Indonesia Puas Dengan Efektivitas Vaksin Covid-19 China

Indonesia Puas Dengan Efektivitas Vaksin Sinovac
Indonesia Puas Dengan Efektivitas Vaksin Sinovac

Beijing | EGINDO.co – Indonesia mengatakan pada Senin (12 April) bahwa pihaknya puas dengan keefektifan vaksin virus korona Sinovac yang digunakannya, setelah pengakuan oleh pejabat pengendalian penyakit tertinggi China bahwa vaksin saat ini menawarkan perlindungan yang rendah terhadap virus.

Siti Nadia Tarmizi, juru bicara program vaksin COVID-19 Indonesia, mengatakan Organisasi Kesehatan Dunia telah menemukan vaksin China telah memenuhi persyaratan dengan efektifitas lebih dari 50 persen. Dia mencatat bahwa uji klinis untuk vaksin Sinovac di Indonesia menunjukkan bahwa vaksin itu efektif 65 persen.

Artinya kita berbicara tentang kemampuan pembentukan antibodi di tubuh kita masih sangat baik, ujarnya.

Gao Fu, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, mengatakan pada konferensi hari Sabtu bahwa vaksin COVID-19 yang ada memiliki tingkat keefektifan yang rendah dan pencampuran vaksin adalah salah satu strategi yang dipertimbangkan untuk meningkatkan keefektifannya.

Komentar tersebut tampaknya bertentangan dengan narasi resmi China yang telah mencoba mempromosikan vaksin negara itu dan terkadang mendiskreditkan rekan-rekan Baratnya.

China telah mendistribusikan ratusan juta dosis vaksin buatan dalam negeri ke luar negeri dan mengandalkannya untuk kampanye imunisasi massal.

Tarmizi mengatakan Indonesia akan menunggu hasil uji klinis sebelum mempertimbangkan pencampuran vaksin.

“Kita tunggu saja, menunggu uji klinis untuk memastikan ide atau inovasi tersebut memiliki efektivitas, imunogenisitas, dan tingkat efikasi yang lebih baik dibandingkan dengan kondisi saat ini,” ujarnya.

Para ahli mengatakan mencampurkan vaksin, atau imunisasi berurutan, dapat meningkatkan efektivitas. Para peneliti di Inggris sedang mempelajari kemungkinan kombinasi vaksin Pfizer dan AstraZeneca.
China saat ini memiliki lima vaksin yang digunakan dalam kampanye imunisasi massal, tiga vaksin virus yang tidak aktif dari Sinovac dan Sinopharm, satu vaksin sekali pakai dari CanSino, dan yang terakhir dari tim Gao dalam kemitraan dengan Anhui Zhifei Longcom.

Efektivitas vaksin berkisar dari lebih dari 50 persen hingga 79 persen, berdasarkan apa yang dikatakan perusahaan.

Vaksin Pfizer dan Moderna, yang sebagian besar digunakan di negara maju, keduanya terbukti sekitar 95 persen efektif dalam melindungi terhadap COVID-19 dalam penelitian.

Pada 2 April, sekitar 34 juta orang di China telah menerima dua dosis penuh vaksin China dan sekitar 65 juta telah menerima satu, menurut Gao.

Secara global, pakar kesehatan masyarakat mengatakan bahwa vaksin apa pun yang efektif 50 persen akan bermanfaat, dan banyak pemerintah sangat ingin menggunakan vaksin China karena negara-negara kaya di seluruh dunia telah mengambil suntikan dari Pfizer dan Moderna.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi pada hari Senin mengatakan bahwa Beijing akan terus menyediakan vaksin COVID-19 yang sangat dibutuhkan oleh negara berkembang.

“China telah memberikan bantuan materi anti-pandemi ke lebih dari 160 negara dan organisasi internasional,” kata Wang pada konferensi untuk mempromosikan citra pusat kota Wuhan, tempat virus pertama kali terdeteksi pada akhir 2019.
Sumber : CNA/SL