pejabat tinggi di sana.

Korps Garda Revolusi Iran mengalami salah satu masa paling menyedihkan di Suriah sejak mereka tiba satu dekade lalu untuk membantu Presiden Bashar al-Assad dalam perang saudara di Suriah.

Sejak bulan Desember, serangan Israel telah menewaskan lebih dari setengah lusin anggotanya, di antaranya adalah salah satu jenderal intelijen utama Garda Revolusi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :