IOC Perkenalkan Kerangka Kerja Baru Untuk Atlet Transgender

Laurel Hubbard, atlet transgender pertama di Olimpiade Tokyo
Laurel Hubbard, atlet transgender pertama di Olimpiade Tokyo

Lausanne | EGINDO.co – Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengatakan pada hari Selasa bahwa tidak ada atlet yang harus dikeluarkan dari kompetisi dengan alasan keuntungan yang dirasakan tidak adil karena jenis kelamin mereka saat merilis kerangka kerja baru tentang inklusi transgender.

Badan pengatur, bagaimanapun, menambahkan bahwa itu tidak dalam posisi untuk mengeluarkan peraturan yang menentukan kriteria kelayakan untuk setiap olahraga, menyerahkannya kepada federasi untuk menentukan apakah seorang atlet memiliki keuntungan yang tidak proporsional.

“Kerangka ini tidak mengikat secara hukum. Apa yang kami tawarkan kepada semua federasi internasional adalah keahlian dan dialog kami, daripada melompat ke kesimpulan,” kata direktur departemen atlet IOC Keveh Mehrabi.

“Ini adalah proses yang harus kita lalui dengan setiap federasi berdasarkan kasus per kasus dan melihat apa yang diperlukan.”

Dokumen 10 poin, yang disiapkan selama dua tahun dengan berkonsultasi dengan lebih dari 250 atlet dan pemangku kepentingan lainnya, akan diluncurkan setelah Olimpiade Musim Dingin Beijing tahun depan, menggantikan pedoman yang dikeluarkan pada tahun 2015.

Kerangka kerja baru juga menjauh dari kebijakan lama yang mengatakan atlet transgender akan diizinkan untuk bersaing asalkan kadar testosteron mereka di bawah batas tertentu setidaknya selama 12 bulan sebelum kompetisi pertama mereka.

“Anda tidak perlu menggunakan testosteron (untuk memutuskan siapa yang dapat bersaing) sama sekali. Tapi ini adalah panduan, itu bukan aturan mutlak,” kata direktur medis IOC Richard Budgett.

Kerangka kerja baru ini muncul hanya beberapa bulan setelah atlet angkat besi Selandia Baru Laurel Hubbard di Tokyo menjadi atlet transgender pertama yang berkompetisi di Olimpiade.

IOC juga mengatakan tes seks dan “pemeriksaan fisik invasif” yang digunakan untuk memverifikasi jenis kelamin seorang atlet “tidak sopan” dan “berpotensi berbahaya”.

Baca Juga :  Barty Akhiri Penantian Panjang Australia Gelar Wimbledon

“Kami benar-benar ingin memastikan bahwa para atlet tidak ditekan atau dipaksa untuk membuat keputusan yang merugikan tentang tubuh mereka,” kata Magali Martowicz, kepala hak asasi manusia IOC.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :