IOC Tidak Dapat Menghentikan Atlet Berlutut Di Tokyo

Callum Skinner
Callum Skinner

London | EGINDO.co – Peraih medali emas balap sepeda lintasan Olimpiade Inggris Callum Skinner mengatakan Komite Olimpiade Internasional (IOC) tidak akan dapat menghentikan para atlet yang melakukan protes selama Olimpiade Tokyo tahun ini.

Peraturan IOC 50 melarang segala jenis “demonstrasi atau propaganda politik, agama atau rasial” di tempat-tempat dan area Olimpiade lainnya. Pada hari Rabu, badan Olimpiade menyimpulkan aturan tersebut harus dipertahankan setelah proses konsultasi yang dimulai pada Juni 2020 dan melibatkan lebih dari 3.500 atlet.

Ketua Komisi Atlet IOC Kirsty Coventry, yang memimpin peninjauan Aturan 50, mengatakan mayoritas atlet yang mereka ajak bicara dalam proses konsultasi mendukungnya.

Namun, dengan latar belakang gerakan ‘Black Lives Matter’ yang memprotes ketidakadilan rasial, ada seruan yang berkembang untuk perubahan aturan itu yang akan memungkinkan atlet untuk melakukan protes.

Skinner, yang memenangkan emas dalam sprint tim di Rio 2016, mengatakan kepada Times bahwa IOC tampaknya “berniat untuk melakukan kontrol ketika mereka tidak memilikinya.”

“Jika seorang atlet ingin mengambil lutut, mereka akan mengambil lutut itu.”

 

Skinner, yang pensiun pada 2019 dan merupakan anggota grup Atlet Global, yang bertujuan untuk “menciptakan perubahan positif dalam olahraga dunia”, mengatakan membela kesetaraan bukanlah tindakan politik.

“Orang-orang dibuat frustrasi oleh ‘Black Lives Matter’ karena mereka melihatnya sebagai gerakan politik, tetapi pada intinya memperjuangkan kesetaraan dan itu adalah sesuatu yang harus 100 persen berdiri di belakang Olimpiade,” tambahnya.

Pelempar palu Amerika, Gwen Berry, yang menjalani masa percobaan setelah dia mengangkat tinjunya selama presentasi medali di Pan Am Games 2019 di Lima, juga mengkritik IOC.

“Mereka tidak akan menjadi pelopor perubahan sejati,” katanya. “Mereka memiliki agenda sendiri dan itu untuk melindungi miliaran dolar yang mereka hasilkan dari Olimpiade.”

Olimpiade Tokyo, tertunda satu tahun karena pandemi, dimulai pada 23 Juli.
Sumber : CNA/SL