India Memotong Pajak Untuk Obat Dan Peralatan Covid-19

India Memotong Pajak Untuk Obat Dan Peralatan
India Memotong Pajak Untuk Obat Dan Peralatan

New Delhi | EGINDO.co – India pada Sabtu (12 Juni) memotong pajak untuk peralatan medis seperti konsentrator oksigen dan obat-obatan yang digunakan untuk mengobati infeksi COVID-19, setelah kritik luas atas biaya perawatan kesehatan selama gelombang kedua virus yang menghancurkan pada bulan April dan Mei.

Pemerintah memotong pajak untuk oksigen kelas medis, ventilator, obat antivirus remdesivir, kit diagnostik, oksimeter denyut, dan pembersih tangan menjadi 5 persen dari 12-18 persen dengan segera.

Retribusi baru akan berlaku hingga akhir September, Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman mengatakan, menambahkan itu akan mencakup pajak untuk tungku listrik di krematorium dan ambulans.

“Pemotongan suku bunga tidak dilakukan dengan implikasi biaya (pada keuangan pemerintah), itu dilakukan agar orang mendapatkan kemudahan … keputusan telah diambil untuk memberikan kemudahan tertinggi kepada pasien,” Sekretaris Pendapatan Tarun Bajaj mengatakan pada konferensi pers.

Namun, pemerintah akan terus mengenakan pajak vaksin sebesar 5 persen, tambahnya.

Negara terpadat kedua di dunia, di mana kasus virus corona mencapai puncaknya 400.000 sehari pada Mei, melaporkan 84.332 infeksi baru pada Sabtu, terendah dalam lebih dari dua bulan, data dari kementerian kesehatan menunjukkan.

Ada 4.002 kematian. Total kasus COVID-19 negara Asia Selatan mencapai 29,4 juta, dengan 367.081 kematian.

Selama gelombang kedua virus, banyak orang menggunakan perawatan swasta yang mahal di negara yang masih berpenghasilan rendah.

Yang lain membayar dua puluh kali lipat dari harga biasanya untuk tabung oksigen di pasar gelap dan sejumlah besar uang untuk mengamankan ambulans dan mobil jenazah.

Para ahli mengatakan jutaan orang tetap rentan terhadap gelombang infeksi baru, terutama di pedesaan tempat dua pertiga populasi tinggal.

Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan pemerintah akan mengambil alih program inokulasi dari negara bagian India dan menawarkan dosis gratis untuk semua orang di atas usia 18 tahun.

Pemerintah akan mengizinkan rumah sakit swasta untuk memiliki 25 persen dari semua pasokan vaksin, tetapi tidak mengenakan biaya lebih dari 150 rupee (US$2,06) di atas biaya dosis, katanya.

Sumber : CNA/SL