India Melewati 300.000 Kematian Akibat Covid-19

Covid-19 di India
Covid-19 di India

New Delhi | EGINDO.co – India mengatakan pada Senin (24 Mei) telah melewati lebih dari 300.000 kematian akibat pandemi virus corona, negara ketiga setelah Amerika Serikat dan Brasil yang mencapai angka tersebut saat memerangi gelombang besar infeksi.

Negara Asia Selatan telah mencapai rekor peningkatan infeksi dan kematian dalam satu hari dalam beberapa pekan terakhir, dengan sistem perawatan kesehatannya kewalahan oleh gelombang COVID-19.

Jumlah korban di India sekarang mencapai 303.720 setelah menambahkan 50.000 kematian hanya dalam waktu kurang dari dua minggu, karena jumlah total infeksi naik di atas 26,7 juta, data kementerian kesehatan menunjukkan.

Ini melaporkan 4.454 kematian COVID-19 dalam 24 jam terakhir, jumlah harian tertinggi kedua sejak mencapai rekor 4.529 pada hari Rabu.

Jumlah kematian yang tinggi terus terjadi ketika infeksi turun di kota-kota besar, termasuk ibu kota New Delhi dan pusat keuangan Mumbai, tempat penguncian telah diberlakukan untuk membendung penyebaran virus.

“Kematian selalu tertinggal dari kasus … Orang yang telah didiagnosis dengan infeksi sekarang akan masuk rumah sakit, dan kemudian sejumlah kecil dari mereka akan meninggal tetapi itu akan terjadi nanti,” kata profesor biologi Universitas Ashoka Gautam Menon kepada AFP, Senin.

Banyak ahli juga percaya jumlah korban sebenarnya jauh lebih tinggi, terutama karena penyakit menyebar ke daerah pedesaan di mana mayoritas 1,3 miliar penduduk tinggal dan di mana fasilitas kesehatan dan pencatatan buruk.

Gelombang tersebut telah membanjiri rumah sakit dengan pasien, dan juga menyebabkan kekurangan oksigen dan obat-obatan penting.

Gambar mengerikan dari antrian panjang untuk pemakaman dan tumpukan kayu sementara juga muncul dari krematorium dan kuburan.

Mayat korban COVID-19 terlihat mengambang di sungai suci Gangga atau terkubur di kuburan dangkal.

“Kami melihat mayat-mayat di sepanjang sungai Gangga yang tampaknya tidak tercatat sebagai kematian karena COVID-19 tetapi kemungkinan besar adalah kematian karena COVID-19,” kata Menon.
“Sementara semua orang setuju bahwa ada kematian yang kekurangan penghitungan, pertanyaannya adalah – sejauh mana penghitungan yang kurang dan apakah secara konsisten menjadi angka yang besar, atau apakah hanya naik … selama tiga minggu terakhir menjadi satu bulan.”

Para ahli memperingatkan bahwa festival keagamaan dan rapat umum pemilihan negara bagian yang diadakan awal tahun ini dapat menyebabkan peristiwa “penyebaran virus” dan bahwa vaksinasi massal adalah satu-satunya solusi jangka panjang.

India telah memberikan lebih dari 196 juta tembakan sejak pertengahan Januari, tetapi para ahli mengatakan program tersebut perlu ditingkatkan secara signifikan.

Negara yang menjadi rumah bagi pembuat vaksin terbesar di dunia itu telah menghentikan ekspor vaksin untuk memenuhi permintaan lokal.
Sumber : CNA/SL