Inggris – Italia Terapkan Offshoring Serupa Memproses Migran

Proses Migran yang sama Inggris-Italia
Proses Migran yang sama Inggris-Italia

Roma | EGINDO.co – Lebih dari 150.000 migran tiba di Italia melalui laut tahun lalu, banyak dari mereka dijemput oleh kapal penyelamat amal.

Sebanyak 30.000 orang lainnya, berharap untuk menetap di Inggris, melakukan perjalanan berbahaya melintasi Selat Inggris pada tahun 2023.

Masuknya orang-orang yang mencari kehidupan yang lebih baik terus menerus telah memaksa para pemimpin kedua negara untuk memperketat kebijakan migrasi mereka.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak dan Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni sedang mempertimbangkan untuk menangani migrasi melalui “offshoring”, di mana para migran diproses di negara ketiga.

RUU Rwanda Inggris

Parlemen Inggris sedang memperdebatkan RUU Rwanda yang kontroversial, yang akan mengizinkan migran dikirim ke negara Afrika untuk diproses, mendapat suaka dan pemukiman kembali.

Berdasarkan perjanjian lima tahun, pencari suaka yang berhasil dapat diberikan status pengungsi untuk tinggal di Rwanda. Tak seorang pun akan diizinkan kembali ke Inggris.

Para menteri yang mendukung perjanjian tersebut mengatakan bahwa rencana tersebut akan menghalangi para migran untuk menyeberangi Selat Inggris, yang seringkali dalam kondisi berbahaya dengan perahu kecil, untuk mencapai Inggris.

Baca Juga :  Prancis Menyelamatkan Lebih Dari 200 Migran Di Channel

Meskipun ada kritik keras selama debat pertama RUU tersebut di House of Lords, RUU tersebut dipilih untuk maju ke tahap berikutnya.

Kesepakatan Albania Italia

Italia telah mengembangkan rencana serupa untuk memproses migran di negara tetangga Albania – yang mencerminkan kerja sama erat antar negara dalam masalah migrasi.

Kesepakatan itu akan memungkinkan pemerintah Italia untuk membangun dua pusat di kota Shengjin, Albania utara, untuk memproses sekitar 3.000 migran setiap bulannya.

Setelah permohonan suaka mereka diperiksa, mereka akan dimukimkan kembali di Italia atau dipulangkan.

Mahkamah Konstitusi Albania pekan ini memberi lampu hijau pada perjanjian tersebut, yang akan diratifikasi di parlemen.

Kritik Atas Pendekatan

Kedua skema tersebut menghadapi tantangan hukum dan mendapat kritik dari kelompok oposisi dan hak asasi manusia.

“Mereka semakin mengkriminalisasi migrasi dan pencari suaka yang datang dengan perahu kecil,” kata Dr Francesca Meloni, dosen keadilan sosial di King’s College London.

Baca Juga :  Pejabat China Di Xinjiang Kecam Deklarasi Genosida Inggris

“PM Italia Meloni telah menyatakan permohonan suaka tidak dapat diterima dan telah mengkriminalisasi kegiatan penyelamatan di laut Mediterania. Kami juga melihat adanya ketertarikan untuk melakukan offshoring dan mengeksternalisasikan proses suaka.”

Tahun lalu, Uni Eropa mencapai kesepakatan untuk mereformasi kebijakan migrasi mereka, yang sangat didesak oleh Meloni, meskipun dia mengakui hal itu tidak akan menyelesaikan masalah.

“PM Meloni harus menghadapi kenyataan. Tidak boleh ada blokade, hal ini bertentangan dengan hukum internasional. Ini murni argumen elektoral,” kata Profesor hukum publik komparatif Ciro Sbailo, dari Universitas Studi Internasional Roma.

“Selain itu, berkat kerangka Uni Eropa, reformasi Perjanjian Dublin telah memperkenalkan langkah-langkah baru yang lebih ketat terhadap imigrasi ilegal.”

Hubungan Inggris-Italia

Kemitraan yang berkembang antara Bapak Sunak dan Ibu Meloni terlihat jelas selama tahun 2023.

Meloni adalah satu-satunya pemimpin Kelompok Tujuh (G7) yang hadir pada pertemuan puncak kecerdasan buatan yang diselenggarakan di Inggris pada bulan November tahun lalu.

Baca Juga :  Tim 4x100 Olimpiade Inggris Kembalikan Medali Perak Tokyo

Sebagai imbalannya, Sunak terbang ke Roma pada bulan Desember lalu untuk berbicara di sebuah festival sayap kanan, di mana ia berjanji untuk bekerja dengan rekannya dari Italia untuk meninjau peraturan internasional tentang pencarian suaka.

Kedua pemimpin telah mempertaruhkan masa depan politik mereka dalam isu ini, meskipun terdapat keraguan bahwa pemerintah dapat mengendalikan arus migrasi.

“Kami mempunyai beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa kebijakan ini tidak menghentikan orang untuk datang, karena orang akan selalu berpindah,” kata Dr Meloni. “Namun, mereka akan membuat jalur migrasi menjadi lebih mematikan.”

Kebijakan Sunak akan dinilai oleh rakyat Inggris dalam pemilu yang diperkirakan akan digelar akhir tahun ini.

Dan, setelah mengakui bahwa Meloni gagal mengekang migrasi sejauh ini, koalisi sayap kanan Meloni bisa mulai terpecah jika Meloni tidak membuat kemajuan lebih lanjut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :