Intel AS Peringatkan Akan Lebih Banyak Kekerasan Oleh QAnon

Bakal Lebih Banyak Kekerasan Oleh QAnon
Bakal Lebih Banyak Kekerasan Oleh QAnon

Washington | EGINDO.co – Sebuah laporan intelijen federal baru memperingatkan bahwa penganut QAnon, teori konspirasi yang dianut oleh beberapa massa yang menyerbu US Capitol, dapat menargetkan Demokrat dan lawan politik lainnya untuk lebih banyak kekerasan karena ramalan palsu gerakan itu tidak menjadi kenyataan.

Banyak pengikut QAnon percaya mantan Presiden Donald Trump memerangi musuh di dalam apa yang disebut “negara bagian dalam” untuk mengekspos komplotan kanibal penyembah Setan yang mengoperasikan cincin perdagangan seks anak.

Kekalahan Trump dari Presiden Joe Biden mengecewakan beberapa orang yang percaya pada “The Storm”, sebuah perhitungan di mana musuh-musuh Trump akan diadili dan dieksekusi. Beberapa penganut sekarang telah beralih untuk percaya bahwa Trump adalah “presiden bayangan” atau kemenangan Biden adalah ilusi.

Laporan tersebut disusun oleh FBI dan Departemen Keamanan Dalam Negeri dan dirilis pada Senin (14 Juni) oleh Senator Martin Heinrich, seorang Demokrat New Mexico. Ini memprediksi bahwa sementara beberapa penganut QAnon akan mundur, yang lain “kemungkinan akan mulai percaya bahwa mereka tidak dapat lagi ‘mempercayai rencana’ yang dirujuk dalam posting QAnon dan bahwa mereka memiliki kewajiban untuk berubah dari melayani sebagai ‘prajurit digital’ menjadi terlibat dalam dunia nyata. kekerasan dunia.”

Ketika perusahaan media sosial besar menangguhkan atau menghapus akun bertema QAnon, banyak pengikut telah pindah ke platform yang kurang terkenal dan mendiskusikan bagaimana meradikalisasi pengguna baru pada mereka, kata laporan itu.

Laporan itu mengatakan beberapa faktor akan berkontribusi pada daya tahan jangka panjang QAnon, termasuk pandemi COVID-19, beberapa perusahaan media sosial mengizinkan posting tentang teori, polarisasi sosial di AS, dan “frekuensi dan konten pernyataan pro-QAnon oleh publik. individu yang menonjol dalam narasi inti QAnon.”

Laporan tersebut tidak mengidentifikasi individu-individu publik tersebut. Tetapi Trump, yang saat menjabat memuji pengikut QAnon sebagai “orang yang mencintai negara kita,” telah berulang kali menolak untuk mengakui pemilihan telah berakhir dan berbicara tanpa dasar tentang kemenangannya yang “dicuri”, meskipun ada banyak keputusan pengadilan dan temuan oleh Hakimnya sendiri. Dinas yang menjunjung tinggi integritas pemilu. Seorang sekutu lama mengatakan kepada The Associated Press bahwa Trump telah memberikan kepercayaan pada teori konspirasi bahwa ia entah bagaimana dapat dikembalikan ke kursi kepresidenan pada bulan Agustus.

Heinrich menekan Direktur FBI Chris Wray pada bulan April untuk merilis penilaian tentang bagaimana pemerintah memandang QAnon. “Masyarakat berhak mengetahui bagaimana pemerintah menilai ancaman terhadap negara kita dari mereka yang akan bertindak kekerasan atas keyakinan seperti itu,” katanya kemudian.
Gerakan di sekitar QAnon telah dikaitkan dengan kekerasan politik, terutama selama pemberontakan Capitol 6 Januari di mana beberapa perusuh percaya bahwa mereka akan membalikkan kekalahan Trump. Setidaknya 20 pengikut QAnon telah didakwa dengan kejahatan federal terkait dengan 6 Januari, menurut tinjauan Associated Press terhadap catatan pengadilan.

Beberapa orang yang didakwa dalam kerusuhan itu mengenakan pakaian bertuliskan huruf “Q” ketika mereka menyerbu Capitol. Salah satu terdakwa, Jacob Chansley, menyebut dirinya “QAnon Shaman” dan terkenal mengenakan topi berbulu dengan tanduk, cat wajah dan tanpa kemeja hari itu. Yang lain telah memposting tentang QAnon di media sosial sebelum kerusuhan.

Departemen Kehakiman telah menangkap lebih dari 400 orang dalam pemberontakan, di mana perusuh pro-Trump menyerbu US Capitol, menyebabkan kerugian sekitar US$1,5 juta dan membuat anggota parlemen lari menyelamatkan diri. Lima orang tewas dan puluhan polisi terluka. Terdakwa berpendapat bahwa Trump sendiri yang mendorong mereka, atau mereka hanya mengikuti orang banyak, atau penegak hukum mengizinkan mereka masuk, atau mereka adalah korban disinformasi yang dipicu oleh media sayap kanan.

Pengacara untuk beberapa terdakwa berpendapat klien mereka secara khusus disesatkan oleh QAnon.

Pengacara pembela Christopher Davis berpendapat bahwa kliennya, Douglas Jensen, adalah korban konspirasi berbasis Internet yang dipromosikan oleh “orang-orang yang sangat pintar, yang secara unik dilengkapi dengan sedikit, jika ada, kesadaran moral atau sosial.” Jensen sekarang menyadari bahwa dia “membeli sebungkus kebohongan”, pengacaranya mempertahankan.

“Untuk alasan yang bahkan tidak dia mengerti hari ini, dia menjadi ‘orang yang percaya sejati’ dan yakin dia melakukan pelayanan yang mulia dengan menjadi tentara digital untuk ‘Q”. Mungkin itu krisis paruh baya, pandemi, atau mungkin pesannya. sepertinya mengangkatnya dari kehidupan biasa ke status yang ditinggikan dengan tujuan yang terhormat, ”tulis Davis.

Seorang saksi mengatakan kepada FBI bahwa terdakwa lain, Kevin Strong, menyatakan keyakinannya bahwa 6 Januari akan mengantarkan “Perang Dunia 3” dan militer akan terlibat. Strong, yang merupakan pegawai Administrasi Penerbangan Federal di San Bernardino, California, memiliki bendera dengan slogan QAnon di rumahnya dan telah menyatakan bahwa ia memiliki “Q clearance,” tulis seorang agen FBI dalam sebuah pernyataan tertulis.

“Dia baru saja membeli truk baru dan percaya bahwa QAnon akan menutupi hutangnya,” tulis agen tersebut.
Sumber : CNA/SL