Inggris Tingkatkan Bantuan Militer Untuk Taiwan

Perlengkapan Senjata Militer Taiwan
Perlengkapan Senjata Militer Taiwan

Taipei | EGINDO.co – Ketua komite seleksi pertahanan parlemen Inggris mengatakan ada “banyak yang harus dieksplorasi” dalam meningkatkan bantuan militer untuk Taiwan dan bahwa dia telah membahas program kapal selam pulau itu saat mengunjungi Taipei minggu lalu.

Inggris, seperti kebanyakan negara, tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taiwan yang diperintah secara demokratis dan diklaim China, tetapi telah meningkatkan dukungannya untuk pulau itu dalam menghadapi ancaman militer yang meningkat dari Beijing, seperti halnya negara-negara Barat lainnya.

Sementara Amerika Serikat adalah sumber senjata asing terpenting Taiwan, perusahaan Inggris telah membantu mengembangkan armada baru kapal selam buatan Taiwan.

Ditanya apakah Inggris harus membantu mendukung Taiwan secara militer, baik dengan senjata atau pembagian intelijen, Tobias Ellwood berkata: “Ya – sangat banyak”.

Baca Juga :  Pengendara Emosi, Berkonsekuensi Terhadap Pelanggaran Hukum

Merujuk komentar Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak bulan lalu bahwa “era keemasan” hubungan dengan China telah berakhir, Ellwood menambahkan: “Ada banyak hal yang bisa dijelajahi di sini”.

“Saya akan berusaha untuk membawa Komite saya kembali pada bulan Mei untuk melihat ini lebih detail,” katanya menanggapi pertanyaan yang dikirim melalui email.

Ellwood, yang merupakan anggota parlemen senior dari Partai Konservatif yang berkuasa dan mantan menteri pertahanan, mengatakan dia juga telah membahas program kapal selam dalam negeri Taiwan dalam perjalanannya, tetapi menambahkan dia perlu belajar lebih banyak tentang hal itu sebelum mengatakan sesuatu secara terbuka.

Selama di Taipei, Ellwood bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen, Menteri Luar Negeri Joseph Wu dan Wellington Koo, kepala Dewan Keamanan Nasional Taiwan.

Baca Juga :  Gusri Effendi Sosok Inspirasi Dari Barus, Raih Penghargaan

Dia mengatakan Inggris harus memiliki interaksi militer dan keamanan yang lebih besar dengan Taiwan, yang menurut sumber keamanan sebagian besar terjadi secara tertutup, dan harus lebih berani dalam mendukung Taiwan secara internasional.

“Inggris telah melangkah maju, lebih dari negara lain, dalam membantu Ukraina. Negara lain kemudian mengikuti. Seharusnya tidak ada yang menghalangi kita melakukan hal yang sama lagi dengan Taiwan,” kata Ellwood.

“Ada begitu banyak pelajaran yang bisa diambil dari rasa takut kita di Ukraina. Kejatuhan ekonomi dan keamanan secara pribadi membuat banyak pemimpin Barat menyadari kebodohan untuk tidak mencegah invasi sejak awal.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :