IOC Dorong Lebih Banyak Vaksinasi Covid-19 Untuk Atlet Tokyo

Olimpiade Tokyo
Olimpiade Tokyo

Lausanne, Swiss | EGINDO.co – Sekitar 80 persen atlet yang memenuhi syarat untuk Olimpiade Tokyo telah divaksinasi terhadap COVID-19, dengan Komite Olimpiade Internasional mendorong untuk meningkatkan jumlah itu dengan lebih dari sebulan sebelum dimulainya Olimpiade.

Ibu kota Jepang akan menjadi tuan rumah Olimpiade Tokyo 2020 yang pernah ditunda mulai 23 Juli, di tengah kekhawatiran bahwa acara global itu akan membebani sistem medis yang sudah tegang akibat pandemi virus corona.

Banyak ahli Jepang dan medis menentang penyelenggaraan Olimpiade dengan mengatakan mereka dapat memicu gelombang infeksi baru.

“Kami mengumumkan 74 persen (atlet yang divaksinasi) beberapa hari yang lalu, kami sekarang sudah melewati batas ini,” kata Direktur Eksekutif Olimpiade Christophe Dubi saat konferensi pers virtual pada hari Rabu.

“Apa yang kami lakukan sekarang adalah menghubungi setiap Komite Olimpiade Nasional dan atlet dan melihat di mana kami dapat membantu. Kami melanjutkan upaya sampai kami telah menghubungi setiap orang,” katanya.

“Kami memiliki tim yang menjangkau semua negara yang menuju ke Jepang.”

Lebih dari 80 persen dari 10.900 atlet telah lolos ke Olimpiade. “Kita hampir sampai,” kata Adams.

Jepang telah terhindar dari infeksi luas yang terlihat di tempat lain, tetapi telah mencatat lebih dari 760.000 kasus dan lebih dari 13.600 kematian.

Tokyo dan beberapa wilayah lain berada di bawah keadaan darurat yang akan dicabut pada 20 Juni.

Sekitar 11 persen orang Jepang memiliki setidaknya satu dosis vaksin – rendah dibandingkan dengan negara-negara kaya lainnya.

Untuk mencoba dan meyakinkan publik, penyelenggara Tokyo 2020 telah melarang pengunjung asing dan mengatakan para atlet dan awak media yang berkunjung akan dipantau melalui GPS selama 14 hari pertama mereka tinggal untuk memastikan mereka tidak menyimpang dari rencana perjalanan.

Sumber : CNA/SL