Inggris Dan Jepang Tandatangani Kesepakatan Pertahanan

PM Fumio Kishida dan PM Rishi Sunak
PM Fumio Kishida dan PM Rishi Sunak

London | EGINDO.co – Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak dan timpalannya dari Jepang Fumio Kishida akan menandatangani perjanjian pertahanan baru yang “sangat signifikan” ketika keduanya bertemu di London pada Rabu (11 Januari), kata Downing Street.

Kedua pemimpin juga akan membahas kepresidenan G7 Jepang saat ini dan “kebutuhan untuk mempertahankan dukungan kolektif kami untuk Ukraina”, menurut pernyataan dari kantor Sunak.

Kesepakatan itu, yang akan ditandatangani di Menara London yang bersejarah, akan memungkinkan pasukan Inggris dikerahkan ke Jepang dalam apa yang disebut London sebagai “perjanjian pertahanan paling signifikan antara kedua negara dalam lebih dari satu abad”.

“Dalam 12 bulan terakhir, kami telah menulis bab selanjutnya dari hubungan antara Inggris dan Jepang – mempercepat, membangun, dan memperdalam hubungan kami,” kata Sunak.

Baca Juga :  Sistem Monitoring Durasi Perjalanan Di Jalan Tol

“Perjanjian Akses Timbal Balik ini sangat penting bagi kedua negara kita – ini memperkuat komitmen kita terhadap Indo-Pasifik dan menggarisbawahi upaya bersama kita untuk meningkatkan keamanan ekonomi.”

Kishida pergi pada hari Senin untuk pembicaraan yang berfokus pada keamanan dengan sekutu G7 Jepang di Eropa dan Amerika Utara yang diakhiri dengan pertemuan dengan Presiden AS Joe Biden pada hari Jumat.

Di Paris, dia dan Emmanuel Macron menjanjikan hubungan yang lebih dalam, dengan presiden Prancis berjanji untuk mempertahankan “aksi bersama di Pasifik” dan “dukungan tanpa henti” Prancis melawan agresi Korea Utara.

Pada gilirannya, Kishida menjanjikan dukungan G7 untuk Ukraina.

Inggris, Italia, dan Jepang mengatakan bulan lalu bahwa mereka akan bersama-sama mengembangkan jet tempur masa depan.

Baca Juga :  Sistem Transportasi Yang Terintegrasi Akan Lebih Efisien

“Global Combat Air Programme” baru dijadwalkan untuk memproduksi jet pertamanya pada tahun 2035, menggabungkan penelitian mahal yang ada di tiga negara ke dalam teknologi perang udara baru, dari kapasitas siluman hingga sensor berteknologi tinggi.

Sebuah kapal patroli Inggris juga tahun lalu ambil bagian untuk pertama kalinya dalam “Exercise Keen Sword”, operasi pelatihan reguler Pasifik yang dilakukan oleh angkatan laut Jepang dan AS.

Latihan tersebut melibatkan 36.000 personel militer, 30 kapal, dan 370 pesawat, yang sebagian besar ditarik dari Jepang dan Amerika Serikat, tetapi Australia, Kanada, dan Inggris juga bergabung.

Jepang memiliki konstitusi pascaperang yang pasifis, yang membatasi kapasitas militernya hanya untuk tindakan defensif.

Baca Juga :  Inggris Bunyikan Alarm Pada Kelompok Peretas Di Rusia

Tetapi Tokyo siap untuk melakukan perombakan terbesar pada strategi keamanannya dalam beberapa dekade, mengingat perang di Ukraina, peluncuran rudal berulang kali dari Korea Utara, dan meningkatnya tekanan dari China.

Para pemimpin juga diharapkan untuk membahas perdagangan, termasuk kemungkinan aksesi Inggris ke Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP).
Sumber : CNA/SL

Bagikan :