Industri Mode Thailand Hidupkan Kembali Pakaian Lama

Thailand Memperlambat Industri Mode
Thailand Memperlambat Industri Mode

Bangkok | EGINDO.co – Hau Thi Pa sedang hamil besar anak pertamanya. Namun, dia bersikeras untuk mengikuti lokakarya di Bangkok dengan pengungsi Hmong lainnya dari Vietnam awal tahun ini.

Beberapa dari mereka adalah ibu dengan bayi kecil. Wajah mungil mereka muncul dari tas selempang di punggung ibu mereka, semuanya dijahit dengan tangan dan didekorasi dengan gaya etnik Hmong.

“Saya ingin bisa mendapatkan penghasilan sendiri,” kata Hau Thi Pa kepada CNA.

Wanita berusia 20 tahun itu tiba di Thailand bersama keluarganya di usia yang sangat muda. Dia terampil menjahit, yang merupakan bentuk seni tradisional Hmong yang diturunkan dari ibu ke anak perempuan secara turun-temurun.

Seperti peserta lainnya, Hau Thi Pa belajar seni mendesain ulang pakaian lama untuk pelanggan dalam lokakarya yang diselenggarakan oleh Reviv – perusahaan rintisan online berbasis di Bangkok yang menawarkan layanan perbaikan dan penggantian pakaian.

Selain memberi kehidupan baru pada pakaian lama, juga mempromosikan budaya fashion yang lebih peduli lingkungan dan rentan di masyarakat.

“Orang-orang semakin membicarakan masalah industri mode, yang menghabiskan banyak sumber daya – apakah itu pohon, tanah, air, atau energi. Ini juga menghasilkan pemborosan, belum lagi masalah tenaga kerja,” kata salah satu pendiri Reviv, Poom Kometsopha.

“Faktanya, kami sudah memiliki cukup pakaian untuk semua orang di dunia ini. Masalahnya adalah banyak dari mereka yang dibuang begitu saja.”

Reviv diluncurkan pada awal September dengan tujuan utama mendidik konsumen tentang dampak lingkungan dan sosial dari industri fashion. Menawarkan layanan online untuk membuat perbaikan dan perubahan pakaian lebih mudah dan nyaman.

Meskipun layanan tersebut tidak jarang di Thailand, tidak selalu mudah untuk menemukan penyedia saat ini. Banyak dari mereka yang tersebar di luar pusat kota dan tidak memiliki jadwal kerja yang tetap.

Baca Juga :  Diplomat Utama AS Untuk Asia Kunjungi Empat Negara ASEAN

Selain itu, banyak konsumen Thailand telah mengadopsi sikap negatif terhadap pakaian lama, menurut Poom.

“Memperbaiki atau menggunakan kembali pakaian lama mungkin tidak begitu mewah atau diterima dengan baik,” katanya.

“Budaya fast fashion telah mengajarkan kita untuk mengasosiasikan harga diri atau nilai kita dengan membeli pakaian baru setiap saat. Jadi, memilih pakaian lama tidak cukup meningkatkan harga diri orang.”

Dengan menghubungkan konsumen dengan perajin online berkualitas, start-upnya berharap dapat mengubah persepsi tersebut dan mengadvokasi jenis mode yang lebih berkelanjutan di negara ini.

Layanannya tersedia di web dan aplikasi perpesanan Line. Pelanggan dapat memilih dari menu bagaimana mereka ingin memperbaiki atau mengganti pakaian mereka – mulai dari menambal hingga menyesuaikan ukuran dan menyulam.

Setelah pembayaran dilakukan, pelanggan dapat mengirimkan pakaian mereka ke perusahaan. Mereka juga dapat melacak kemajuan pekerjaan secara online dan mendapatkan kembali pakaian mereka dalam waktu dua hingga tiga minggu.
FASHION CEPAT KERUSAKAN LINGKUNGAN

Meskipun layanan utamanya dalam perbaikan pakaian, Reviv sebenarnya diciptakan dengan misi hijau untuk melawan mode cepat di Thailand, di mana pakaian terjangkau dan mudah dibuang.

Fast fashion mengacu pada produksi massal pakaian murah dan trendi yang berkualitas rendah dan sekali pakai. Model bisnis umum di Thailand dan sering mempekerjakan pekerja bergaji rendah.

Seorang wanita etnis Hmong berlatih menjahit selama lokakarya yang diselenggarakan oleh Reviv. (Foto: Reviv)
Data dari firma analisis dan riset pasar internasional YouGov menunjukkan empat dari 10 orang dewasa Thailand telah membuang satu item pakaian setelah dipakai sekali saja.

Pada Oktober 2017, mereka melakukan penelitian dengan 1.137 responden di Thailand dan menemukan bahwa satu dari lima milenial – mereka yang berusia antara 25 dan 40 sekarang – menyimpan pakaian mereka di bawah satu tahun sebelum membuangnya.

Baca Juga :  Petani Minta Pemerintah Kaji Ulang Kebijakan Impor Beras

“Alasan paling populer untuk membuang pakaian adalah karena sudah tidak muat lagi, yang 45 persen menganggapnya sebagai alasan untuk membuang pakaian,” lapor YouGov.

Alasan umum lainnya adalah karena pakaian mereka telah rusak. Penelitian tersebut juga menunjukkan generasi milenial lebih cenderung membuang pakaian mereka karena mereka “bosan” memakainya, dibandingkan dengan generasi yang lebih tua.

“Di semua generasi, hampir satu dari lima (17 persen) telah membuang pakaian yang tidak diinginkan ke tempat sampah,” tambah YouGov.

Setiap tahun, berbagai praktik di industri fashion berdampak buruk terhadap lingkungan. Menurut Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa, industri ini menghasilkan antara 2 hingga 8 persen emisi karbon global dan melepaskan setengah juta ton serat mikro sintetis ke laut setiap tahun.

Setiap detik, kata PBB, setara dengan satu truk sampah tekstil ditimbun atau dibakar dan jika tidak ada perubahan, “pada tahun 2050 industri fashion akan menghabiskan seperempat dari anggaran karbon dunia”.

Meskipun lebih banyak pengecer bergerak menuju mode berkelanjutan yang lebih ramah lingkungan, transformasi mereka tidak mengatasi konsumsi berlebihan di industri mode.

“Jika konsumen terus mengkonsumsi terlalu banyak dan melupakan pakaian lama mereka, masalah industri ini tidak akan pernah berakhir, tidak peduli berapa banyak merek fashion yang ramah lingkungan,” kata Poom.

“MERASA SEPERTI AKU MENDAPAT SEPASANG JEANS BARU”

Dengan membuat perbaikan pakaian menjadi lebih mudah dan lebih mudah diakses, salah satu pendiri Reviv berharap lebih banyak orang akan menggunakan kembali pakaian mereka daripada membeli yang baru sambil menyelamatkan planet ini dari lebih banyak jejak karbon, limbah, dan plastik.

Mereka juga menawarkan berbagai gaya menjahit untuk membantu klien menyesuaikan tampilan baru untuk pakaian lama mereka, memberi mereka kehidupan baru yang tidak hanya bergaya tetapi juga disesuaikan dengan kebutuhan setiap orang.

Baca Juga :  Thailand Tutup Lokasi Konstruksi, Kamp Untuk Atasi Covid-19

Salah satu pelanggannya adalah Jirapa Chonweerawong. Dia memiliki celana jins yang telah bersamanya selama lebih dari 20 tahun. Usang dan rusak, mereka ditinggalkan di lemari untuk waktu yang lama sampai Jirapa menemukan start-up dan mengirimnya untuk diperbaiki.

“Ketika saya mendapatkannya kembali, saya tidak begitu bersemangat. Tetapi ketika saya memakainya, saya merasa seperti mendapatkan celana jins baru. Saat ini, ketika saya harus pergi ke suatu tempat, saya akan mengambilnya terlebih dahulu tanpa ragu-ragu,” katanya kepada CNA.

“Saya suka ada polanya dan kita bisa memilihnya sendiri. Jahitannya rapi.”

Selain tampilan baru untuk jeans lamanya, Jirapa juga menikmati fakta bahwa satu pakaian lagi berhasil diselamatkan dari tempat pembuangan sampah. Pembeliannya juga ditujukan untuk membantu etnis minoritas seperti Hau Thi Pa serta kelompok rentan lainnya di masyarakat.

Melalui pilihan bahan baku, mitra bisnis, dan pengrajin, Reviv berharap dapat mengingatkan pelanggannya tentang berbagai masalah sosial, mulai dari pengungsi tanpa kewarganegaraan hingga kurangnya jaminan sosial di antara pekerja garmen yang tidak terdaftar.

Ini juga bekerja dengan pemasok yang memiliki kebutuhan khusus dan pengrajin tunanetra yang membuat tekstil dan kain bordir untuk pelanggannya.

“Pelanggan dapat menggunakan pekerjaan mereka untuk memperbaiki atau mendesain ulang pakaian mereka. Dengan melakukan itu, mereka memberikan suara kepada orang-orang yang tidak bersuara ini, ”kata Poom kepada CNA.

“Mereka melakukannya dengan memakai cerita mereka, menunjukkan dan menceritakannya kepada orang lain.”

Bagi Hau Thi Pa, yang saat ini mengepalai tim menjahit, pekerjaan itu memungkinkannya memanfaatkan keterampilan menjahitnya untuk menghidupi keluarganya.

Setiap kali dia bekerja, ibu muda itu juga harus menyimpan sepotong pakaian dari tempat pembuangan sampah.

“Saya ingin pelanggan saya senang dengan pakaian yang masih ingin mereka kenakan,” katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :