Inovator Muda APP, Raih Top 6 Program Profesional Muda SDGI

Raih Top 6 Program Profesional Muda SDGI
Raih Top 6 Program Profesional Muda SDGI

Jakarta | EGINDO.co – Inovator Muda APP meraih Top 6 pada Program Profesional Muda SDGI. EGINDO.co mengutip cerita yang dilansir pada laman resmi Asia Pulp & Paper (APP) Sinarmas menyebutkan Dina Ferydsa Verdiana, Andre Aldrin, Sjamsul Rijal dan Agustinus Rheza memiliki keahlian unik, memiliki visi yang sama untuk memerangi ancaman sampah yang terus meningkat dan dampak buruknya terhadap lingkungan.

Disebutkan kini dunia sedang bergulat dengan isu-isu mendesak seperti perubahan iklim dan polusi limbah, empat inovator muncul dari PT Indah Kiat Pulp & Paper Tbk – Serang Mill (IK Serang) milik APP Sinarmas.

Perjalanan Dina Ferydsa Verdiana, Andre Aldrin, Sjamsul Rijal dan Agustinus Rheza dimulai saat terpilih mewakili IK Serang pada program bergengsi SDG Innovation Accelerator for Young Professionals adalah peluang untuk membuat perbedaan dalam skala global. Proses seleksinya sangat ketat, namun keempat individu yang penuh semangat ini menonjol.

“Kami mendengar tentang program ini dan kriteria yang mereka tetapkan adalah untuk mereka yang berusia di bawah 35 tahun, jadi kami memulainya,” kata Dina menjelaskan.

Baca Juga :  BSDE Optimis Raih Target Prapenjualan Rp8,08 T Akhir 2023

APP telah mengidentifikasi mereka sebagai pembuat perubahan potensial bersama empat orang lainnya dari Pabrik Tjiwi Kimia. Setelah tim terbentuk, mereka mulai mengidentifikasi proyek yang dapat menonjol dalam program Inovasi SDG.

Inovator Muda APP

“Program ‘Bank Sampah Digital’ sangat cocok – cukup baru dan mempunyai dampak sosial yang baik dalam hal pengelolaan sampah,” kata Andre menimpali.

Program yang dipelopori oleh pabrik Indah Kiat Serang bertujuan untuk merevolusi pengelolaan sampah di masyarakat khususnya masyarakat sekitar wilayah operasional IK Serang. Hal itu adalah solusi praktis terhadap tantangan sampah yang terus meningkat. “Bank sampah digital” adalah sistem pengumpulan sampah yang memungkinkan pabrik mengumpulkan sampah kertas dari penduduk setempat untuk digunakan kembali dalam proses produksi.

Namun, perjalanan mereka bukannya tanpa rintangan. Tim harus meneliti proyek mereka melalui kacamata Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) untuk menemukan relevansinya. Mentor mereka, Arya Dwi Paramita dari Pertamina Hulu Energy, berperan penting.

Baca Juga :  Sinarmas Dan Buddha Tzu Chi Gelar Operasi Katarak Gratis

“Sepertinya dia familiar dengan hal itu, dan topik sampah juga menjadi perhatian perusahaannya,” kata Rheza menceritakan.

Mentor mereka menyadari potensi proyek itu dalam melibatkan masyarakat lokal dan menciptakan ekonomi bio-sirkular. Sampah kertas yang dikumpulkan melalui program “Bank Sampah Digital” dengan cerdik diolah dan digunakan kembali dalam produksi kertas coklat di pabrik IK Serang. Program ini berkontribusi terhadap pencapaian SDGs 3 (Kesehatan dan Kesejahteraan) dan SDGs 6 (Air Bersih & Sanitasi).

Saat puncak upaya Dina Ferydsa Verdiana, Andre Aldrin, Sjamsul Rijal dan Agustinus Rheza semakin dekat, tim mendapati diri mereka berdiri di hadapan panel juri dalam upacara pemberian penghargaan. Para juri tidak hanya tertarik pada proyek inovatif mereka; mereka mengkhawatirkan keberlanjutan dan dampaknya terhadap masyarakat.

“Dan ini yang menarik,” kata Sjamsul, “program ini melibatkan koperasi karyawan pabrik. Jadi warga menjual sampahnya ke koperasi karyawan, dan koperasi tersebut menjualnya ke perusahaan. Semua mendapat manfaat. dengan cara ini, dan semua orang didorong untuk menjaga program tetap berjalan.”

Baca Juga :  Tidak Ada Kebutuhan Mendesak Vaksinasi Monkeypox Massal

Proyek mereka merupakan sebuah situasi yang saling menguntungkan – sebuah bantuan bagi lingkungan dan sumber pendapatan bagi masyarakat lokal. Para juri terkesan, dan pendekatan inovatif mereka mendorong mereka masuk enam besar di antara sembilan belas tim yang berpartisipasi dalam program SDGI.

“Kami berharap program ini dapat diadopsi oleh pabrik Indah Kiat lainnya di Tangerang dan Perawang,” kata Dina penuh harap.

“Tidak terlalu sulit untuk menerapkan hal ini asalkan ada sistem yang baik. Hal ini akan berguna di pabrik yang mengubah limbah kertas menjadi kertas coklat,” katanya.

Perjalanan keempat individu ini merupakan bukti tekad, inovasi, dan kolaborasi yang dapat dicapai. Melalui program ‘Bank Sampah Digital’, mereka telah mengambil langkah signifikan menuju masa depan yang lebih bersih dan hijau. Kisah mereka adalah kisah tentang harapan, ketahanan dan kekuatan generasi muda untuk membentuk dunia menjadi lebih baik.@

Rel/fd/timEGINDO.co

Bagikan :