Inggris: Pertimbangkan Pelonggaran Penguncian Maret

Suasana High Street yang kosong di tengah penguncian penyakit virus korona (COVID-19) di St Albans, Inggris
Suasana High Street yang kosong di tengah penguncian penyakit virus korona (COVID-19) di St Albans, Inggris

London, | EGINDO.co – Pemerintah Inggris berharap dapat memenuhi target untuk meluncurkan vaksin COVID-19 dan mempertimbangkan mengurangi pembatasan penguncian pada Maret, kata Menteri Luar Negeri Dominic Raab. Negara itu, yang memiliki angka kematian COVID-19 tertinggi di Eropa, telah memberlakukan karantina nasional sejak 5 Januari, ketika sekolah ditutup untuk sebagian besar siswa, bisnis yang tidak penting ditutup untuk umum, dan orang-orang diperintahkan untuk bekerja dari rumah. jika memungkinkan. “Apa yang kami ingin lakukan adalah keluar dari penguncian nasional ini secepat mungkin,” kata Raab kepada televisi Sky News.

“Pada awal musim semi, semoga pada bulan Maret, kami akan berada dalam posisi untuk membuat keputusan itu. Saya pikir tepat untuk mengatakan kami tidak akan melakukan semuanya dalam satu dentuman besar. Saat kami menghapus penutupan nasional, saya pikir kami akan berakhir dengan penahapan melalui pendekatan berjenjang. ”

Perdana Menteri Boris Johnson telah menetapkan target untuk memvaksinasi orang tua, termasuk penghuni panti jompo, pekerja yang secara klinis rentan dan garis depan – atau sekitar lebih dari 13 juta orang – pada pertengahan Februari.

Jika semuanya berjalan lancar, dia mengatakan bahwa Inggris dapat mempertimbangkan untuk melonggarkan pembatasan penguncian sejak saat itu. Surat kabar Sunday Times mengatakan para menteri Inggris telah mencapai kesepakatan untuk menyetujui rencana tiga poin yang dapat menyebabkan beberapa pembatasan penguncian dicabut secepat awal Maret.

Daerah akan diberlakukan pembatasan setelah tingkat kematian mereka turun, jumlah masuk rumah sakit turun dan beberapa orang berusia antara 50 dan 70 divaksinasi, kata surat kabar itu. The Sunday Times mengutip para menteri kabinet yang mengatakan mereka siap untuk menahan tekanan dari penasihat kesehatan untuk menunda perubahan sampai kebanyakan orang divaksinasi, sebuah proses yang akan memakan waktu setidaknya hingga musim panas.

“Untuk pertama kalinya tidak ada perpecahan yang signifikan antara elang ( yang mencemaskan dampak ekonomi) dan merpati ( yang cemas akan ledakan penularan corona) di kabinet,” kata seorang sumber kabinet kepada surat kabar itu. “Semua orang menerima bahwa kami perlu mengunci secara ketat dan semua orang menerima bahwa kami perlu terbuka sebelum semua orang divaksinasi.” Seorang juru bicara di kantor Johnson menolak mengomentari laporan [email protected]

tst/ant/TimEGINDO.co