Intelijen AS : Korea Utara Lanjut Uji Coba Nuklir Tahun Ini

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un

Washington | EGINDO.co – Korea Utara dapat melanjutkan uji coba nuklir tahun ini sebagai cara untuk memaksa pemerintahan Presiden Joe Biden melakukan dialog, kata pakar intelijen AS dalam sebuah laporan yang dirilis pada Selasa (13 April).

“Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dapat mengambil sejumlah tindakan agresif dan berpotensi mengganggu kestabilan untuk membentuk kembali lingkungan keamanan regional dan mendorong perselisihan antara Amerika Serikat dan sekutunya – hingga dan termasuk dimulainya kembali senjata nuklir dan rudal balistik antarbenua (ICBM) pengujian, “kata Kantor Direktur Intelijen Nasional dalam sebuah laporan yang membahas ancaman yang dihadapi AS di seluruh dunia.

“Kami menilai bahwa Kim memandang senjata nuklir sebagai pencegah utama terhadap intervensi asing dan percaya bahwa seiring waktu dia akan mendapatkan penerimaan dan penghormatan internasional sebagai kekuatan nuklir,” kata laporan itu.

Korea Utara belum menguji rudal jarak jauh dalam lebih dari tiga tahun, dan telah membiarkan pintu terbuka untuk pembicaraan dengan AS tentang denuklirisasi semenanjung Korea.

Tetapi laporan itu mengatakan “Kim mungkin mempertimbangkan apakah akan melanjutkan uji coba rudal atau nuklir jarak jauh tahun ini untuk mencoba memaksa Amerika Serikat menghadapinya dengan persyaratan Pyongyang.”

Laporan 27 halaman itu juga membahas program nuklir Iran, dan mengantisipasi pengumuman Iran Selasa bahwa mereka akan mulai memperkaya uranium hingga kemurnian 60 persen. Ini akan membawanya selangkah lebih dekat ke ambang batas 90 persen yang dibutuhkan uranium untuk digunakan dalam senjata nuklir.

“Kami terus menilai bahwa Iran saat ini tidak melakukan kegiatan pengembangan senjata nuklir utama yang kami nilai akan diperlukan untuk memproduksi perangkat nuklir,” kata laporan itu.

“Jika Teheran tidak menerima keringanan sanksi, pejabat Iran mungkin akan mempertimbangkan pilihan mulai dari pengayaan uranium lebih lanjut hingga 60 persen untuk merancang dan membangun reaktor air berat baru 40 megawatt,” kata laporan itu.

Pengumuman Iran Selasa datang dua hari setelah ledakan di fasilitas nuklir utamanya di Natanz, yang dituduhkannya pada musuh bebuyutan Israel.

Perjanjian nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan utama dunia menyerukan Iran untuk memodifikasi reaktor air beratnya di Arak, yang berada di bawah kendali internasional, sehingga tidak dapat menghasilkan plutonium tingkat militer.
Sumber : CNA/SL