Industri Media Denmark Negosiasi Pembayaran Facebook, Google

Google dan Facebook
Google dan Facebook

Kopenhagen | EGINDO.co – Industri media Denmark bersatu untuk menegosiasikan pembayaran berita dengan Google dan Facebook, upaya pertama di Eropa untuk secara kolektif mengejar klaim dengan raksasa teknologi.

Perwakilan dari 29 perusahaan media Denmark, termasuk penyiar negara DR, TV2 yang sebagian didanai negara, serta sebagian besar penerbit surat kabar besar, akan berkumpul pada hari Jumat untuk pertemuan pertama mereka.

“Kami percaya bahwa manajemen kolektif atas hak kami akan menghasilkan nilai terbaik dan paling adil terkait penggunaan konten kami oleh teknologi besar,” kata Stig Orskov, kepala eksekutif perusahaan media JP/Politikens Hus, kepada Reuters.

Negosiasi dengan Google dan Facebook akan dimulai setelah pertemuan hari Jumat, kata Orskov. Pembicaraan dengan perusahaan teknologi lain, seperti Twitter bisa menyusul, tambahnya.

Langkah tersebut dilakukan setelah perubahan dalam arahan hak cipta UE tahun lalu akan membuat platform berbagi seperti Google dan Facebook harus memasang filter untuk mencegah pengguna mengunggah materi berhak cipta, seperti berita.

Facebook dan Google sama-sama menghadapi negosiasi mengenai seberapa banyak mereka dapat memposting tautan dari media berita dan apakah mereka harus membayarnya.

“Ini bukan konten yang dibuat untuk penggunaan gratis,” kata Anders Krab-Johansen, CEO Berlinske Media, media house Denmark dan calon anggota pendiri kolektif tersebut.

“Itu adalah kesalahpahaman California,” tambahnya, mengacu pada pangkalan raksasa teknologi AS.

Inspirasi untuk inisiatif ini sebagian berasal dari industri musik, kata Orskov, merujuk pada musisi yang secara kolektif menegosiasikan hak dengan layanan streaming musik seperti Spotify.

Ada kontroversi awal tahun ini di Prancis ketika beberapa media tidak dilibatkan dalam negosiasi serikat pekerja dengan Google.
Sumber : CNA/SL

Baca Juga :  Dolar AS Tergelincir,Fed Pertahankan Suku Bunga Mendekati 0