Inggris Berharap, Tetapi Bisakah Southgate Mewujudkannya ?

Gareth Southgate bersama timnas Inggris
Gareth Southgate bersama timnas Inggris

Manchester | EGINDO.co – Inggris menuju Euro 2020 dengan faktor baru yang harus dihadapi manajer Gareth Southgate – ekspektasi tinggi.

Pada tahun 2018, Southgate membawa tim muda Inggris ke Piala Dunia di Rusia dengan sedikit yang benar-benar berharap tim tersebut pulang dengan membawa trofi.

Inggris, dibantu oleh hasil imbang yang menguntungkan tetapi juga beberapa penampilan yang mengesankan, mencapai semifinal sebelum tersingkir dari Kroasia dan diberi ulasan positif oleh sebagian besar.

Namun kali ini, dengan para pemain kuncinya yang telah mendewasakan dan mendobrak bakat-bakat muda yang menarik, ekspektasi lebih dari sekadar memberikan kesan yang baik.

Dengan semua pertandingan grup Inggris yang akan dimainkan di rumah, di Stadion Wembley, dan tempat di London juga menjadi tuan rumah semifinal dan final, Southgate tahu bahwa pembicaraan tentang “belajar” atau “kemajuan” tidak akan cukup kali ini.

Kabar baik bagi mantan pemain Inggris berusia 50 tahun itu adalah ia memiliki kualitas dalam skuadnya untuk memenuhi harapan negara yang belum memenangkan turnamen besar sejak Piala Dunia, di tanah air, 55 tahun lalu. .

Inti dari tim Piala Dunia 2018 tetap ada dan pengalaman tambahan yang mereka peroleh seharusnya hanya membantu. Kedua Harry – bek tengah Maguire dan striker Kane – tetap menjadi pemimpin skuad.

Bek sayap Kyle Walker dan Luke Shaw sama-sama menikmati performa luar biasa di level klub sementara John Stones telah mendapatkan kembali ketenangannya dan harus membuat kemitraan yang kuat dengan Maguire.

Area lini tengah kurang di Rusia tetapi ada opsi baru, muda, di sana dengan Mason Mount dari Chelsea dan Phil Foden dari Manchester City yang tampil begitu mengesankan.

PEMBUAT PERBEDAAN

Jack Grealish dari Aston Villa memiliki kreativitas dan bakat untuk menjadi pembuat perbedaan nyata dalam permainan yang ketat, meskipun masih harus dilihat apakah Southgate dapat menemukan tempat yang tepat untuknya dalam sistemnya.

Southgate akan berharap pemain Liverpool Jordan Henderson pulih dari cedera pada waktunya untuk memberikan soliditas pertahanan yang dibutuhkan untuk menyeimbangkan gelandang yang berpikiran menyerang meskipun Declan Rice dari West Ham juga dapat bermain dalam peran itu.

Marcus Rashford dan Raheem Sterling telah memainkan kedua sisi Kane dalam susunan pemain berkekuatan penuh Southgate, tetapi penurunan performa Sterling berarti dia bisa menghadapi tantangan untuk tempat awalnya dengan Jadon Sancho dari Borussia Dortmund di baris berikutnya. Foden dan Grealish sama-sama dapat bermain dalam peran yang lebih maju.

Tidak ada keraguan bahwa Southgate memiliki banyak talenta untuk dipilih – dan pemain seperti bek sayap Liverpool Trent Alexander-Arnold, penyerang Manchester United Mason Greenwood, pemain Dortmund Jude Bellingham dan pemain Everton Dominic Calvert-Lewin menawarkan lebih dari sekedar penutup yang berguna.
Pertanyaan terbesarnya adalah apakah Southgate dapat menemukan formasi dan taktik yang tepat untuk mendapatkan yang terbaik dari sekelompok pemain yang seharusnya menjadi pesaing serius untuk memenangkan Kejuaraan Eropa pertama mereka.

Di tengah pujian yang dibenarkan untuk manajemen Southgate di Rusia, ada kritik atas kegagalannya membuat perubahan dalam game saat kalah dari Kroasia dan ada kekhawatiran dia mungkin terlalu berhati-hati untuk memanfaatkan banyak bakat menyerang yang tersedia baginya.

Inggris seharusnya tidak membutuhkan motivasi ekstra di kandang, tetapi Southgate perlu mengubah pendekatannya dari pengasuh dan pengembang pemain muda menjadi pemenang yang kejam.

Kroasia, Republik Ceko, dan Skotlandia adalah lawan Inggris di Grup D.
Sumber : CNA/SL