Inflasi Filipina Tak Terduga Meningkat Jadi 5,3% Di Agustus

Inflasi di Filipina naik jadi 5.3%
Inflasi di Filipina naik jadi 5.3%

Manila | EGINDO.co – Inflasi Filipina terbukti membandel setelah secara tak terduga meningkat untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan pada bulan Agustus, sebagian besar disebabkan oleh kenaikan biaya pangan dan transportasi, sehingga menjaga tekanan pada bank sentral untuk mempertahankan sikap hawkishnya.

Indeks harga konsumen (CPI) naik 5,3 persen tahun-ke-tahun di bulan Agustus, di atas perkiraan para ekonom dalam jajak pendapat Reuters sebesar 4,7 persen, yang sesuai dengan laju bulan sebelumnya, namun masih dalam kisaran 4,8 persen berbanding 5,6 persen dari bank sentral. proyeksi sen untuk bulan tersebut.

Tidak termasuk biaya energi yang fluktuatif, inflasi inti turun menjadi 6,1 persen pada bulan Agustus dari bulan sebelumnya sebesar 6,7 persen.

Baca Juga :  Izin Vaksin Merah Putih Keluar Awal Oktober 2022

Data yang dirilis pada hari Selasa menegaskan keyakinan bank sentral bahwa negara tersebut belum keluar dari tantangan inflasi dan meningkatkan kemungkinan negara tersebut dapat melanjutkan menaikkan suku bunga kebijakannya setelah mempertahankannya tetap stabil di angka 6,25 persen pada tiga pertemuan terakhirnya.

Menyusul data tersebut, Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “siap untuk menyesuaikan sikap kebijakan moneter jika diperlukan” untuk mencegah meluasnya tekanan harga dan munculnya efek sekunder tambahan.

Inflasi pada bulan Agustus membawa inflasi tahun ini menjadi 6,6 persen, jauh di luar kisaran kenyamanan bank sentral sebesar 2 persen-4 persen.

Ekonom ING Nicholas Mapa mengatakan biaya beras, transportasi dan listrik akan menentukan jalur inflasi untuk beberapa bulan ke depan. Meskipun ia memperkirakan BSP akan tetap bertahan, ia mengatakan dalam sebuah postingan di platform X, bahwa mereka “dapat mempertimbangkan kenaikan jika hal ini menjadi tren”.

Baca Juga :  Jumlah Penumpang MRT Naik 142 Persen Selama PPKM Level 3

Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) selanjutnya bertemu pada 21 September untuk meninjau kebijakan.

Untuk menjaga harga pangan tetap terkendali, Filipina telah memberlakukan batas atas harga beras, yang menurut mereka akan tetap berlaku selama pemerintah menganggap hal tersebut diperlukan. Makanan menyumbang 35 persen CPI.

Menyusul kenaikan harga konsumen yang tidak terduga pada bulan Agustus, menteri perencanaan ekonomi juga mengatakan Filipina, salah satu importir beras terbesar di dunia, mungkin akan mengurangi tarif gandum untuk membantu menurunkan biaya dalam negeri.

“Untuk mengimbangi kenaikan harga global dan mengurangi dampaknya terhadap konsumen dan rumah tangga, kami mungkin menerapkan pengurangan tarif sementara dan terkalibrasi,” kata Menteri Perencanaan Ekonomi Arsenio Balisacan.

Baca Juga :  Tiga Kota Di China Menghapus Pembatasan Pembelian Rumah

Sumber : CNA/SL

Bagikan :